• May 24, 2024
Wanita bergaya: Giselle Go

Wanita bergaya: Giselle Go

SINGAPURA – Mendikte halaman-halaman majalah fesyen ternama di Singapura adalah suatu prestasi yang luar biasa, dan pemimpin redaksi Giselle Go mendiktekan 3: Style:, Style:Men, dan majalah bilingual High yang didistribusikan secara pribadi.

Dia pindah dari Manila ke Singapura lebih dari 5 tahun yang lalu dan sebelumnya memegang kendali Harper’s Bazaar edisi Singapura. Giselle memadukan selera yang baik, keterampilan bisnis, dan kerendahan hati dalam satu paket cerdas.

Rappler berbicara dengan Giselle tentang bekerja di industri fashion, kerja keras, dan apa artinya memiliki gaya sejati.

Halo, Gisel! Hal menarik apa yang sedang Anda kerjakan akhir-akhir ini?

Kami baru saja selesai menutup ketiga majalah edisi Mei dan tim digital saya akan menerjemahkan dan menganimasikan Styl: di aplikasi iPad kami setelah terbitan ini muncul di kios koran.

Tim fesyen saya baru saja menyelesaikan putaran di Milan dan Paris untuk peragaan busana wanita dan pria untuk Pekan Mode, dan sekarang bersiap untuk pergi ke Basel di Swiss untuk Pameran Jam Tangan tahunan.

Kami juga merencanakan beberapa rangkaian cerita menarik untuk meliput acara mode besar yang terjadi di Singapura pada bulan Mei. Beberapa desainer paling dicintai di Paris sedang menuju ke sini, sehingga tahun ini akan menjadi tahun yang besar.

Secara singkat latar belakang Anda, bagaimana Anda mulai bekerja di media mode di Singapura?

Saya didekati oleh mantan editor dan direktur editorial Harper’s Bazaar Singapura 5 setengah tahun yang lalu setelah sebuah pertemuan kebetulan di Beijing. Beberapa bulan dan beberapa wawancara kemudian, saya ditawari posisi (pemimpin) editor di Harper’s Bazaar.

Saya bahkan tidak memikirkannya — saya hanya mengemas semuanya dan pindah ke Singapura untuk bekerja, meskipun saat itu saya masih sangat ramah lingkungan. Mengetahui apa yang saya ketahui sekarang, saya tidak tahu untuk apa saya saat itu, yang mungkin merupakan hal yang baik atau saya akan terlalu terintimidasi untuk mengambil tindakan.

Saya mempelajari segalanya saat bekerja; memiliki salah satu tim paling berbakat dan tim edisi internasional yang sangat suportif dari Hearst New York tentu membantu. Saya adalah editor di Bazaar Singapura selama 4 tahun hingga pada tahun 2012 saya didekati oleh raksasa media lain di Singapura, Mediacorp, untuk membawa portofolio saya saat ini bersama mereka.

Gambar milik Giselle Go

Memimpin Harper’s Bazaar Singapura pada usia 26 tahun bukanlah hal yang mudah. Apa tantangan terbesar yang harus Anda atasi saat bergabung dengan tim?

Tantangan terbesar saya saat pertama kali mengambil peran editor Bazar Harper mempelajari bagaimana pasar dan model bisnis diatur di Singapura. Ini sangat berbeda dengan yang biasa saya alami di Manila, jadi saya harus belajar dengan cepat dan beradaptasi dengan pasar di sini, terutama karena saya memegang posisi kepemimpinan. Pada saat itu, saya tidak punya rekaman untuk dibicarakan, jadi wajar saja jika semua mata tertuju pada saya.

Banyak hal yang harus saya pelajari tidak ada hubungannya dengan operasional teknis sehari-hari dalam memproduksi majalah, yang sudah saya kuasai dengan baik. Ini merupakan sebagian kecil dari cakupan pekerjaan saya sebagai pemimpin redaksi. Saya harus memulai tanpa pelatihan tentang aspek lain dari peran tersebut.

Saya mengasah soft skill saya dan menerapkannya dalam mengelola dan membina hubungan dengan klien, menghasilkan yang terbaik dalam tim kreatif yang sudah sangat brilian – lebih senior dari saya baik dalam usia maupun pengalaman – dan keseimbangan yang baik antara integritas editorial dan mendukung kebutuhan pengiklan kami. Saya menganggap ini sebagai salah satu bagian terpenting dari pekerjaan.

Ini juga tentang menjaga pandangan saya pada gambaran yang lebih besar dan mencari tahu ke mana saya mengarahkan merek tersebut, mengingat posisinya dibandingkan merek fesyen kuat lainnya di pasar. Merupakan sebuah tantangan untuk segera mempelajari cara kerja pasar Singapura dan strategi untuk menjadi berbeda di pasar yang sudah jenuh.

Sejujurnya, ketika saya melihat kembali apa yang harus saya lakukan selama 4 tahun di Bazaar, saya bahkan tidak dapat mengartikulasikan kepada diri saya sendiri hal-hal yang baru saja saya sebutkan di atas – bagi saya itu semua hanyalah tinjauan ke belakang. Saya membuat banyak kesalahan selama ini, tapi itulah satu-satunya cara saya bisa belajar. Aku benar-benar tidak punya waktu untuk memikirkan apa pun saat itu. Saya hanya menyingsingkan lengan baju saya, masuk ke dalam parit dan mengerjakan pantat saya untuk menyelesaikan sesuatu.

Hari ini Anda memegang kendali 3 majalah: Style, Style:Men dan High Magazine. Bagaimana Anda menyeimbangkan semuanya?

Saya memiliki tim yang luar biasa dan sangat berbakat di Styl: dan Styl: Men. Kombinasi keduanya juga tinggi. Tim saya adalah mesin yang diminyaki dengan baik dan persahabatan di antara mereka membantu proses produksi berjalan lancar.

Salah satu kunci sukses menjalankan majalah di dunia fast fashion terletak pada orang-orang yang bekerja dengan Anda. Saya sangat menekankan hal ini: kerja tim dan keterampilan yang saling melengkapi akan menyelesaikan pekerjaan besar ini.

Gambar milik Giselle Go

Siapakah wanita yang Anda kagumi dalam hal kekuatan, kemandirian, dan inspirasi?

Saat tumbuh dewasa, panutan saya adalah Liz Tilberis, editor American Harper’s Bazaar. Dia adalah inspirasi terbesar saya karena visinya untuk majalah tersebut. Saya baru saja jatuh cinta pada Bazaar dan cara dia mengkomunikasikan dunia fashion kepada pembacanya. Kehidupan pribadinya juga menginspirasi saya: dia berjuang melawan kanker di hari-hari terakhirnya, namun warisan yang dia ciptakan dalam karyanya membuat keberadaannya benar-benar istimewa – ini mengajarkan saya bahwa menemukan tujuan Anda adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk diri Anda sendiri. .

Saya juga menyukai Diana Vreeland, mantan editor Bazaar lainnya. Dia adalah salah satu legenda. Saya menyukai keberaniannya dan keberaniannya. Dunia mode yang kita kenal sekarang tidak akan mungkin terwujud tanpa semangat kepeloporan dan suaranya yang unik. Inilah tipe wanita yang saya hormati: berani, berbakat, dan cerdas. Seorang wanita yang membuat kehadirannya diketahui dan dirasakan.

Saya masih belajar untuk menjadi berani. Kita semua harus lebih tegas meskipun adat istiadat budaya yang mungkin mendikte perempuan. Saya pikir diskusi global yang dihadirkan oleh perempuan seperti Sheryl Sandberg dari Facebook, terutama dengan bukunya Lean In, penting bagi perempuan seperti saya yang sedang mengejar karir yang memuaskan.

Pekerjaan Anda telah membawa Anda ke banyak negara dan memperkenalkan Anda kepada individu-individu unik. Siapa wawancara favorit Anda sejauh ini?

Setiap orang yang saya wawancarai adalah orang yang spesial. Saya senang bertemu orang-orang baru dan mempelajari apa yang membuat mereka tergerak. Ini adalah salah satu manfaat yang saya sukai dari pekerjaan saya.

Beberapa tokoh paling pandai berbicara dan cerdas yang pernah saya wawancarai adalah Marc Jacobs, Donna Karan, Michael Kors, dan Frida Giannini. Orang yang diwawancarai paling pribadi dan terindah adalah Diego Della Valle dari Tod, Diane Von Furstenberg, Amanda Harlech (inspirasi Karl Lagerfeld di Chanel), Roland Mouret dan Christophe Lemaire dari Hermes.

Namun yang paling berkesan adalah Imelda Marcos.

Internet telah mengubah cara banyak orang mendapatkan informasi fesyen mereka. Sebagai EIC, apa yang ingin Anda sampaikan melalui majalah cetak Anda?

Visual kami benar-benar menarik perhatian. Sulit untuk mengalahkan media cetak jika Anda ingin mendapatkan inspirasi visual. Pengambilan gambar kami membutuhkan waktu satu bulan untuk diproduksi dan nilai produksinya cukup solid karena waktu dan anggaran yang dikeluarkan untuk itu. Menurut saya, cara majalah cetak berkembang adalah majalah tersebut akan menjadi pengalaman visual yang lebih terspesialisasi; anggap saja itu sebagai buku meja kopi bulanan. Kertas menghadirkan pengalaman nyata.

Ketika saya berada di Tokyo untuk menghadiri acara Chanel tahun lalu, Karl Lagerfeld berbicara tentang obsesinya terhadap kertas saat tumbuh dewasa. Dia sangat menyukai – dan masih melakukannya – menggambar di atas kertas yang indah sehingga ketika dia masih kecil dia sering meminta ayahnya untuk membawa kembali kertas atau alat tulis dari perjalanannya karena dia takut kehabisan kertas atau alat tulis tersebut. Saya suka anekdot itu; ini adalah sentimen manis yang mungkin aneh bagi sebagian orang, namun sangat masuk akal bagi saya.

Gambar milik Giselle Go

Lengkapi kalimatnya: Gaya sejati bukan hanya soal pakaian; ini adalah tentang __________.

Keaslian.

Gaya siapa yang paling Anda kagumi?

Karena mendalami industri ini seperti saya, saya merasa kurang tertarik pada gaya dibandingkan kepribadian. Jika Anda pergi ke Fashion Week, Anda akan melihat semua wanita paling bergaya di dunia di satu tempat. Ini sangat menyenangkan dan membawa orang-orang yang menonton ke level yang lebih tinggi.

Tapi karena sifat itu ada di mana-mana dan sering terpapar padanya, saya mendapati diri saya lebih tertarik pada orang-orang dengan kepribadian hebat dan rasa percaya diri yang baik. Ini hal yang lebih langka bagiku. Ini adalah sesuatu yang saya kagumi akhir-akhir ini.

Setelah semua kesuksesan Anda, apa lagi yang ingin Anda capai?

Lebih banyak. Saya ingin menulis buku, membangun situs web, mendukung kerajinan masyarakat adat, dan menciptakan sesuatu yang bertanggung jawab secara sosial.

Belum ada yang konkrit, namun jalan saya masih panjang sebelum saya bisa puas dengan apa yang telah saya capai. – Rappler.com

Victoria Herrera

Victoria Herrera adalah pembawa acara TV dan acara, model dan penulis. Pada tahun 2011, ia merilis buku pertamanya, “Unscripted”, berdasarkan percakapan inspiratif di acara radio sebelumnya. Pada tahun 2012, ia menjadi pembawa acara Runway TV Asia di mana ia mewawancarai perancang busana dan selebriti internasional. Saat ini tinggal di Manila dan Singapura, ia terus merambah dunia kreativitas, desain dan fashion sebagai kontributor di berbagai majalah dan surat kabar.

Live Result HK