• April 18, 2024
‘Keajaiban’ menyelamatkan Yohanes Paulus II di Manila

‘Keajaiban’ menyelamatkan Yohanes Paulus II di Manila

MANILA, Filipina – “Ya Tuhan,” Kolonel Avelino “Sonny” Razon Jr bergumam pada dirinya sendiri pada 12 Januari 1995 saat dia melihat Paus Yohanes Paulus II berjalan ke kerumunan di Pangkalan Udara Villamor di Kota Pasay, tempat pesawatnya mendarat . untuk kunjungan keduanya ke Filipina.

Razon, petugas Kelompok Keamanan Presiden (PSG) yang bertanggung jawab atas keamanan dekat Paus pada saat itu, mengatakan rencananya adalah Paus akan segera menaiki mobil kepausan antipeluru setelah penghormatan kedatangan Presiden Fidel Ramos selesai, dan melanjutkan perjalanan. ke Papal Nunciature, kediaman duta besar Vatikan di Manila.

Namun, tamu VIP itu punya rencana lain. Ia ingin mengucapkan selamat tinggal kepada umat yang telah menunggunya di bandara.

Tapi kenapa ini menjadi masalah besar bagi Razon?

Pada tanggal 6 Januari 1995, beberapa hari sebelum kedatangan Paus, Razon sedang melihat foto Yohanes Paulus II yang berserakan di papan di sebuah kamar di Apartemen Doña Josefa di Malate, Manila yang berisi botol-botol komponen bom kimia. . Dia juga melihat lemari seorang pendeta – sebuah tanda bahaya bagi pihak berwenang karena kedua pria yang tinggal di apartemen tersebut berasal dari Timur Tengah.

Pada hari yang menentukan di bulan Januari itu, polisi menemukan rencana teroris untuk membunuh Yohanes Paulus II.

Apartemen Ramzi Yousef

PERHATIKAN: Ketika Al-Qaeda menargetkan Paus Yohanes Paulus

Seperti Filipina melakukan persiapan terakhirnya untuk kunjungan Paus Francis pada Kamis, 15 Januari, Rappler duduk bersama Razon tentang kunjungan kepausan tahun 1995. dia terhubung terutama karena dia adalah penandatangan dokumen tertentu.)

Saya bilang, ini berbeda. Karena laporannya Muslim kehidupan Mengapa seorang Muslim a jubahsebuah Alkitab, dan gambar Paus (saya berkata pada diri sendiri, ini berbeda. Laporan mengatakan bahwa umat Islam tinggal di sana. Mengapa seorang Muslim memiliki kuali pendeta, sebuah Alkitab, gambar dari Paus?),” kenang Razon .

“Di atas tempat tidur ada laptop. Saya menyuruh petugas lain untuk mengambil laptop itu dan kembali ke kantornya untuk memeriksanya. Saya tidak ingin dia membukanya di sana,” katanya.

Apa yang awalnya dilihat polisi sudah cukup untuk mengetahui rencana teroris. Bagaimanapun juga, penggerebekan tersebut merupakan konfirmasi atas laporan intelijen yang dikumpulkan oleh berbagai lembaga pada kuartal terakhir tahun 1994 bahwa teroris Timur Tengah datang ke Filipina untuk membunuh Paus.

“Teori saya adalah seseorang akan membawa kotak itu dan berpura-pura menjadi pendeta untuk mendekati Luneta atau Pasay (tempat Paus dijadwalkan mengadakan misa) dan kemudian menanam bom. Atau mereka akan memasang bom di mobil di sepanjang jalur tersebut,” ujarnya.

Tanpa sepengetahuan Razon saat itu, salah satu dari dua pria yang tinggal bersama Doña Josefa adalah Ramzi Yousef, dalang pemboman World Trade Center pertama di AS pada tahun 1993. Tanda-tanda kehadiran Yousef di Filipina adalah bukti publik pertama bahwa al- Tentakel Qaeda telah mencapai Asia Tenggara.

Yousef berhasil menghindari penangkapan, namun muridnya, Abdul Hakim Murad, kembali ke apartemen dan ditangkap.

“Kami hanya menangkap Murad, bukan Yousef. Apalagi kami kemudian mendapat laporan ada pelatihan di Batangas. Jadi saya pikir pasti ada sel lain di luar sana yang belum kami perhitungkan,” kata Razon.

Jadi pejabat keamanan Filipina harus mengubah rute Paus.

Dia tertawa selama wawancara ketika dia mengingat bagaimana bahkan Presiden Fidel Ramos, lulusan West Point dan mantan Kepala Staf Angkatan Darat, mendapati dirinya bertindak seperti penjaga keamanan Paus di tengah kerumunan di Bandara Villamor.

Orang-orang di bandara dan orang banyak yang kemudian berbondong-bondong datang ke misa Paus di sekitar Metro Manila tidak menyadari ancaman tersebut. Pemerintah bungkam mengenai hal ini dan baru mengumumkannya setelah kunjungan Paus.

Doa terbesar saya adalah agar apa yang kita takuti tidak terjadi (Doa saya saat itu adalah agar ketakutan terburuk kami tidak terwujud). Tidak dalam pengawasan saya,” kata Razon.

Keajaiban: Asap

Penemuan apartemen Doña Josefa adalah sebuah “keajaiban”, kata Razon.

Asap, kemungkinan besar berasal dari bom cair yang sedang disiapkan Yousef dan Murad, memicu alarm kebakaran yang mengirim Biro Perlindungan Kebakaran Manila dan polisi pendamping ke apartemen.

Ini adalah kesempatan yang hampir hilang bagi polisi. Ketika petugas pemadam kebakaran dan polisi merespons, mereka tidak melihat apa pun yang dapat menimbulkan alarm. Tidak ada api, hanya asap. Itu adalah peringatan palsu, pikir mereka.

Namun inspektur yang bertugas di kantor polisi terdekat, Aida Fariscal, adalah salah satu petugas yang penasaran. Ketika polisi mengatakan kepadanya bahwa ruangan itu disewa oleh orang Arab, muncullah buletin pengintaian yang sebelumnya didistribusikan PSG berdasarkan laporan intelijen tahun 1994 tentang “Orang Timur Tengah”.

Dia dan polisi bergegas kembali ke apartemen dan menangkap Murad.

“Jika bukan karena dia, kami tidak akan mengetahui ancaman spesifiknya. Saya rasa dia tidak mendapatkan pujian yang layak diterimanya,” kata Razon. PSG bergegas menuju apartemen begitu Fariscal melaporkannya kepada mereka.

Pejabat keamanan Filipina melaporkan penangkapan tersebut kepada rekan-rekan mereka di Badan Detektif Federal AS (FBI) dan baru kemudian menyadari teroris macam apa yang mereka hadapi. Beberapa hari kemudian, tim FBI dari New York tiba di Filipina.

“Ketika mereka tiba, pesan dari orang Amerika adalah: ‘Hai teman-teman, kalian menemukan tambang emas,’” kenang Razon.

Cetak biru serangan 9/11

Razon yakin Murad kembali ke apartemen untuk mengambil laptopnya, yang saat itu sudah ditahan polisi.

File-file di dalamnya menunjukkan bahwa bukan hanya pembunuhan Paus yang menggagalkan Filipina, tetapi juga rencana Yousef untuk meledakkan 11 maskapai penerbangan secara bersamaan karena “teror 48 jam” yang dilakukannya hanya beberapa minggu setelah kunjungan Paus. File yang diterjemahkan menunjukkan bahwa plot rumit tersebut bernama Oplan Bojinka, dan Yousef baru saja menguji bom cairnya di Filipina untuk memastikan bom tersebut tidak dapat dideteksi oleh mesin sinar-X bandara.

Cetak biru pengeboman kedua World Trade Center yang terjadi 6 tahun kemudian juga ada di laptop – pembajakan sebuah pesawat komersial dan menabrakkannya, di antara beberapa sasaran, markas besar Badan Intelijen Pusat di Langley, Virginia, dan World Trade Center di New York. Itu adalah gagasan paman Yousef, Khalid Shaikh Mohammed.

Untuk lebih memahami berkas-berkas tersebut dan mendapatkan lebih banyak informasi sebelum kedatangan Paus, para penyelidik harus menanyai Murad. Namun hal itu tidak mudah, kata seorang mantan perwira intelijen polisi, salah satu veteran beruban yang mewawancarainya. Murad – “seorang tahanan yang bermusuhan” – tidak seperti penjahat atau komunis yang biasa dihadapi polisi.

Petugas tersebut mengatakan bahwa bahkan seorang jenderal ikut menginterogasi Murad, dengan harapan dapat mematahkan tekad tahanan tersebut. Karena frustrasi, sang jenderal akhirnya menendang Murad, kata petugas tersebut.

Namun para interogator bertekad untuk mendapatkan informasi darinya sebelum Paus tiba di negara tersebut.

Buku Di Bawah Bulan Sabit: Pemberontakan di Mindanao, ditulis pada tahun 1999 oleh redaktur pelaksana Rappler, Glenda Gloria, dan pemimpin redaksi Marites Vitug, mengatakan Murad disiksa selama interogasi. Bab tentang terorisme juga berbicara tentang bagaimana Yousef dipaksa untuk melaksanakan rencana tersebut di Manila ketika kelompok lokal yang bekerja bersamanya tidak terlatih untuk menjalankan rencana canggihnya.

Murad kemudian diekstradisi ke AS sementara Yousef akhirnya ditangkap di Pakistan. Polisi Filipina memberikan kesaksian selama persidangan mereka. Keduanya sama-sama dihukum di AS.

Benih teror oleh editor eksekutif Rappler Maria Ressa, yang diterbitkan pada tahun 2003, menjelaskan bagaimana Manila berperan dalam rencana al-Qaeda di Asia Tenggara dan bagaimana Manila menyesuaikan strateginya setelah penangkapan Yousef.

Tantangan baru

Melihat ke belakang, Razon mengatakan rencana teror terhadap Yohanes Paulus II, yang sekarang menjadi orang suci, adalah salah satu operasi yang paling berkesan dalam karirnya setelah bertahun-tahun ia berjuang melawan pemberontak selama masa jabatan Corazon Aquino yang penuh gejolak. Foto dirinya sedang mencium cincin Paus tergantung di dinding kediamannya.

Ketika Alitalia berangkat meninggalkan Paus, saya merasa seolah ada duri yang dicabut (Ketika pesawatnya lepas landas, saya merasakan beban yang sangat besar di pundak saya). Terima kasih, Tuhan,” kenang Razon.

Avelino Razon muda mencium cincin Paus Yohanes Paulus II

Namun perang melawan terorisme baru saja dimulai.

Al-Qaeda mengambil pelajaran dari kejadian tersebut, tulis Ressa, dan mencatat bagaimana pemerintah tidak menghargai apa yang ditemukan di Filipina pada tahun 1995 dan membiarkan teroris melakukan serangan 9/11.

Dua puluh tahun kemudian, dunia kini berhadapan dengan kelompok teroris baru. Negara Islam (ISIS) mewakili perubahan strategi teroris dan semakin besarnya tantangan yang dihadapi para pejabat keamanan, tidak hanya untuk melindungi Paus Fransiskus dalam kunjungannya minggu ini, namun untuk memerangi terorisme secara umum, kata mantan perwira intelijen polisi tersebut.

Pihak militer mengklaim tidak ada ancaman serius terhadap Paus Fransiskus. Itu benar, kata mantan pejabat intelijen yang memiliki jaringan informannya sendiri. “Saya tidak menangkap apa pun (Kami belum mendapatkan informasi konkritnya),” ujarnya.

Namun dia memikirkan skenario terburuk, seperti petugas lain yang kami wawancarai. Mereka telah berperang selama berbulan-bulan, mengantisipasi kemungkinan ancaman yang mungkin akan dihadapi oleh Paus Fransiskus.

“Jika saya tidak melakukan skenario terburuk, itu berarti saya tidak melakukan tugas saya,” katanya. – Rappler.com

pengeluaran hk