• April 14, 2024
Cebu Pacific mengenakan biaya tambahan bahan bakar, selanjutnya PAL

Cebu Pacific mengenakan biaya tambahan bahan bakar, selanjutnya PAL

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan Penerbangan Sipil memperingatkan bahwa tidak ada biaya tambahan bahan bakar yang akan dipungut dari tiket yang dijual mulai 8 Januari

MANILA, Filipina – Mengikuti arahan Dewan Penerbangan Sipil (CAB), maskapai penerbangan lokal Philippine Airlines dan Cebu Pacific telah sepakat untuk menghapus biaya tambahan bahan bakar dari biaya tiket domestik dan internasional.

CAB menerbitkan Surat Edaran Memorandum No. Seri 01 tahun 2015 dikeluarkan yang menyerukan penghapusan biaya bahan bakar (fuel surcharge) pada penerbangan internasional dan domestik efektif 8 Januari.

Pemerintah tidak akan ragu untuk menjatuhkan sanksi kepada maskapai penerbangan dalam dan luar negeri yang akan terus mengenakan biaya tambahan bahan bakar kepada penumpang, direktur eksekutif CAB Carmelo Arcilla memperingatkan sebelumnya.

“Semua biaya tambahan bahan bakar yang disetujui oleh CAB dianggap dicabut, sehingga tidak ada biaya tambahan bahan bakar yang akan dipungut dari tiket yang terjual mulai tanggal 8 Januari,” kata Arcilla.

Semua biaya tambahan bahan bakar kargo yang disetujui CAB juga telah dicabut, tambah Arcilla.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada Senin, 12 Januari, maskapai penerbangan milik Lucio Tan akan mematuhi arahan yang dikeluarkan CAB yang melarang pengenaan biaya tambahan bahan bakar pada penumpang maskapai, kata presiden PAL Jaime Bautista.

“Kami telah melakukan penyesuaian prosedur dan sistem yang diperlukan sehubungan dengan seruan terbaru dari pemerintah ini. Yakinlah bahwa PAL akan selalu menjaga kesejahteraan pelanggan kami dan masyarakat yang melakukan perjalanan,” tambah Bautista.

PAL baru-baru ini menerima arahan dari CAB untuk berhenti mengenakan biaya tambahan bahan bakar karena turunnya harga minyak di pasar global.

Jorenz Tanada, wakil presiden urusan korporat Cebu Pacific, mengatakan maskapai berbiaya rendah ini telah menghapus biaya tambahan bahan bakar pada tiket pesawat sejak 9 Januari sesuai dengan arahan CAB.

Hapus biaya tambahan bahan bakar

Pada tanggal 22 Desember, Resolusi CAB No. 79 (BM 10-12-22-2014) diterbitkan yang mencabut izin maskapai penerbangan domestik dan asing untuk mengenakan biaya tambahan bahan bakar pada penerbangan domestik dan internasional “dengan penurunan harga bahan bakar yang signifikan dan terus-menerus di pasar dunia.”

Maskapai yang melanggar peraturan akan menghadapi sanksi, termasuk denda berdasarkan Undang-Undang Republik 776 atau undang-undang yang mengatur ulang CAB, kata Arcilla.

Maskapai penerbangan dalam dan luar negeri yang sebelumnya diberikan kewenangan oleh CAB untuk mengenakan biaya tambahan bahan bakar antara lain:

  • Air Busan
  • Udara Cina
  • Mikronesia Udara
  • Air Papua Nugini
  • AirAsia Terbatas
  • Semua Maskapai Nippon
  • Maskapai Asiana
  • Cathay Pacific
  • Maskapai Cina
  • Maskapai Penerbangan Delta
  • emirat
  • Etihad
  • Eva Udara
  • jurang udara
  • Maskapai Naga HK
  • Maskapai Jepang
  • Air Jeju
  • Jin Udara
  • KLM Royal Dutch Airlines
  • udara Korea
  • Qantas
  • Qatar Airways
  • Maskapai Penerbangan Kerajaan Brunei
  • Udara Sutra
  • penerbangan Singapura
  • Maskapai Penerbangan Thailand
  • Maskapai Bersatu

Biaya tambahannya antara P200 ($4,46) dan P500 ($11,13) untuk penerbangan domestik dan setinggi P15,000 ($333,86) untuk tujuan internasional.

Biaya bahan bakar menyumbang lebih dari 50% total biaya operasional maskapai penerbangan.

CAB mengizinkan maskapai penerbangan untuk menerapkan biaya tambahan untuk membantu mereka memulihkan biaya bahan bakar dan membendung kerugian yang disebabkan oleh kenaikan harga bahan bakar secara tiba-tiba.

Berdasarkan praktik internasional yang berlaku, biaya tambahan bahan bakar dapat dikurangi atau dihilangkan karena biaya tersebut bukan merupakan bagian dari tarif dasar, tergantung pada harga bahan bakar jet di pasar dunia.

Data dari Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) menunjukkan bahwa harga bahan bakar jet di pasar global turun 43,2% menjadi $71,7 per barel pada 2 Januari dibandingkan tahun lalu. – Rappler.com

Togel Sidney