• May 23, 2024
Waktu berkualitas, waktu kuantitas, anak-anak

Waktu berkualitas, waktu kuantitas, anak-anak

(Gambar milik Phaitoon di freedigitalphotos.net)

HONG KONG – Kebanyakan orang tua akan setuju dengan saya ketika saya mengatakan ini: anak-anak tumbuh terlalu cepat.

Rasanya baru kemarin putriku lahir. Kemudian dia mulai mengoceh dan mengoceh.

Dan sekarang, dalam sekejap, dia berada pada usia di mana balita biasanya bertanya kepada orang tua tentang segala hal.

Buat koneksi

Pertanyaan favoritnya sejauh ini adalah: “Apa itu?” Ya, dia menanyakannya dengan perpanjangan “A” yang menjengkelkan. Aku sama sekali tidak tahu dari mana dia mendapatkan kebiasaan itu, tapi itu sangaaaat harapan (mengganggu). (sic)

Untungnya, jawaban atas pertanyaannya biasanya sederhana: “Itu pohon”, “Itu bus”, “Itu seekor anjing”. Tidak masalah.

Namun terkadang pertanyaan terus berdatangan dan saya serta istri harus berpikir dua kali tentang jawaban kami karena putri kami telah menunjukkan kecenderungan untuk menggunakan apa yang dia pelajari untuk merugikan kami.

Ada saatnya saya minum segelas Coke. Dia mendatangi saya dan (tentu saja) bertanya, “Ada apa?”

“Ini Coke, sayang.”

“Saya ingin mencoba.”

“Tidak, maaf, kamu tidak bisa. Ini hanya untuk orang-orang besar.”

“Tapi aku sudah besar sekarang!” (Ini adalah alasan yang kami gunakan setiap kali dia menangis: “Smenangislah, kamu sudah besar sekarang!”)

“Yah… ini untuk orang yang lebih besar. Kamu belum cukup besar.”

“Ayah sudah besar, jadi dia minum Coke?” (Yah, ini lebih seperti Dada yang meminum Coca-Cola agar dia tumbuh dewasa, tapi ya, kira-kira seperti itu.)

Beberapa hari setelah kejadian itu, saya memintanya untuk tidur siang. Dia menolak melakukannya dan hampir menangis. Jadi saya memberinya omongan yang biasa: “Jangan menangis, kamu sudah besar.”

Dia menjawab, “Tidak, saya tidak cukup besar.”

Menjadi.

CARA DENGAN KATA-KATA.  Putri Michael, Kiara, menjadi lebih pintar dengan cepat.  Foto oleh Michael Yu

Ini bukan satu-satunya saat dia sampai pada kesimpulan yang mengejutkan. Dia sudah mulai mengasosiasikan ruangan mana di rumah yang digunakan untuk tujuan apa. Kami mencoba untuk menyapihnya dengan popok, maka suatu hari, sebelum tidur siangnya, istri saya mengingatkannya untuk tidak buang air kecil di tempat tidur, dan dia dengan percaya diri menjawab: “Iya, Bu, saya tahu, karena tempat tidur itu bukan toilet, bukan toilet.” . .”

Atau ada saatnya dia kesulitan melakukan “tugas kecilnya” sehingga kami menjelaskan kepadanya bahwa itu mungkin karena dia suka minum banyak jus apel. Jawabannya yang berlebihan?

“Saya tidak akan pernah minum jus apel lagi!”

Saya yakin orang tua di mana pun bisa menceritakan ribuan anekdot lucu serupa. Intinya kecerdasan anak kecil luar biasa.

Saya menyadari bahwa kita tidak boleh meremehkan kemampuan mereka; anak-anak belajar dan mengambil konsep dengan mudah dan cepat. Sebagai orang tua, kita tidak boleh melupakan hal ini dan melakukan segala daya kita untuk mendorong, bukan menghalangi, pembelajaran yang baik demi kepentingan masa depan anak.

Untuk menceritakan segala sesuatunya sebagaimana adanya

Namun, kecerdasan buku bukanlah segalanya, kita juga tidak boleh melupakan kematangan emosi anak kita. Suatu Sabtu pagi saya mendapat panggilan bangun tidur yang menakutkan dari putri saya ketika saya sedang dalam perjalanan ke supermarket untuk berbelanja mingguan.

Saat saya menyapanya, dia dengan santai bertanya, “Apakah Dada akan pergi ke kantor?”

Ah. Mungkin ada pepatah lama yang mengatakan “anak kecil tidak pernah berbohong”. Tiba-tiba terlintas dalam benak saya bahwa saya pasti menghabiskan terlalu banyak waktu di tempat kerja, sehingga ketika saya keluar, anak saya mengira saya sedang dalam perjalanan kembali ke kantor.

Saya memutuskan untuk membawa putri saya bersama saya pagi itu, dan dia tampak sangat bersemangat melakukannya. Bertahun-tahun dari sekarang dia mungkin tidak ingat pergi ke supermarket bersama ayahnya untuk melakukan tugas rutin seperti membeli bahan makanan, namun kita harus percaya bahwa kebahagiaan yang dia rasakan saat melakukannya, akan tetap ada di alam bawah sadarnya dan membantunya dalam satu atau lain cara. lain saat ia tumbuh menjadi remaja dan dewasa.

Waktu adalah emas

Bagi orang tua yang memiliki anak yang mulai berbicara, berikut adalah video bermanfaat:


Berbicara tentang masa pertumbuhan, teman-teman yang memiliki anak jauh lebih tua dari saya mengatakan kepada saya untuk menghargai waktu ketika anak-anak masih kecil karena akan tiba saatnya mereka memiliki minat sendiri dan mungkin menghabiskan lebih sedikit waktu bersama keluarga. .

Dengan banyaknya tanggung jawab yang membuat kita sibuk, sering kali merupakan keputusan sulit untuk menghabiskan waktu melakukan hal-hal yang tampaknya “tidak produktif” seperti menonton acara TV anak-anak, membaca buku anak-anak, atau berpura-pura mengadakan makan malam khayalan untuk menyiapkan dan membuat kue mangkuk khayalan.

Tapi itu sangat tergantung pada apa yang kita anggap penting, bukan? Saya tidak bisa mendiktekan apa yang Anda anggap penting bagi Anda, namun kami harap kami menempatkan keluarga kami lebih tinggi dalam daftar prioritas kami dan memberikan tidak hanya dukungan finansial, namun juga waktu dan kasih sayang yang berkualitas, dalam bentuk apa pun yang dirasa terbaik bagi mereka.

Keluarga kami berhak mendapatkan hal yang kurang dari itu. – Rappler.com

Michael G. Anda

Ada orang tua helikopter, orang tua yang lalai, dan ada Michael Gohu Yu. Tulisannya tentang parenting mencerminkan tema-tema mulai dari yang lucu hingga yang mengharukan, seorang ayah yang penuh kasih yang suatu saat berubah menjadi Homer Simpson. Apa pun yang terjadi, ia selalu bertujuan untuk menghibur orang tua dari segala usia.

Live HK