• June 21, 2024
Penambangan skala kecil di Mindanao menghadapi tantangan

Penambangan skala kecil di Mindanao menghadapi tantangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Apakah pertambangan skala kecil menguntungkan, ramah lingkungan, atau menghadapi tantangan peraturan? Di wilayah Davao, Mindanao, lebih dari 10.000 penambang skala kecil, kelompok kepentingan, dan regulator memberikan jawaban yang bertentangan

DAVAO CITY, Filipina – Apakah pertambangan skala kecil menguntungkan, ramah lingkungan, atau menghadapi tantangan peraturan?

Di wilayah Davao di Mindanao, lebih dari 10.000 penambang skala kecil, kelompok kepentingan dan regulator memberikan jawaban yang bertentangan.

Regulator menekankan pentingnya izin pertambangan, sementara kelompok lingkungan hidup menyebutkan kurangnya manfaat ekonomi dari ekstraksi mineral dari dalam tanah.

Para penambang emas skala kecil, terutama yang berada di kawasan Minahang Bayan di Pantukan, Lembah Compostela, menuding para penambang skala besar atas kerusakan lingkungan di kawasan pertambangan.

Terorganisir dengan baik

Sanny Bangcayao, presiden Koperasi Penambang Kecil Gumayan di Pantukan, Lembah Compostela, mengatakan bahwa industri pertambangan skala kecil adalah pemain utama dalam perekonomian lokal dan harus didukung, bukan dibatasi.

Di wilayah pertambangan di wilayah Davao, para penambang kecil sudah terorganisasi dengan baik dan berkoperasi dan sangat berkeinginan untuk mendapatkan izin pertambangan di Minahang Bayan, jelas Bangcayao.

“Kami mengajukan permohonan penambangan kami 5 tahun lalu. Namun sampai saat ini belum ada kemajuan pada aplikasi kami. Tampaknya MGB (Biro Mineral dan Geosains) lebih mengutamakan permohonan perusahaan pertambangan asing skala besar,” ujarnya.

Industri pertambangan skala kecil, kata Bangcayao, meminta pemerintah memberikan dukungan teknis dan finansial yang memadai untuk menciptakan operasi yang lebih berkelanjutan di Minahang Bayan di berbagai wilayah nusantara.

“Kalau kita bandingkan luas lahan yang digarap dan digali oleh penambang skala kecil dan perusahaan pertambangan skala besar, luas lahan kami hanya segelintir dibandingkan luasnya yang mencapai ribuan hektar,” kata Bangcayao.

Peraturan

Namun bagi Senat Filipina Junior Chamber International (JCI), penambang skala kecil tidak diatur dengan cukup, dan oleh karena itu tidak memberikan kontribusi yang besar terhadap perekonomian.

Senat JCI Filipina mengatakan operasi penambangan tanpa izin yang dikeluarkan pemerintah harus ditutup, dan menekankan bahwa sebagian besar aktivitas penambangan ilegal dilakukan oleh koperasi pertambangan skala kecil.

Pengacara Menjie Redelosa, yang juga merupakan ketua komite pertambangan yang bertanggung jawab di Senat JCI Filipina, mengatakan bahwa operasi penambang skala kecil harus diatur secara ketat.

“Kami tidak mengatakan hal ini buruk, namun hal ini perlu dikendalikan,” kata Redelosa. “Jika kita menyaksikan operasi penambangan ilegal, kita harus segera memberi tahu lembaga pemerintah seperti DENR dan unit pemerintah daerah terkait.”

Ed Arreza, Direktur Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) Wilayah 11, mengatakan hanya ada sedikitnya 4 koperasi pertambangan skala kecil yang memiliki izin atau masih mengajukan permohonan.

“Sayangnya, hampir tidak ada koperasi pertambangan skala kecil yang menunjukkan minat untuk mengajukan izin pertambangan,” kata Arreza, sambil menambahkan bahwa biro tersebut sendiri sedang diremehkan untuk mengejar para penambang.

Penambangan yang bertanggung jawab

Salah satu dari posisi ini tidak dapat diterima oleh Partai Kalikasan, yang berpendapat bahwa izin pertambangan tidak setara dengan menjadi perusahaan pertambangan yang bertanggung jawab.

Banyak perusahaan pertambangan skala besar, yang beroperasi dengan izin pertambangan, telah menunjukkan pengabaian total terhadap pelestarian dan pelestarian lingkungan di berbagai wilayah pertambangan di negara ini, kata kelompok tersebut.

Pihak Kalikasan menambahkan, penambangan yang bertanggung jawab berarti memberikan kembali kepada masyarakat lebih dari apa yang diambil. Dicatat bahwa sumber daya mineral ditambang berdasarkan volume dan dikirim langsung ke negara lain, yang kemudian dikembalikan ke negara tersebut sebagai produk mahal.

“Industri pertambangan harus ramah lingkungan dan harus berkontribusi terhadap industrialisasi nasional. Kita berhak mendapatkan kebijakan pertambangan yang pro rakyat dan pro lingkungan,” kata Dr. Jean Lindo dari Partai Kalikasan berkata.

Lindo mencatat bahwa Undang-Undang Pertambangan Filipina harus dihapuskan karena diduga memfasilitasi penjualan sumber daya mineral yang kaya di negara tersebut kepada perusahaan pertambangan skala besar asing.

Cerita terkait:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sidney hari ini