• February 22, 2024
Industri otomotif merasakan dampak dari penarikan Ford

Industri otomotif merasakan dampak dari penarikan Ford

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok industri Campi mengatakan penutupan operasi perakitan Ford tahun depan akan berdampak pada target berdasarkan peta jalan yang direncanakan

MANILA, Filipina – Penarikan diri produsen mobil Amerika Ford dari Filipina mulai tahun depan akan berdampak pada target industri otomotif berdasarkan peta jalan yang direncanakan, kata sebuah kelompok industri pada Jumat, 29 Juni.

“Kami mungkin harus melakukan sedikit penyesuaian sehubungan dengan Ford, terutama dalam hal ekspor,” kata Rommel Gutierrez, presiden Kamar Produsen Mobil Filipina Inc (Campi) yang beranggotakan 13 orang, di sela-sela acara. peluncuran Pameran Mobil Internasional Filipina ke-4.

“Roadmapnya belum final, mungkin masih ada beberapa penyesuaian terhadap asumsinya,” imbuhnya.

Berdasarkan program pengembangan kendaraan bermotor yang direncanakan (MVDP), Campi bertujuan untuk mencapai target berikut pada tahun 2016: Meningkatkan hasil produksi menjadi 285.000 kendaraan dari 141.616 unit yang terjual pada tahun 2011, dan meningkatkan ekspor unit yang sudah jadi (CBU) menjadi 90.000 unit dan penjualan unit lengkap. (CKD) unit menjadi 195.000 unit rata.

Ford, satu-satunya eksportir volume CBU di Filipina, berencana menutup pabrik perakitannya di Sta Rosa, Laguna pada tahun 2013 dan hanya mengimpor unit di sini untuk didistribusikan.

Ford mengatakan pabriknya akan meluncurkan model terakhir yang dirakit secara lokal – Ford Escape – pada akhir tahun 2012.

Dengan mundurnya Ford, Gutierrez mengatakan industri ini akan membutuhkan lebih banyak dukungan pemerintah.

“Ini memberi kami lebih banyak alasan untuk memperkuat pasar domestik sebelum mengekspor. Ini sudah kami sampaikan dan pemerintah harus ikut serta dalam produksi lokal dan menjaga keseimbangan antara kendaraan CBU dan CKD,” ujarnya.

Mengapa Ford pergi

Ini adalah kedua kalinya Ford meninggalkan negara tersebut setelah melakukan hal yang sama pada tahun 1976, ketika devaluasi peso menaikkan harga suku cadang impor dan meningkatkan biaya perusahaan.

Ford kembali ke Filipina pada tahun 1999 dan mulai merakit berbagai model untuk dijual secara lokal dan untuk diekspor ke afiliasi di wilayah tersebut.

Pada masa pemerintahan mantan Presiden Arroyo, perusahaan memperkuat operasinya di bawah program MVDP awal, yang bertujuan untuk mengembangkan industri dengan mengurangi pajak yang dikenakan atas bahan mentah.

Namun program tersebut dibatalkan pada masa pemerintahan Aquino karena dugaan kegagalannya meningkatkan volume ekspor CBU.

Para pelaku industri, termasuk Ford, telah mendorong kembalinya manfaat pajak.

Gutierrez mengatakan mereka kini sedang melakukan pembicaraan dengan pemerintah untuk “memulihkan” MVDP “untuk menarik produsen mobil berinvestasi di Filipina.”

Target tahun 2012 yang lebih tinggi

Meski demikian, Gutierrez tetap positif terhadap prospek mereka.

“Ada lebih banyak alasan untuk bersikap optimis.” Dilihat dari pertumbuhan industri sebesar 30,7% pada bulan Mei, “ini merupakan tanda yang jelas bahwa industri sedang menuju pemulihan dan memenuhi target dalam peta jalan,” tambahnya.

Untuk tahun 2012, dia mengatakan Campi akan merevisi perkiraan penjualan sebelumnya antara 178.000 dan 180.000 unit.

Dia mengatakan mereka akan mengumumkan target baru dalam laporan penjualan semester pertama yang jatuh tempo pada minggu pertama bulan Juli. “Kami melihat pertumbuhan.” – Rappler.com

Sdy pools