• June 16, 2024
Miliarder Red Bull meninggal

Miliarder Red Bull meninggal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Orang terkaya ke-205 di dunia dan ke-3 di Thailand meninggal karena sebab alamiah

MANILA, Filipina – Salah satu orang terkaya di Asia meninggal dunia.

Chaleo Yoovidhya, seorang miliarder dari Thailand yang ikut mendirikan merek terkenal Red Bull, meninggal karena sebab alamiah, menurut Associated Press laporan pada hari Sabtu, 17 Maret.

Chaleo, yang berusia 80-an, dinobatkan oleh majalah Forbes sebagai Orang terkaya ke-205 di dunia dalam daftar miliarder terbarunya. Dia adalah orang terkaya ke-3 di Thailand.

Forbes memperkirakan kekayaannya mencapai $5 miliar – jauh berbeda dari masa awal Red Bull yang diluncurkan pada tahun 1987.

Chaleo memulai industri farmasi pada tahun 1960an, merumuskan prototipe minuman energi satu dekade kemudian Krathing Daeng, apa arti banteng merah dalam bahasa inggris

Bisnisnya berkembang pesat setelah dia dan Dietrich Mateschitz, seorang kaya Austria, menemukan kekuatan Red Bull sebagai obat untuk kecemasan dalam penerbangan. Mateschitz berada di urutan ke-193 dalam daftar miliarder Forbes. Dia dan Chaleo masing-masing memiliki separuh perusahaan.

Red Bull telah menjadi merek ikonik global dalam industri mode “minuman energi”.

Awalnya populer di kalangan pengemudi truk dan pekerja kerah biru lainnya di seluruh Thailand.

Ia menikah dua kali dan memiliki 11 anak – 5 dari istri pertamanya dan 6 dari istri kedua.

Ia dilahirkan dalam keluarga migran Tiongkok miskin di Phichit yang mencari nafkah dengan beternak bebek dan menjual buah. Pekerjaan pertamanya termasuk menjadi kondektur bus.

Red Bull juga memiliki dua klub sepak bola dan satu tim Formula 1.

Langsung dari anak laki-laki itu

Media Thailand mengatakan dia tidak pernah memamerkan kekayaan yang diperolehnya dan menghindari publisitas.

The Nation, sebuah grup media Thailand, menyebut Chaleo a jenius bisnis.

Dalam laporannya pada Minggu, 18 Maret, The Nation mengutip wawancara baru-baru ini dengan putra Chaleo, Saravudh.

Video wawancara YouTube dengan Saravudh ada di bawah. The Nation mengatakan versi bahasa Inggris akan tersedia nanti.

https://www.youtube.com/watch?v=6CZyAU410zQ

Kutipan dari wawancara The Nation dengan Saravudh, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, adalah sebagai berikut:

“Saya tidak pernah mendengar kata-kata seperti ‘sulit’ atau ‘tidak mungkin’ dari ayah saya. Dia mengabdikan hidupnya untuk pekerjaannya dan tidak pernah mengeluh lelah. Dia sangat menikmati pekerjaannya dan terkadang begadang sampai jam 1 atau 2 pagi. Ketika dia berbicara tentang pekerjaannya, dia selalu sangat bahagia dan aktif.

“Ayah saya percaya bahwa jika ingin meluncurkan produk baru, produk tersebut harus dibedakan dari pemimpin pasar. Meskipun pemimpin pasar minuman energi terutama menargetkan ibu kota, Red Bull memasuki pasar provinsi terlebih dahulu dan memperoleh pijakan dengan mendistribusikan sampel gratis kepada pengemudi truk. Setelah sukses besar di Tanah Air, Red Bull kemudian dipasarkan di ibu kota. Dia menekankan pembangunan merek – sebuah strategi pemasaran yang tidak banyak dilakukan hingga saat itu. Strateginya terbukti menjadi faktor kunci kekuatan merek Red Bull. Dia juga orang pertama yang mendorong gagasan Red Bull go internasional.”

The Nation menambahkan hal ini dalam laporannya: Saravudh menekankan bahwa ayahnya tidak pernah berhenti belajar. Meskipun ia tidak mengenyam pendidikan tinggi, ia belajar sendiri, terutama bahasa Inggris dan hukum, karena ia percaya bahwa mata pelajaran ini penting untuk berbisnis. Saat pertama kali meluncurkan Red Bull di pasar luar negeri, kata “mustahil” tidak pernah terlintas di benaknya, bahkan di saat Thailand relatif belum dikenal banyak negara. – Rappler.com

Toto sdy