• February 26, 2024
‘Perlengkapan martabat’ untuk pengungsi Sendong

‘Perlengkapan martabat’ untuk pengungsi Sendong

Perlengkapan ini dimaksudkan untuk meningkatkan mobilitas dan kenyamanan perempuan

Manila, Filipina – 10.000 perempuan dan anak perempuan usia produktif di pusat-pusat evakuasi di daerah yang terkena dampak Sendong akan diberikan “perlengkapan martabat” selama enam bulan.

Dignity kit yang pada dasarnya merupakan perlengkapan kebersihan berisi sikat gigi, pasta gigi, sabun, pembalut wanita dan sejenisnya. Penyediaan barang-barang ini merupakan bagian dari rencana aksi kemanusiaan yang terintegrasi dan terkoordinasi untuk Mindanao yang dilaksanakan oleh Misi PBB di Filipina, lembaga bantuan, organisasi non-pemerintah, dan pemerintah.

Dana Kependudukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNFPA) memperkenalkan distribusi peralatan kebersihan pada tahun 2000 sebagai respons terhadap konflik Sierra Leone dan Liberia untuk meningkatkan mobilitas, kenyamanan dan martabat perempuan yang tinggal di kamp pengungsi.

Pemulihan layanan kesehatan

Aksi kemanusiaan di Mindanao kini bersiap memulihkan sistem dan layanan kesehatan dalam 6 bulan ke depan. Menurut pihak berwenang, 14 dari 102 fasilitas kesehatan di barangay di luar Cagayan de Oro dan Iligan rusak atau kekurangan pasokan dasar, obat-obatan dan peralatan.

Komponen kesehatan dari paket bantuan kemanusiaan membutuhkan $2,272,657 (P96,542,468.32) untuk menjamin akses masyarakat yang terkena dampak terhadap layanan kesehatan dasar preventif, promotif dan kuratif yang mencakup layanan kesehatan mental dan psikososial. Hal ini juga dimaksudkan untuk mencegah angka kematian ibu, kesakitan dan kehamilan remaja/awal.

Departemen Kesehatan, bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia, lembaga bantuan dan organisasi non-pemerintah, memimpin kelompok kesehatan dalam respons kemanusiaan di Mindanao Utara yang dilanda topan.

Ibu hamil dan menyusui

Kebutuhan medis dan gizi khusus bagi 29.970 perempuan hamil dan menyusui (ODHA) di daerah yang terkena dampak Sendong juga diprioritaskan dalam rencana aksi untuk mencegah kematian ibu, kesakitan dan kehamilan dini/remaja. Hal ini akan dilakukan melalui misi medis untuk kesehatan reproduksi dan inisiatif lain yang berkaitan dengan sistem kesehatan masyarakat.

Jumlah penyandang disabilitas mencakup lebih dari 5% populasi yang terkena dampak. Dari seluruh perempuan hamil, hampir 40% adalah remaja berusia antara 15-19 tahun, berdasarkan profil perempuan hamil berdasarkan usia di pusat-pusat pengungsian.

Layanan kesehatan reproduksi penting, obat-obatan dan perbekalan akan disediakan untuk mendukung pelaksanaan program nasional kesehatan dan gizi ibu, bayi baru lahir, dan anak (MNCHN).

Sementara itu, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi permasalahan spesifik gender dan kebutuhan untuk mencegah dan menanggapi kekerasan berbasis gender (GBV). Rumah tangga yang dikepalai oleh perempuan, remaja perempuan, perempuan penyandang disabilitas, dan perempuan lanjut usia adalah kelompok yang paling rentan terhadap diskriminasi gender, perdagangan manusia dan kekerasan seksual, serta eksploitasi.

Penilaian terhadap keamanan kamp GBV yang dilakukan pada akhir bulan Desember 2011 di 29 pusat evakuasi menunjukkan bahwa tidak adanya fasilitas jamban dan kamar mandi yang terpisah dan aman, penerangan yang tidak memadai dan kurangnya privasi dan keamanan membuat perempuan dan anak perempuan rentan terhadap kekerasan.

Sekitar 50.000 perempuan dan anak perempuan diharapkan berpartisipasi dalam diskusi mengenai pencegahan dan respons GBV yang akan diselenggarakan di pusat-pusat evakuasi, lokasi pemukiman kembali dan barangay yang terkena dampak.

Namun, kurangnya data terpilah berdasarkan jenis kelamin dan usia mengenai populasi yang terkena dampak masih menjadi keterbatasan dalam mengatasi sifat serius dan mengancam jiwa dari GBV.

Anak-anak bencana

Rencana aksi kemanusiaan tersebut juga menargetkan 200.000 anak, banyak di antaranya kehilangan tempat berlindung dan menjadi pengungsi. Sekitar 15.000 anak masih berlindung di lokasi pengungsian dan transit. Banyak lagi yang dilaporkan tinggal di tempat penampungan sementara atau rumah keluarga angkat.

Terpisahnya anak-anak dari keluarga mereka diidentifikasi sebagai masalah utama hingga saat ini. Hal ini membuat anak-anak rentan terhadap pelecehan, eksploitasi dan perdagangan manusia. Ada insiden terkait yang dilaporkan.

Laporan juga mengungkapkan peningkatan 50% kekurangan gizi pada anak di kota Cagayan de Oro dan Iligan.

Bantuan hampir tidak dapat menjangkau anak-anak di daerah konflik terpencil yang juga dilanda Topan Sendong. Pada bulan Januari 2012, respons kemanusiaan di daerah yang terkena dampak hanya mencakup 20% dari kebutuhan aktual anak-anak di bawah usia 5 tahun dan juga penyandang disabilitas. – Rappler.com


(Kredit video: UNFPA Filipina)

Result Sydney