• May 23, 2024
Cha-cha kunci investasi asing

Cha-cha kunci investasi asing

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Presiden Filipina Fidel Ramos menyerukan agar beberapa bagian dari Konstitusi Filipina diubah, termasuk undang-undang kepemilikan asing.

MANILA, Filipina – Mantan Presiden Fidel Ramos menyerukan perubahan dalam Konstitusi Filipina untuk memungkinkan lebih banyak investasi asing masuk.

Pada Forum Aangkada Filipina pada Selasa, 25 Februari, Ramos berbicara tentang ketidakakuratan beberapa ketentuan dalam Konstitusi 1987 seperti ketentuan tentang kepemilikan asing.

Filipina membatasi kepemilikan asing atas tanah dan fasilitas umum hingga 40%, sedangkan sisanya 60% diambil oleh investor Filipina.

“Secara historis, Filipina menolak perubahan konstitusi. Namun teman-teman terkasih, kita harus mengamandemen Konstitusi Filipina tahun 1987 agar lebih sejalan dengan pembangunan yang ingin kita capai,” kata Ramos.

Namun, mengubah piagam bukanlah prioritas pemerintahan Aquino.

“Ini adalah ketentuan konstitusi yang perlu diubah. Pertanyaannya adalah apakah akan ada perubahan piagam di bawah presiden saat ini. Masih harus dilihat karena menurut Presiden, hal itu bukan salah satu prioritasnya saat ini,” kata Lorenzo Tañada III, Wakil Ketua DPR yang juga menjadi narasumber forum tersebut.

Perubahan piagam tersebut didukung oleh Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Ketua DPR Feliciano Belmonte. Keduanya bahkan pergi ke Malacañang untuk meyakinkan Presiden Benigno Aquino III tentang manfaat pencabutan batas kepemilikan asing sebesar 40%.

Namun Aquino menolak usulan mereka. Dia mengatakan hal itu bukan prioritasnya dan dia “tidak yakin ini adalah jalan yang tepat untuk diambil.”

Dia mengatakan Filipina telah menikmati pertumbuhan ekonomi yang kuat bahkan tanpa perubahan piagam.

“Orang Amerika punya pepatah: Jangan perbaiki apa yang tidak rusak,” katanya.

Keputusan SC

Kekhawatiran juga muncul sehubungan dengan keputusan Mahkamah Agung yang membatasi kepemilikan asing atas saham yang mempunyai hak suara dan tidak mempunyai hak suara di perusahaan lokal.

Beberapa pihak meyakini keputusan tersebut tidak membantu upaya negara tersebut untuk menarik investasi asing.

Menurut Eduardo Francisco, presiden BDO Capital Investment, memorandum Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) baru tentang masalah ini akan segera muncul.

“Sepertinya konsep baru akan keluar. Memang belum sempurna, tapi akan mengatasi permasalahan tersebut, sehingga akan mengatasi kekhawatiran investor asing yang berbisnis di sini,” ujarnya.

SEC sebelumnya mengatakan mereka mungkin akan merilis peraturan akhir pada bulan Juni untuk mematuhi keputusan MA mengenai kepemilikan asing.

Arus masuk FDI

Pembatasan tersebut telah mempengaruhi arus masuk investasi asing langsung (FDI), kata beberapa pejabat. Menurut Bangko Sentral ng Pilipinas, arus masuk FDI bersih pada akhir November 2012 berjumlah $1,2 miliar, naik 1,1% dibandingkan periode yang sama tahun 2011.

Roberto de Ocampo, mantan menteri keuangan, mengatakan, “satu miliar dolar bukanlah sesuatu yang mudah untuk dicapai. Angka tersebut jauh lebih kecil jika dibandingkan dengan Indonesia yang berjumlah $18 miliar.”

Ada seruan yang semakin besar dari investor agar pemerintah melonggarkan undang-undang kepemilikan asing.

“Kami membutuhkan lebih banyak investasi asing. Kongres meloloskan Undang-Undang Energi Terbarukan, namun Departemen Energi memberlakukan pembatasan kepemilikan asing. Jika Anda mencoba membangun pembangkit listrik, mengapa kontraktor asing harus mendapatkan 60% mitra Filipina?” kata Ray Cunningham, wakil presiden pertama pengembangan bisnis di Aboitiz Power Corp.

“Kami ingin melakukan segala daya kami untuk memungkinkan investasi asing yang ahli. Klausul penanaman modal dalam UUD menghambat perkembangan penanaman modal di dalam negeri,” imbuhnya.

Donald Felbaum, direktur pelaksana OPTEL Ltd., senada dengan sentimen Cunningham. “Kami terhambat oleh aturan saham asing 60-40,” katanya.

Investor asing, terutama dari Jepang dan Korea, terus melirik Filipina karena kinerja perekonomiannya, kata De Ocampo. – dengan laporan dari Aya Lowe/Rappler.com

Pengeluaran Hongkong