• June 22, 2024
Cebu Pacific terbuka untuk merger dengan PAL: Gokongwei

Cebu Pacific terbuka untuk merger dengan PAL: Gokongwei

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun sebelumnya berkomentar bahwa maskapai penerbangan hemat Cebu Pacific adalah warisan dari Philippine Airlines (PAL), Lance Gokongwei mengatakan dia akan “melihat” kesepakatan jika ada peluang.

MANILA, Filipina – Maskapai penerbangan hemat Cebu Pacific terbuka untuk merger dengan maskapai lain, termasuk maskapai andalan Philippine Airlines (PAL), kata presidennya, Kamis, 15 Maret.

Presiden Cebu Pasifik Lance Gokongwei mengatakan melalui telepon konferensi dari Manila bahwa maskapai penerbangannya memiliki “neraca yang kuat” dibandingkan dengan maskapai pesaingnya.

Ketika ditanya apakah ia sedang mempertimbangkan merger dengan PAL, ia berkata: “Saat ini kami tidak sedang berdiskusi dengan Philippine Airlines, namun… jika ada peluang, saya pasti akan mempertimbangkannya.”

Mengenai kemungkinan konsolidasi dalam industri ini, Gokongwei yakin banyak pesaing Cebu Pacific, yang tidak dia sebutkan namanya, memerlukan tambahan modal dari pemiliknya agar tetap bisa bertahan.

“Cebu Pacific terus beroperasi dengan cara yang menguntungkan. Kami mampu menghasilkan uang dan mendanai rencana pertumbuhan kami,” katanya kepada wartawan.

Sebelumnya, Gokongwei mengatakan mereka tidak tertarik dengan PAL karena sudah merasa nyaman dengan keberhasilan model bisnis mereka sebagai penyedia layanan berbiaya rendah.

PAL adalah maskapai penerbangan lama dan berada di sektor yang tidak dianggap sebagai area pertumbuhan dalam industri penerbangan.

Harga bahan bakar

Gokongwei mengatakan harga bahan bakar yang lebih tinggi dan kenaikan biaya lainnya mengurangi keuntungan maskapai penerbangan pada tahun 2011, namun menekankan bahwa hal itu masih menghasilkan angka positif.

Laba bersih pada tahun 2011 adalah P3,62 miliar ($85 juta), turun 48% dari tahun 2010, menurut data perusahaan.

Namun, total pendapatan pada tahun 2012 meningkat sebesar 16,7% menjadi P33,9 miliar sementara total penumpang meningkat sebesar 14% menjadi 11,9 juta.

Gokongwei memperkirakan total penumpang akan meningkat menjadi 14 juta tahun ini.

Bulan lalu, juru bicara PAL mengkonfirmasi bahwa perusahaan yang merugi itu sedang dalam pembicaraan untuk menjual sebagian sahamnya kepada konglomerat lokal San Miguel.

PAL, yang mayoritas dimiliki oleh taipan Filipina Lucio Tan, membukukan kerugian sebelum pajak sebesar P1,45 miliar dalam 3 bulan hingga Desember 2011, perusahaan induk PAL Holdings melaporkan.

PAL terpaksa membatalkan banyak penerbangan selama kuartal tersebut di tengah kebakaran hutan karena manajemen maskapai penerbangan melakukan outsourcing terhadap 2.600 pekerjaan di bidang katering penerbangan, layanan bandara, dan reservasi call center dalam upaya memangkas biaya.

PAL hampir memonopoli pasar penerbangan domestik dua dekade lalu, namun sejak itu jumlah penerbangannya telah diambil alih oleh Cebu Pacific.

Meskipun beberapa maskapai penerbangan hemat di Asia dilaporkan melakukan pengurangan, Cebu Pacific masih melanjutkan rencananya untuk memulai penerbangan jarak jauh menggunakan pesawat Airbus A330 pada tahun 2013, kata Gokongwei.

Ia mengatakan layanan ini akan melayani sekitar 10 juta warga Filipina yang bekerja di luar negeri, terutama mereka yang bepergian ke dan dari Timur Tengah, Australia, Asia Utara, dan Eropa. – Rappler.com, Agence France-Presse

SDy Hari Ini