• June 20, 2024
Clark memaparkan rencana sisa untuk terminal anggaran P12-B

Clark memaparkan rencana sisa untuk terminal anggaran P12-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat bandara di Clark di Pampanga, rumah bagi operasi maskapai penerbangan bertarif rendah yang berkembang pesat, sedang mempertimbangkan kembali rencana untuk mendirikan fasilitas senilai P12 miliar bagi maskapai berbiaya rendah dan sebagai gantinya membangun fasilitas yang dapat mengakomodasi maskapai lama.

MANILA, Filipina – Pejabat bandara di Clark di Pampanga, yang merupakan lokasi operasi maskapai penerbangan bertarif rendah yang berkembang pesat, sedang mempertimbangkan kembali rencana untuk mendirikan fasilitas senilai P12 miliar bagi maskapai berbiaya rendah dan sebagai gantinya membangun fasilitas yang dapat mengakomodasi maskapai lama.

Mengacu pada meningkatnya jumlah penumpang dari maskapai berbiaya rendah yang terbang ke Bandara Internasional Diosdado Macapagal (DMIA), Victor Luciano, presiden Clark International Airport Corp. (CIAC), mengatakan penyedia layanan lama juga mulai mempertimbangkan “serius” Clark, yang dipandang sebagai alternatif masa depan dibandingkan Bandara Internasional Ninoy Aquino yang padat di Manila.

“Apa yang terjadi sekarang adalah tidak hanya maskapai penerbangan lokal yang beroperasi di Clark, namun maskapai lama juga mulai tertarik. Jadi, terminal yang ada saat ini tentu tidak bisa menjadi terminal bagi maskapai lama,” kata Luciano.

“Meskipun kami telah mengumumkan pembangunan terminal anggaran, ada opsi lain yang bisa dipertimbangkan. Dengan pertumbuhan besar-besaran yang terjadi di Clark, kami memikirkan proyek yang lebih besar – baik bandara internasional atau kombinasi terminal lama dan terminal hemat,” tambahnya.

“Kami akan meninjau kembali dan mencari tahu apakah kami akan mendirikan terminal warisan besar atau gabungan warisan dengan anggaran. Untuk mendukung rencana kami, kami akan mengirimkan tim ke AS untuk melihat tren di sana,” kata Luciano.

Clark saat ini memiliki terminal yang dapat menampung sekitar satu juta penumpang per tahun. Rencana awal termasuk memperluas terminal saat ini untuk menampung 3,5 juta penumpang serta membangun terminal hemat baru yang dapat menampung 10 juta penumpang. Pembangunan fasilitas baru seharusnya selesai pada tahun 2015.

Maskapai penerbangan lokal yang terbang dari Clark adalah Cebu Pacific, Southeast Asian Airlines, AirPhil Express, ZestAir dan AirAsia.

Di antara maskapai penerbangan asing yang beroperasi dari Clark adalah Dragonair, anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Cathay Pacific Airways; Jin Air dan Asiana Airlines dari Korea Selatan, dan Tiger Airways Singapura.

Lalu lintas penumpang internasional dan domestik di Clark tumbuh sebesar 54% menjadi 547.556 dalam 6 bulan pertama tahun 2012. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Sdy siang ini