• May 19, 2024
Sidang pemakzulan kini menjadi inkuisisi

Sidang pemakzulan kini menjadi inkuisisi

Dia mengatakan hak konstitusionalnya telah dilanggar secara terang-terangan dan berat

MAKATI, Filipina – Ketua Hakim Renato Corona berjuang untuk hakim senator dalam sidang pemakzulannya pada Jumat malam, 10 Februari.

“Beberapa hakim senator telah mengambil peran sebagai jaksa, mengubah apa yang seharusnya menjadi proses yang merugikan menjadi tidak lebih dari sebuah inkuisisi,” katanya dalam pidatonya di hadapan teman sekelas, alumni, dosen dan mahasiswa Sekolah Hukum Ateneo. berkumpul untuk peresmian kembali Auditorium Justitia yang direnovasi Fakultas Hukum angkatan ’85.

Lukisan potret Corona juga dipasang dan diresmikan, bersama dengan lukisan Ketua Hakim lainnya yang merupakan alumni Fakultas Hukum.

Corona juga mengatakan, sebagai tanggapan atas dikeluarkannya panggilan pengadilan pada hari Kamis untuk rekening bank peso BPI-nya, “Saya tidak dapat lagi menghitung berapa banyak hak konstitusional saya yang telah dilanggar secara terang-terangan dan berat.”

MANUSIA HUKUM.

Dia juga berkata: “Saya selalu berusaha menjadi penegak hukum. Terlepas dari rasa sakit dan kesulitan yang ada, saya siap menyerahkan diri saya pada proses konstitusional, untuk membuktikan satu hal: Ketakutan tersebut tidak memiliki tempat di hati seorang hakim.”

Aturan satu orang

Ia kembali menyerang Malacañang dengan mengatakan bahwa “seluruh urusan kotor ini adalah tentang politik dari awal sampai akhir. Ini tentang Hacienda Luisita, kompensasi P10-B yang tampaknya diinginkan keluarga presiden atas tanah tersebut… Kebutuhan untuk meneror para hakim Mahkamah Agung dan memberikan efek yang mengerikan, untuk membuat keputusan mereka mendukung agar dapat membengkokkan negara. Malacañang. penyewa.”

Ia memperingatkan bahwa kejadian-kejadian baru-baru ini menunjukkan “kita tertatih-tatih menuju pemerintahan satu orang, di mana supremasi hukum sedang dirongrong dan sistem pemerintahan, khususnya mekanisme utama checks and balances, sedang dihancurkan.”

Tim pembela Corona – dengan pengecualian penasihat utama Serafin Cuevas dan Joel Bodegon – hadir dalam kasus tersebut.

PERTAHANAN.  Penasihat hukum Dennis Manalo dan Jose Judd Roy III memeriahkan acara Ateneo Law School.  Foto oleh Emil Sarmiento

Turut hadir di kampus Rockwell adalah Hakim Agung Mariano C. del Castillo, yang menghadapi tuntutan pemakzulan, Dekan Hukum Ateneo Emeritus Fr. Joaquin Bernas, mantan Hakim Madya Adolfo S. Azcuna, Roberto A. Abad, anggota Asosiasi Sekolah Hukum Filipina Perry L. Pe, Ketua Mahkamah Agung Midas Marquez, dan tokoh utopis terkemuka.

Istri tercinta

Sebelum menyerang, Corona mengakui peran istrinya dalam hidupnya.

“Saya beruntung memiliki dia, istri saya yang penuh kasih dan pengertian, yang telah menjadi angin di bawah sayap saya sejak awal, dan pengabdiannya kepada saya tidak pernah goyah selama 45 tahun ini.”

WANITA CANTIK.  Cristina Corona dan Ketua Mahkamah Agung berdiri di dekat potret barunya.  Foto oleh Emil Sarmiento

Menikah dengan Cristina Corona selama 45 tahun, Ketua Mahkamah Agung berkata: “Anda lihat, tidak ada yang memudar.” (Anda bisa melihatnya sendiri. (Kecantikannya) belum pudar.)

Nyonya. Corona, yang diseret ke dalam persidangan pemakzulan atas perolehan properti, pemberian pinjaman, dan penunjukan mantan Presiden Arroyo ke Camp John Hay Management Corp, menemani suaminya di sebagian besar penampilan publik – mulai dari Senat hingga Mahkamah Agung.

Kampanye media

Corona pun kembali mengkritik media dengan menuding mereka mencoreng namanya.

“Sangat mudah untuk menghancurkan reputasi yang membutuhkan waktu seumur hidup untuk membangunnya. Kampanye media yang didanai dengan baik dapat menghancurkan reputasi bahkan sebelum targetnya mempunyai kesempatan untuk menunjukkan sisinya.”

Tujuannya, katanya, adalah untuk menghancurkan dia dan keluarganya “bahkan tanpa memberi kami kesempatan untuk membela diri.”

Selama 2 bulan terakhir, 2 surat kabar dan sebuah jaringan penyiaran, katanya, “menyalibkan saya dan keluarga saya tanpa henti”, dan menambahkan bahwa blogger berbayar di seluruh internet memfitnahnya.

“Uang pembayar pajak digunakan… dengan kekejaman dan kedengkian, hal yang belum pernah saya lihat sepanjang hidup saya.”

Menjelang akhir, Corona berkata: “Saya tidak mendapatkan apa-apa selain kehilangan segalanya dalam pertarungan ini… Saya bersyukur kepada Tuhan atas satu kesempatan besar seumur hidup ini, yang tidak sering terjadi, untuk menunjukkan bahwa ada manusia di dunia ini. yang rela kehilangan segalanya, termasuk nyawanya, demi apa yang mereka yakini.” – Rappler.com

Data Sydney