• February 22, 2024
Cojuangco tinggalkan San Miguel, jual bunga

Cojuangco tinggalkan San Miguel, jual bunga

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – San Miguel Corp. ketua dan CEO Eduardo Cojuangco Jr. menyerahkan kendali perusahaan kepada sekutu terpercayanya, Ramon Ang.

Asisten Wakil Presiden Komunikasi San Miguel Jane Llanes mengatakan kepada Rappler bahwa Cojuangco menjual sisa 14,7% sahamnya di konglomerat paling terdiversifikasi di Filipina seharga P37 miliar. 11% saham dijual kepada Ang, dan 3,7% kepada pemegang saham terbesar San Miguel, Top Frontier.

“Tidak ada orang lain yang pantas mendapatkan kesempatan ini untuk menguasai saham signifikan di perusahaan yang dekat di hati saya selain Ramon,” kata Cojuangco yang berusia 77 tahun dalam pernyataan terpisah kepada media.

“San Miguel telah memberikan pengaruh yang luar biasa karena dia dan dia peduli terhadap perusahaan dan orang-orangnya. Saya yakin dia akan membawa San Miguel menuju kehebatan lebih lanjut,” tambahnya.

Ang, yang digambarkan Cojuangco sebagai “teman tepercaya”, diketahui memimpin diversifikasi San Miguel dari makanan dan minuman tradisional ke industri berat seperti energi, telekomunikasi, pertambangan, infrastruktur, dan baru-baru ini maskapai penerbangan.

Cojuangco menyerahkan kendali tetapi akan mempertahankan posisinya sebagai ketua dan CEO.

“Dengan Ramon sebagai pemimpin, saya sekarang memiliki kemewahan untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk upaya pribadi saya, meskipun saya akan terus mengawasi dan berpartisipasi dalam komitmen tanpa akhir SMC untuk membuat kehidupan sehari-hari menjadi sebuah perayaan, mempertahankan keunggulan bisnis, lebih meningkatkan nilai pemegang saham, dan menjadi mitra dalam kisah pertumbuhan negara.”

Langkah ini dilakukan dua tahun setelah Cojuangco memenangkan keputusan Mahkamah Agung yang menyatakan dia sebagai pemilik sah atas saham yang disengketakan di perusahaan tersebut.

Hal ini meresmikan kendali Ang atas San Miguel, bersama dengan mantan kepala Top Frontier mantan menteri perdagangan Roberto Ongpin.

Persetujuan

Kesepakatan tersebut terdiri dari 368,14 juta saham biasa yang dijual ke Ang, dan 125,23 saham biasa dijual ke Top Frontier seharga P75 per saham atau total P37 miliar.

Saham tersebut dilindungi oleh “opsi untuk membeli” yang diberikan kepada Top Frontier ketika pertama kali membeli saham di San Miguel pada tahun 2009. Namun, Top Frontier memutuskan untuk hanya melaksanakan sebagian opsi tersebut.

“Tuan Cojuangco menawari saya sisa saham opsi dan saya menerimanya terutama karena alasan berikut: visi San Miguel yang ditetapkan oleh manajemen selama masa jabatan saya masih jauh dari tercapai, dan; saya memiliki komitmen berkelanjutan terhadap EHJ, visi perusahaan pemangku kepentingan dan karyawan untuk melihat realisasi visi ini dalam waktu dekat,” kata Ang.

Top Frontier kini menjadi satu-satunya blok pemungutan suara terbesar di San Miguel, dengan lebih dari 40% saham.

Kedua perusahaan tersebut memiliki kepemilikan yang saling terkait. Top Frontier dimiliki oleh San Miguel sendiri yang diwakili oleh Ang, dan oleh kelompok investor yang mencakup Ongpin, sepupunya Eric Recto dan pengusaha Iñigo Zobel dan Joselito Campos.

SC memutuskan

Keputusan Cojuangco untuk menjual terjadi dua tahun setelah ia memenangkan keputusan Mahkamah Agung yang mendukung klaimnya atas sekitar 17% saham di San Miguel.

Kepemilikan Cojuangco diperebutkan setelah pemerintah menuduh dia menggunakan dana retribusi kelapa untuk mengakuisisinya pada tahun 1980an. Cojuangco, sekutu dekat mendiang Presiden Ferdinand Marcos, adalah dalang di balik sistem era Marcos yang mengenakan pungutan atas setiap kopra yang dijual oleh petani kelapa dari tahun 1973 hingga 1982.

Ketika perselisihan antara Cojuangco dan pemerintah sedang berlangsung, pemerintah memenangkan klaim atas blok saham lainnya di San Miguel, yang mewakili 24% saham, yang juga merupakan subjek dari kasus jangka panjang terkait dengan dana retribusi kelapa.

Pada tahun 2010, Mahkamah Agung mengizinkan pemerintah untuk mengubah blok saham yang mempunyai hak suara tersebut menjadi saham preferen yang tidak mempunyai hak suara. Keputusan ini membuka jalan bagi San Miguel untuk melanjutkan rencananya melakukan diversifikasi.

Tangan kanan Cojuangco

Arsitek di balik diversifikasi besar San Miguel adalah tangan kanan Cojuangco, Ang.

Keduanya kembali lagi.

Ang yang terkenal dengan kecintaannya pada mobil bertemu dengan putra Cojuangco, Mark, di kalangan balap motor pada tahun 1980-an. Dia akhirnya bertemu dan mendapatkan kepercayaan dari Cojuangco yang lebih tua, yang meninggalkannya beberapa tahun setelah jatuhnya rezim Marcos untuk menjalankan bisnisnya saat berada di pengasingan.

Pada tahun 2000an, Ang memimpin transformasi San Miguel yang berusia 122 tahun.

Pada tahun 2007, ia dan Cojuangco mengejutkan para investor dengan rencana pertumbuhan radikal: melakukan diversifikasi dari bisnis makanan dan pembuatan bir yang dominan ke industri dengan keuntungan tinggi namun berisiko.

Tahun itu, San Miguel melakukan aksi jual, melepas kepemilikannya di Coca-Cola, produsen susu dan jus Australia, National Foods, dan aset lainnya untuk mengumpulkan uang guna ekspansi.

Lembaga-lembaga pemeringkat kredit skeptis terhadap rencana tersebut, dan beberapa diantaranya menurunkan peringkat perusahaan tersebut, karena khawatir kurangnya rekam jejak perusahaan tersebut dalam usaha-usaha yang kompleks dan padat modal.

Tapi San Miguel yakin. Negara ini mulai mengambil alih saham di bidang distribusi listrik, penyulingan minyak, infrastruktur, telekomunikasi dan pertambangan. Pada tahun 2010, San Miguel mengumumkan bahwa rencananya yang banyak dikritik mulai membuahkan hasil.

Dari P8.351 miliar pada tahun 2007, laba bersihnya meningkat menjadi P24.056 miliar pada tahun 2010, dengan pendapatan sebesar P246 miliar. Unit penyulingan minyak dan pembangkit listrik menyumbang 61% pendapatan.

San Miguel, yang kini juga bergerak di bidang penerbangan, memperoleh pendapatan sebesar P1 triliun pada tahun 2016. – Rappler.com

Data Sidney