• May 28, 2024
Calon penembak berusia 14 tahun?

Calon penembak berusia 14 tahun?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pembunuhan tersebut bukanlah kejadian kekerasan pertama di Banisilan sejak masa pemilu

BANISILAN, Cotabato Utara – Polisi sedang mencari seorang remaja laki-laki berusia 14 tahun yang diduga menembak calon anggota dewan pada Minggu, 28 April lalu.

Kepala Polisi Senior Danilo Peralta, direktur kepolisian provinsi, mengatakan mereka memiliki saksi yang dapat menunjukkan satu-satunya pria bersenjata yang menembak Gaspar “Gaps” Omar, 35, seorang anggota dewan Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA). Peralta tidak mengidentifikasi tersangka.

“Dia ditembak dari belakang ketika dia sedang memperbaiki beberapa perlengkapan dan perlengkapan mereka dan hendak menyalakan kendaraannya ketika tersangka menembaknya dari belakang,” kata Peralta.

Kepala Inspektur. Riczel Alucilja, kepala polisi kota, mengatakan ini adalah upaya pembunuhan ketiga terhadap korban. “Pertama tahun 2008, disusul tahun 2010, namun pada Minggu malam dia tidak lolos dari maut,” ujarnya.

Pejabat tersebut mengakui bahwa mereka tidak memiliki cukup personel untuk mengamankan semua politisi pada malam pembunuhan tersebut, karena kelompok politik yang berbeda mengadakan aksi unjuk rasa masing-masing di 3 lokasi berbeda.

Alucilja mengatakan bahwa mereka melakukan patroli polisi, namun pelakunya mungkin memanfaatkan pemadaman listrik malam itu. Kota ini sering mengalami pemadaman listrik.

Polisi setempat menganggap “rido” atau perseteruan suku sebagai alasan pembunuhan tersebut, namun mereka tidak mengabaikan politik.

Penyergapan

Pembunuhan tersebut bukanlah insiden kekerasan pertama di kota ini sejak masa pemilu.

Pada tanggal 30 Maret – awal masa kampanye calon lokal – anggota dewan Bobby Rajamuda dan pengawal tentaranya Sersan. Bernie Jornillo terluka dalam penyergapan saat dalam perjalanan menuju serangan mendadak di Barangay Busaon.

Direktur Polisi Cotabato Utara Danilo Peralta mengidentifikasi tersangka di balik penyergapan tersebut adalah Bacbac Sultan dan Tanda Kedong. Rido juga dianggap sebagai penyebab penyerangan tersebut.

Pada tanggal 15 Januari, ketua desa Sonny Kadil dari Barangay Pantar selamat dari penyergapan sementara dua rekannya – Takanada Mamukao dan Muslimen Ampuan – tewas ketika mereka diduga disergap oleh kelompok. diidentifikasi dengan “Komandan Faron”, mantan anggota Front Pembebasan Islam Moro.

Ketiganya sedang dalam perjalanan ke kota terdekat di Midsayap ketika penyergapan terjadi.

Korban yang selamat mengatakan Faron berada di balik penyerangan tersebut karena mereka memiliki sengketa tanah yang sudah berlangsung lama. Faron membantah terlibat dalam jebakan tersebut.

Namun, Komisi Pemilihan Umum belum menyatakan kota Banisilan sebagai hotspot pemilu. – Rappler.com

HK Malam Ini