• May 23, 2024
Tagle pergi ke Roma untuk menghadiri konklaf perpisahan Paus

Tagle pergi ke Roma untuk menghadiri konklaf perpisahan Paus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle sedang dalam perjalanan ke Roma, Italia pada Selasa malam, 26 Februari, untuk menghadiri konklaf yang akan memilih pengganti pensiunan Paus Benediktus XVI.

MANILA, Filipina – Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle berangkat ke Roma, Italia pada Selasa malam, 26 Februari, untuk menghadiri konklaf yang akan memilih pengganti pensiunan Paus Benediktus XVI.

Mendampingi Tagle adalah Uskup Agung Cebu Emeritus Ricardo Kardinal Vidal, yang akan menghadiri Misa terakhir Paus Benediktus XVI pada Kamis, 28 Februari.

Ada beragam pendapat tentang peluang Tagle menjadi paus berikutnya. Itu Catholic News Service yang berbasis di AS mengatakan “dia adalah salah satu kardinal yang paling banyak disebut-sebut sebagai calon paus.”

Namun mengingat usianya, uskup agung di Filipina mengatakan hal tersebut kecil kemungkinannya Tagle akan menjadi paus berikutnya. Tidak ada Paus yang datang dari Asia juga, karena kelompok pemilih didominasi oleh para kardinal Eropa SIAPA secara tradisional memilih salah satu dari mereka untuk memimpin Gereja Katolik.

Konklaf

Mulai minggu depan, para kardinal dari seluruh dunia akan memulai serangkaian pertemuan untuk memutuskan apa yang menjadi prioritas Gereja Katolik, menetapkan tanggal mulai konklaf dan mempertimbangkan kemungkinan calon paus.

Konklaf – sebuah tradisi berusia berabad-abad dengan ritual yang rumit – seharusnya diadakan dalam waktu 15 hingga 20 hari setelah kematian Paus, namun Benediktus memberikan dispensasi khusus bagi para kardinal untuk memajukan tanggal tersebut.

Para kardinal lainnya terbang dari seluruh dunia. Sebanyak 115 “kardinal pemilih” dijadwalkan untuk ambil bagian setelah pemilih lainnya, Kardinal Keith O’Brien dari Inggris, mengatakan dia tidak akan ambil bagian setelah muncul tuduhan bahwa dia melakukan tindakan yang tidak diinginkan terhadap para imam pada tahun 1980an.

Benediktus XVI akan mengadakan sidang terakhir masa kepausannya di Lapangan Santo Petrus pada hari Rabu, 27 Februari, menjelang pengunduran dirinya yang bersejarah sebagai pemimpin dari 1,2 miliar umat Katolik di dunia.

Perpisahan terakhir

Puluhan ribu peziarah diperkirakan berada di Vatikan untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada seorang paus berusia 85 tahun yang tiba-tiba mempersingkat masa kepausannya dengan menyatakan bahwa ia terlalu lemah secara jasmani dan rohani untuk mengikuti dunia modern.

Vatikan mengatakan 50.000 orang telah diberi tiket untuk acara tersebut, namun mungkin lebih banyak lagi yang akan datang dan pemerintah kota sedang mempersiapkan tiket untuk 200.000 orang, memasang detektor logam di daerah tersebut, mengerahkan penembak jitu dan mendirikan klinik lapangan.

Tidak ada parkir yang diperbolehkan di zona tersebut sejak pukul 22:00 pada hari Selasa, dan mobil akan ditutup sepenuhnya mulai pukul 07:00 pada hari Rabu.

Audiensi mingguan, yang diadakan secara khusus di Lapangan Santo Petrus karena banyaknya jumlah orang yang diperkirakan, akan dimulai sekitar pukul 10:30 (0930 GMT) dan biasanya berlangsung sekitar satu jam dengan gabungan doa dan ajaran agama dari Paus. – Dengan laporan dari Edwin Llobrera/Rappler.com, dan Agence France-Presse


Cerita Terkait:

Data HK