• May 29, 2024
melihat bintang

melihat bintang

MANILA, Filipina – Pena tidak diperbolehkan berada di tenda baru Metrowalk untuk pertunjukan pertama Stars di Manila pada 16 Februari lalu. Keamanan sangat ketat untuk malam yang tampak seperti malam musik live biasa dengan salah satu nama terpanas di dunia pop indie, tapi saya menyerahkan pena yang selalu saya bawa di saku celana jeans kanan saya dan memasuki tempat tersebut.

Jangan salah: di dunia indie pop, hanya sedikit band yang bisa menyaingi popularitas Stars. Anggota beranggotakan 5 orang Kanada (anggota ke-6 bermain dengan band malam itu) mungkin bukan superstar seperti Beyonce atau U2, namun mereka memiliki banyak pengikut yang bersumpah dengan intensitas pertunjukan live mereka dan daya tarik yang memilukan dari penulisan lagu mereka.

“Kami adalah band terbesar yang belum pernah didengar siapa pun,” kata penyanyi Amy Millan. Dalam banyak hal hal ini benar. Saat superstar pop Korea, Psy, memadati penonton di SM Mall of Asia Arena di seberang kota, para loyalis setia musik Stars yang terkadang melankolis dan terkadang ceria langsung menuju tempat hiburan baru yang mencolok di Kota Pasig.

Pahlawan indie lokal Outerhope dan Ciudad membuka pertunjukan; dan dilihat dari tingkat tepuk tangan yang diterima kedua grup, terlihat jelas bahwa mereka memiliki penggemarnya masing-masing. Saat petugas panggung bersiap untuk aksi utama, para pembicara menyanyikan lagu-lagu funky di akhir tahun 60an dan awal tahun 70an (seperti “Pennygold” karya Lindy Stevens) pasti akan semakin membuat penonton bersemangat.

Ketika band itu akhirnya keluar dari area tunggu ke salah satu sisi panggung, teriakan-teriakan itu sepertinya datang dari suatu tempat jauh di dalam hati, seperti ekspresi rasa terima kasih yang primitif dan tulus bahwa sebuah band yang dimainkan oleh sejumlah kecil penonton yang pilih-pilih, entah bagaimana bisa mengalahkan rintangan tersebut. . dan mendarat di Manila, gitar mereka diikat, drum dipasang, mikrofon disiagakan, siap untuk tampil.

Apresiasi tersebut tampaknya saling menguntungkan. Setelah lagu pembuka yang meriah “Theory Of Relativity” yang segera mereka tindak lanjuti dengan “Fixed”, penyanyi Torquil Campbell menangis di depan mikrofonnya dan mengaku kepada penonton: “Saat berusia 19 tahun, dengan impian menjadi seorang musisi, Anda berpikir sendiri , mungkin suatu hari nanti,” dia berhenti sejenak dan melihat kembali ke lautan wajah yang penuh harap, “kita bisa bermain di Filipina.”

Hanya ada sedikit skeptisisme – mungkin penyanyi tersebut membuat pernyataan yang sama kepada semua tempat eksotik yang jauh dari kota asal mereka, Toronto – namun entah bagaimana pesona dan kesukaan yang melekat pada orang Kanada itu segera membuatnya disayangi oleh semua orang kecuali orang-orang sinis paling keras yang hadir malam itu.

Satu per satu, band ini membawakan lagu-lagu yang kebanyakan orang hanya pernah dengar melalui headphone atau earphone mereka, dibagikan dari teman ke teman atau mungkin di pesta mendengarkan hipster. Selain beberapa kata pengantar yang lucu dan lucu dari Torquil, hampir tidak ada jeda di antara lagu-lagunya – “A Song Is A Weapon”, “Ageless Beauty”, “The North”, dan “We Don’t Want Your Body”.

“Adakah di antara kalian yang punya keluarga di Kanada?” Torquil bertanya pada satu titik. Setelah beberapa orang berteriak setuju, dia berkata, “Saya pikir kita punya keluarga di sini.”

Band ini memainkan lebih banyak lagu sebelum salah satu dari banyak sorotan malam itu: saat Torquil membawakan melodika, dia meluncurkan intro lainnya. “Saya paham Filipina itu romantis,” katanya. “Ini untuk orang yang kamu cintai. Terkadang kamu sangat mencintai mereka sehingga kamu ingin membunuh mereka sehingga kamu tidak perlu mencintai mereka lagi.”

'Ini untuk orang yang kamu cintai.  Terkadang kamu sangat mencintai mereka sehingga kamu ingin membunuh mereka sehingga kamu tidak perlu mencintai mereka lagi'

Mereka kemudian bubar dalam salah satu lagu terpopuler mereka, “Your Ex-Lover Is Dead.” Itu adalah favorit pribadi, dan mendengar mereka menyanyikannya secara langsung menyebabkan luapan emosi yang melampaui sorotan konser biasanya. Bagi siapa pun yang pernah mendengarkan lagu tersebut saat berada dalam hubungan yang kacau, momen itu terasa nyata. Saya menduga banyak orang di ruangan itu juga merasakannya; Tak sedikit orang yang mengusap mata selama dan setelah lagu tersebut.

Hubungan Torquil dan perpaduan harmonis dengan rekan penyanyi Amy Millan, yang menjadi ibu baru setelah melahirkannya dan putri bassis Evan Cranley tahun lalu, adalah salah satu kekuatan utama band. Setelah Torquil bertanya, “Apakah ada yang membawa hantunya?” keduanya menyanyikan “Dead Hearts”, sebuah lagu yang menyentuh tapi sedikit terlalu menyakitkan tentang cinta yang hilang. Mereka menindaklanjutinya dengan “Elevator Love Letter” yang lebih pedas, favorit penggemar lainnya. Anggota lainnya – pemain keyboard Chris Seligman dan Pat McGee yang memakai kacamata hitam – terus bermain dan jelas menikmatinya.

Saat ini menjadi semakin jelas bahwa kelompok tersebut kewalahan dengan perhatian luar biasa yang diberikan oleh penonton Manila kepada mereka. Setiap lagu disambut dengan teriakan persetujuan, dan setiap lirik dinyanyikan langsung untuk mereka. Bagaimanapun, pertunjukan Stars selalu merupakan acara yang menyenangkan dan menggetarkan jiwa, tetapi ketika Torquil berseru, “Malam terbaik yang pernah ada!” sementara kami menggelengkan kepala karena kagum dan tidak percaya, kami hanya harus mempercayai kata-katanya.

“Kami membuat keputusan eksekutif sebelumnya untuk memainkan kalian dengan set terlama yang pernah ada,” katanya. Jawabannya adalah jeritan kegembiraan yang memekakkan telinga dan membelah amandel.

Mereka menyelesaikan set reguler dengan “Hold On When You Get Love”, “Take Me to the Riot” dan “Walls.” Godaan yang biasa terjadi tidak berlangsung lama; mereka kembali dan membawakan “My Favorite Book”, “Peak Hill”, “Set Yourself on Fire”, “One More Night”, “Calendar Girl”, dan yang terakhir, “The 400”.

Tonton video musik ‘Your Ex-Lover is Dead’ di sini:

“Tiga belas tahun sebagai sebuah band dan saya dapat mengatakan ini adalah malam paling luar biasa yang pernah ada,” kata Torquil. Bahkan bagi penonton, dengan energi luar biasa dan hampir gamblang yang terpancar dari ruangan malam itu, sulit untuk membantah pernyataan tersebut. Kamera terus-menerus berbunyi klik, alat perekam dihentikan untuk mengabadikan momen tersebut bagi anak cucu, namun sebagian besar penonton hanya menikmati momen yang tampaknya, setidaknya bagi penulis ini, merupakan salah satu konser terbaik dalam ingatan saat ini.

“Jaga satu sama lain,” tambahnya. “Mulailah sebuah band. Berikan omong kosongmu. Selamat Datang kembali.”

Dalam perjalanan keluar, aku terkejut saat mengetahui bahwa pulpen yang kusimpan telah hilang dan tak seorang pun dapat memberitahuku di mana keberadaannya. Aku ingin marah, tapi aku masih merasa bersemangat setelah konser dan merasa hal itu tidak sebanding dengan kejengkelannya.

Selain itu, ternyata saya tidak perlu menuliskan apa pun: semua momen terbaik acara tersebut akan tersimpan dalam ingatan dan kemungkinan besar akan bertahan sampai saat Bintang kembali ke pantai ini. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Hongkong Pools