• July 21, 2024
Cinta di zaman “suka”

Cinta di zaman “suka”

TERIMA KASIH KE FACEBOOK.  Jeanna dan Patrick Vivas menemukan satu sama lain melalui Facebook.  Dari Foto Niceprint.

MANILA, Filipina – Saya menghadiri pernikahan seorang teman beberapa bulan yang lalu dan tinggal untuk resepsinya. Ini berisi ritual-ritual biasa yang menyertai pesta pernikahan tersebut, semuanya mengarah ke hari ajaib dan menentukan yang menyatukan mereka.

Tentu saja semua orang penasaran. Bagaimana dan di mana pria dan wanita pertama kali bertemu? Apakah di pantai pasir putih yang indah lengkap dengan jogging pelan diiringi melodi lagu cinta 80-an yang cengeng? Apakah itu di sebuah pesta? Apakah di universitas sebagai teman satu blok atau teman berorganisasi? Kami menunggu dengan napas tertahan hingga satu wajah muncul di layar: wajah Mark Zuckerberg.

Apa yang dia lakukan di sana? Kemudian kebenaran datang kepada kami seperti pembaruan terkini di feed berita kami: mereka menemukan satu sama lain melalui Facebook. Pengantin pria melihat-lihat foto-foto saudaranya di dinding sampai dia menemukan wajah cantik calon pengantinnya. Sejak saat itu, itu adalah sejarah. Pria yang mewujudkan kisah cinta indah mereka ada di layar proyektor, memperlihatkan senyum canggungnya agar semua orang dapat melihatnya.

Romantisme di era informasi adalah makhluk yang lucu. Wajahnya yang mencolok adalah sebuah emoticon; senjatanya, bukan lagi gitarnya lembah hari-hari berlalu dengan cepat, tetapi 10 jari yang bungkuk dapat mengetik selusin kalimat murahan dalam satu menit; dan jantungnya, GIF berpiksel yang berdetak kencang seperti otot dan darah.

Pengubah permainan terbesar dalam permainan hati saat ini tidak lain adalah Facebook. Situs jejaring sosial raksasa ini telah menyentuh kehidupan kita dengan lebih banyak cara dibandingkan situs serupa lainnya (walaupun beberapa orang akan mengatakan bahwa DoTA-lah yang mengubah hidup mereka… dan pola tidur mereka). Hal ini telah mengubah cara kita menjangkau orang lain, cara kita berbisnis, cara kita berkampanye untuk pemilu, cara kita mendapatkan berita, dan bahkan cara kita menggunakan kata “suka”.

Itu juga mengubah kehidupan cinta kami ketika halaman Facebook berjudul, “Aku butuh 20.000 penggemar agar pacarku mau menikah denganku” dan “Aku butuh 1 juta orang untuk bergabung agar Paul bisa menikah denganku” pernikahan ayo teman-teman bantu aku haha” indikasi apa pun. Baik dalam lompatan besar maupun kecil, Facebook membuat gebrakan di semua tahap percintaan, mulai dari pacaran hingga hubungan romantis.

Terhubung melalui Facebook

Setelah menemukan Jeanna “imut” di foto di dinding kakaknya, Patrick meminta untuk diperkenalkan padanya. Sebelum memberikan isyarat pergi kepada kakak Patrick, Jeanna terlebih dahulu memeriksa profil Patrick. Akhirnya mereka bertemu untuk pertama kalinya di sebuah pesta, mengetahui bahwa mereka menyukai satu sama lain, dan segera setelah itu mengatur kencan pertama mereka melalui… apa lagi? Facebook.

“Facebook membantu kami terhubung. “Baik Patrick maupun saya tidak mengetahui keberadaan satu sama lain sampai Patrick melihat saya di salah satu album Facebook (saudaranya),” kata Jeanna.

Lucunya, mereka bisa saja bertemu sebelum Facebook karena mereka satu lingkaran saat SMA. Mungkinkah Facebook mengkompensasi banyaknya kesenjangan dalam cara individu modern terhubung di dunia fisik? Ataukah hal ini memberikan cara yang jauh lebih mudah dan komprehensif untuk membentuk hubungan yang tidak dapat disediakan oleh dunia fisik?

Jayne dan Patrick

Kisah Jayne Orlina dan pacarnya yang juga bernama Patrick benar-benar berbeda. Keduanya berada di kelas review perguruan tinggi yang sama sepanjang musim panas, tetapi tidak pernah mengenal satu sama lain dengan baik. Bahkan, Jayne malah kesal dengan dirinya dan teman-temannya karena berisik di kelas. Satu-satunya interaksi yang mereka lakukan saat itu hanyalah obrolan ringan.

Rasionya akan dipindahkan ke sumbu apa hingga 2 bulan kemudian. Tiba-tiba, teman sekelasnya yang gaduh kembali menyerbu kehidupannya dengan mengomentari album foto yang diunggah Jayne ke Facebook-nya.

Keesokan harinya, dia menambahkan Jayne di Yahoo Messenger dan mengikuti blognya, di mana dia menemukan detail dindingnya, yang menurut Jayne masih “menyeramkan” hingga hari ini. Sejak saat itu, dia terus-menerus mencoba melibatkannya dalam percakapan online.

Jayne, yang sebenarnya bukan orang yang suka mengobrol, pada awalnya menolak, namun seingatnya, “Saya semakin menyukai upayanya yang terus-menerus untuk memulai percakapan. Saya rasa melalui Facebook kami benar-benar menjadi teman. Melalui Facebook pula dia menjadi teman. dengan santai mengundang saya ke bioskop. Saat itulah kami mulai berkumpul secara teratur, dua kali seminggu.”

Hubungan jarak jauh

Tapi apa yang terjadi setelah pengejaran? Kontribusi Facebook dalam menjaga hubungan bahkan lebih signifikan dibandingkan dampaknya terhadap strategi pacaran.

Patrick Jayne berasal dari Borongan di Samar Timur sementara dia tinggal di Metro Manila. Facebook berperan penting dalam menjaga api tetap menyala dalam hubungan jarak jauh mereka. “Hubungan jarak jauh bisa menjadi sangat sepi, tapi dia selalu berhasil menghiburku dengan postingan sederhana di dinding.”

Misalnya, pada hari ulang tahun Jayne – sering kali saat Patrick kembali ke Samar – dia dan keluarganya mengadakan pesta untuknya. Mereka mengambil foto seluruh acara (tidak pernah melupakan kue ulang tahunnya) dan kemudian memposting fotonya di Facebook. Dengan begitu, Jayne dan Patrick merayakan ulang tahunnya secara fisik secara terpisah, namun praktis “bersama”.

Status hubungan

Bagi Jeanna dan Patrick, Facebook jelas merupakan bagian dari hubungan mereka yang statusnya berubah dari “menjalin hubungan” menjadi “bertunangan” menjadi “menikah”.

Mungkin salah satu alasan Facebook menjadi katalisator romantis yang efektif adalah kemampuannya, menurut Jayne, “untuk menjadi cermin kehidupan seseorang.” Orang yang paling banyak memposting atau berkomentar di dinding seseorang lebih sering adalah orang yang berinteraksi dengan mereka di kehidupan nyata.

Konten yang dibagikan di Facebook tidak terbatas pada teks dan emotikon. Orang-orang dapat mengunggah video, gambar, dan audio yang lebih mencerminkan gaya hidup, minat, dan kepribadian mereka. Salah satu hal yang membuat hubungan Jeanna dan suaminya berhasil adalah bagaimana suaminya dapat mengomunikasikan sisi lucunya melalui Facebook.

Sedang dengan risiko rendah

Jayne membandingkan pengalaman Facebook dengan media komunikasi baru lainnya. “Ini tidak sepi seperti berkirim pesan atau pesan online di mana hanya Anda berdua… Ada begitu banyak orang di Facebook yang memposting hal berbeda sehingga selalu ada sesuatu untuk dibicarakan.”

Facebook juga memudahkan untuk masuk atau keluar dari suatu hubungan; ini adalah media yang “berisiko rendah”. Jika Anda tidak menyukai seseorang, Anda cukup menyatakan, “Akhir-akhir ini saya tidak memeriksa Facebook saya.” Jika seseorang menyukai seseorang, orang itu dapat dijemput dengan mudah.

Meskipun Facebook memberikan kontribusi positif terhadap percintaan, tidak diragukan lagi, ada bahayanya juga. Seperti inovasi lainnya, Facebook bisa menjadi baik atau buruk, tergantung bagaimana seseorang menggunakannya.

Hal ini dapat disalahgunakan oleh para pembuat masalah online atau dimaksimalkan oleh orang-orang yang mencari hubungan nyata. Hal ini dapat memperkaya hubungan dengan orang lain atau dapat memutus hubungan mereka.

Namun tidak diragukan lagi, Facebook mengubah cara kita mengekspresikan cinta dan mempertahankannya. Yang menimbulkan pertanyaan, seperti apa seharusnya kehidupan cinta Mark Zuckerberg? – Rappler.com

Togel SDY