• June 22, 2024
Uniqlo yang murah dan chic tumbuh subur di Jepang yang mengalami deflasi

Uniqlo yang murah dan chic tumbuh subur di Jepang yang mengalami deflasi

Uniqlo dan merek-merek murah lainnya memastikan Jepang jatuh cinta dengan harga murah

TOKYO, Jepang – Distrik perbelanjaan mewah di Tokyo, Ginza, kembali mencapai kondisi terbaiknya minggu ini dengan ratusan pembeli mengantre untuk membelanjakan uang mereka, serupa dengan tahun-tahun bubble di Jepang.

Sekitar 450 orang mengantri di satu blok, ingin menghabiskan lebih dari 40.000 yen ($500) untuk membeli iPad baru, produk terbaru dari rangkaian panjang gadget elektronik yang wajib dimiliki yang didambakan oleh sektor tertentu konsumen Jepang.

Namun pada waktu yang hampir bersamaan, 1.000 orang lainnya mengantri beberapa blok jauhnya untuk mendapatkan diskon pakaian saat Uniqlo membuka pintu toko terbesar di kerajaan global yang terus berkembang.

“Saya sudah menunggu sejak jam 5.30 pagi ini,” kata Tsubasa Okamoto, 23 tahun.

“Saya ingin sekali melihat penawaran baru mereka di lini kolaborasi desainer. Tapi yang terpenting, saya menyukai produk mereka karena harganya.”

Dan dengan celana katun atau kaos seharga 990 yen ($12), daya tariknya jelas.

Harga seperti ini merupakan pengingat bahwa meskipun Ginza kembali ramai, tidak semua orang datang untuk membeli merek desainer dan produk eksklusif yang menjadikan kawasan ini salah satu kawasan termahal di dunia untuk berbisnis.

Berhubungan dengan orang-orang seperti Louis Vuitton dan Hermes ada konsekuensinya.

Catatan pemerintah menunjukkan bahwa tanah di dekat toko baru Uniqlo dijual seharga 20 juta yen ($234.000) per meter persegi (11 kaki persegi) lebih dari setahun yang lalu.

Namun Uniqlo, dan sejumlah merek murah lainnya seperti H&M, Zara, dan Gap, kini beralih ke negara yang dahulu terkenal dengan harga-harganya yang sangat tinggi dan jatuh cinta pada tawar-menawar.

Perusahaan induk Fast Retailing memulai Uniqlo pada tahun 1949 sebagai toko pakaian pria kecil di barat Prefektur Yamaguchi.

Hal ini terjadi setelah bubble Jepang pecah sekitar tahun 1990 ketika indeks saham Nikkei 225 jatuh dan pertumbuhan pesat selama bertahun-tahun terhenti.

Banyak yang mengkritisi Uniqlo dan segala hal yang diperjuangkannya pada saat itu sebagai simbol, atau bahkan penyebab, dari deflasi besar-besaran yang akan membuat perekonomian yang dulunya tidak dapat dihentikan ini akan bergerak selama dua dekade mendatang.

Namun karena para politisi Jepang tampaknya tidak mampu membendung dampak buruk tersebut dan menjaga perekonomian negara terbesar kedua di Asia itu tetap bertahan, Uniqlo melakukan serangan balik, memanfaatkan daya beli konsumen yang terus menurun dan menjadi salah satu perusahaan paling sukses di negara tersebut.

“Toko ini adalah yang terbaik bagi kami,” CEO Uniqlo Tadashi Yanai mengatakan pada hari Jumat pada pembukaan toko 12 lantai seluas 5.000 meter persegi di jalan utama “Chuo Dori” yang glamor di Ginza.

“Kami tidak mendengar banyak kabar baik akhir-akhir ini. Saya pikir ini merupakan kabar baik bahwa kami dapat membuka toko ini.”

Setelah membuka megastore di kota-kota termasuk New York, London dan Paris, Uniqlo kini mengalihkan fokusnya ke Asia yang berkembang pesat, beroperasi di Shanghai, Taipei, dan Seoul.

Yanai mengatakan toko Ginza akan menjadi landasan peluncuran ekspansi penuh di benua yang sedang berkembang pesat ini.

“(Ginza) adalah pintu gerbang terbesar Jepang ke pasar dunia,” kata Yanai, yang sedang menjajaki 100 toko baru di Asia hingga Agustus 2012.

“Sayangnya, Jepang berada dalam kebuntuan karena populasi yang menua, rendahnya angka kelahiran, dan kebuntuan politik.

“Tetapi ketika saya melihat Jepang sebagai bagian dari Asia, anggota dunia, saya merasa gembira dengan potensi yang sangat besar.”

Perekonomian Jepang, meskipun masih besar, sedang mengalami kesulitan.

Penduduknya yang sudah mulai menua tidak lagi berminat untuk berbelanja, pasar ekspor mereka menderita akibat krisis global dan masih adanya suasana penghematan akibat bencana gempa bumi dan tsunami yang terjadi tahun lalu.

Namun ketidakpastian dan menyusutnya daya beli inilah yang menjadi senjata rahasia Yanai.

“Tren penurunan harga ini terjadi di seluruh dunia, tidak hanya di Jepang,” ujarnya. “Saya pikir ini akan menjadi tren yang lebih kuat di Jepang. Hal ini akan memungkinkan semakin banyak orang menikmati berbelanja.”

Keiji Kanda, ekonom di Daiwa Institute for Research, mengatakan Yanai pasti melakukan sesuatu dengan penilaiannya.

“Sekitar sepertiga pekerja di Jepang adalah pekerja paruh waktu, dan banyak dari mereka adalah pencari nafkah utama rumah tangga,” kata Kanda.

“Setelah perusahaan memberhentikan pekerja penuh waktu dan memilih pekerja paruh waktu, mereka tidak akan kembali lagi.

“Dalam kondisi seperti ini, memang benar bahwa konsumen menjadi lebih sensitif terhadap harga.” – Badan Media Perancis

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Nomor Sdy