• May 22, 2024
Cayetano ke Comelec: Hapus jam tayang

Cayetano ke Comelec: Hapus jam tayang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Alan Cayetano menyebut pembatasan jam tayang ‘anti-miskin’

MANILA, Filipina – Tolong tambahkan jam tayangnya.

Senator Alan Cayetano, yang mencalonkan diri untuk dipilih kembali di bawah tim PNoy yang dipimpin Presiden Benigno Aquino III, mendesak Komisi Pemilihan Umum (Comelec) pada hari Jumat, 8 Maret, untuk membatalkan keputusannya mengenai batas waktu tayang kandidat, dan menyebut pembatasan iklan sebagai “anti-senjata” .

Dalam pernyataannya, Cayetano mengatakan kini Aquino telah mengumumkan penggantian mantan komisaris Comelecc Rene Sarmiento dan Armando Veloso, ia kini telah memenuhi kuorum dan harus memutuskan untuk menghapus batasan iklan bagi kandidat yaitu 120 menit untuk televisi dan 180 menit untuk radio.

Pada Kamis, 7 Maret, Aquino menunjuk mantan duta besar Macabangkit Lanto dan Atty. Bernadette Sardillo adalah Komisaris Comelec yang baru.

“Dengan durasi 180 menit untuk seluruh stasiun radio nasional, berarti kandidat hanya mendapat empat spot berdurasi 30 detik di 80 provinsi. Mengingat kita juga harus mengalokasikan sebagian besar waktu 180 menit untuk isu-isu nasional, bagaimana kita bisa menyampaikan pesan kepada konstituen di provinsi dan posisi kita terhadap isu-isu lokal dengan waktu terbatas itu?,” demikian pernyataan tersebut.

Dia juga mengatakan pembatasan tersebut akan mengurangi kesempatan bagi pemilih untuk mengenal kandidat mereka dan memilih dengan bijak, karena media adalah cara paling efektif untuk mendidik pemilih.

“Saya tidak hanya berkampanye untuk memberikan lebih banyak kelonggaran bagi para kandidat untuk mengiklankan diri mereka selama kampanye, saya juga memperjuangkan hak masyarakat untuk mendapatkan informasi dan membuat pilihan yang tepat ketika mereka memilih,” katanya.

“Saya mendorong sistem pemilu yang lebih matang di mana menyamakan kedudukan berarti kita lebih fokus pada peningkatan partisipasi masyarakat dibandingkan meningkatkan peraturan.”

Cayetano menambahkan bahwa dia memahami upaya Comelec untuk menyamakan kedudukan di antara para kandidat, namun mengatakan bahwa mereka seharusnya fokus pada belanja kampanye dan dari mana dana tersebut berasal. Dia juga mengatakan bahwa pengeluaran untuk serangan mendadak akan memakan biaya lebih dari sekedar pengeluaran untuk iklan berdurasi 30 detik.

Namun, kecil kemungkinannya Comelec akan membatalkan resolusi tersebut, dan kurangnya dua komisaris berperan dalam penolakan Comelec untuk melakukan hal tersebut. Komisi tersebut menandatangani resolusi meskipun hanya dengan 5 orang komisaris dan menyatakan akan mempertahankan jam tayangnya di hadapan Mahkamah Agung.

Cayetano bukanlah pihak pertama yang menyerukan pembatalan keputusan Comelec. Itu Asosiasi Penyiaran Filipina dan raksasa penyiaran GMA-7 sebelumnya meminta Mahkamah Agung untuk menghentikan Comelec menerapkan aturan jam tayangnya.

Mereka tidak berhasil mendapatkan perintah penahanan sementara. Rappler.com

Hk Pools