• April 13, 2024
Comelec menyetujui PCOS memulihkan kontrak dengan Smartmatic

Comelec menyetujui PCOS memulihkan kontrak dengan Smartmatic

(DIPERBARUI) Comelec memilih perpanjangan kesepakatan garansi dengan Smartmatic dibandingkan tawaran publik untuk perbaikan PCOS, yang mendorong pengawas jajak pendapat menyebut keputusan tersebut sebagai ‘tindakan jahat dan tercela’.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Perbaikan mesin pemindaian optik penghitungan daerah (PCOS) yang sudah ada, yang akan digunakan kembali pada pemilu nasional tahun 2016, akan dilakukan oleh pemasoknya Smartmatic-Total Information Management (TIM) Corp.

Komisi Pemilihan Umum (Comelec) telah menyetujui bagian pertama dari perjanjian perpanjangan garansi dengan Smartmatic-TIM untuk meningkatkan dan memperbaiki sekitar 82.000 mesin PCOS untuk pemilu tahun 2016.

Menurut Resolusi Comelec No. 9922 tanggal 23 Desember 2014, Comelec en banc memberikan suara 5-2 untuk mendukung Program 1 dari proposal perpanjangan garansi Smartmatic, sebesar P300 juta ($6,7 juta*).

Pilihan lainnya adalah dengan mengajukan kontrak renovasi PCOS, seperti yang direkomendasikan oleh departemen hukum lembaga pemungutan suara itu sendiri.

Brillantes menjelaskan bahwa jumlah P1,2 miliar ($26,6 juta) yang dikutip dalam laporan sebelumnya adalah proposal Smartmatic untuk seluruh perpanjangan garansi dua fase, termasuk Program 1.

Program 1 dari perpanjangan garansi hanya mencakup “pemeriksaan, diagnostik, dan beberapa perbaikan kecil” pada semua unit PCOS dalam inventaris Comelec, kata Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. jelasnya dalam wawancara penyergapan dengan Rappler pada Senin, 5 Januari.

Jumlah ini belum mencakup perombakan mesin PCOS, yang akan memakan biaya sekitar P900 juta ($20 juta). “Kemungkinan besar hal ini akan bergantung pada negosiasi lain atau penawaran publik,” tambah Brillantes.

Ketua Brillantes dan komisaris Lucenito Tagle, Elias Yusoph dan Christian Robert Lim memilih untuk menyetujui Program 1 dari perpanjangan jaminan tersebut. Komisaris Al Parreño mengajukan pendapat terpisah mengenai masalah ini, namun menyetujui pendapat mayoritas.

Komisaris Luie Tito Guia tidak setuju, dengan mengatakan bahwa penawaran kompetitif terbuka “tetap menjadi pilihan terbaik bagi komisi ini setelah pemulihan internal.” Sementara itu, komunikasi. Pendapat terpisah Arthur Lim “tampaknya lebih merupakan perbedaan pendapat… (untuk memilih) tawaran publik jika waktunya memungkinkan.”

Pejabat jajak pendapat sebelumnya mengatakan bahwa meskipun penawaran publik mencerminkan transparansi dan memungkinkan perusahaan lain untuk mengajukan penawaran untuk perbaikan PCOS, hal ini dapat menyebabkan penundaan dalam persiapan Comelec untuk pemilu otomatis ketiga di negara tersebut pada tanggal 9 Mei 2016.

‘Tindakan yang tidak masuk akal dan tercela’

Masyarakat untuk Pemilu yang Bersih dan Kredibel (C3E) sangat menolak perpanjangan perjanjian jaminan tersebut, dengan mengatakan bahwa Comelec “menghargai mereka yang tidak efisien dan tidak kompeten.”

“Kami menyatakan penolakan kami yang paling kuat atas tindakan tidak berperasaan dan tercela ini. Kami akan menggunakan semua cara yang ada untuk menghentikan Comelec memberikan imbalan lebih lanjut atas inefisiensi Smartmatic, yang bahkan tidak memenuhi syarat untuk melakukan bisnis,” kata Hermenegildo Estrella Jr, salah satu penyelenggara C3E, dalam sebuah pernyataan.

Estrella juga menolak klaim Smartmatic bahwa mereka memiliki “hak eksklusif” atas mesin PCOS. Smartmatic sebelumnya berargumen bahwa jika Comelec memilih untuk melakukan penawaran umum, maka penawar “hanya dapat melakukan rekayasa balik, yang dapat dianggap ilegal.”

“(Itu) salah dan tidak memiliki dasar,” kata Estrella, yang mengatakan mesin PCOS sekarang menjadi milik Comelec.

Mengutip ketentuan kontrak pembelian – ketika Comelec membeli mesin PCOS dari Smartmatic pada tahun 2012 – Estrella mengatakan bahwa “kontrol dan kepemilikan perangkat keras dan perangkat lunak akan dialihkan kepada pembeli setelah penerimaan per batch sebanyak 20.000 unit selama Proses Penerimaan Perangkat Keras. .”

“Sebagai pemilik mesin, membukanya untuk diperbaiki bukanlah suatu pelanggaran,” seperti halnya pemilik mobil dapat memilih untuk memperbaikinya di bengkel mana pun atau oleh mekanik mana pun, kata Estrella.

Sebagai tanggapan, Brillantes berkata: “Semua yang ingin menentang, menentang. Makanya kami lepaskan (putusan) sekarang agar mereka bisa menuntut. Tapi tolong, sebelum mereka mengajukan gugatan, bacalah dulu putusannya. Bukannya Anda mengoceh, Anda tidak tahu apa yang sedang kita bicarakan.

(Yang ingin menentang, lakukan saja. Itu sebabnya kami mengeluarkan resolusi sekarang, sehingga mereka dapat menindaklanjutinya. Tapi saya meminta sebelum mereka mengajukan keluhan, mereka harus membaca resolusi terlebih dahulu, daripada membicarakan masalah tersebut tanpa mengetahui apa yang kami lakukan.) dikatakan.)

“Ini resolusi 10 halaman. Ini membahas secara rinci mengapa kami memberikan (kontrak) P300 juta kepada Smartmatic,” tambah Brillantes.

Tawaran untuk lebih banyak mesin

Smartmatic-TIM juga berpartisipasi dalam dua penawaran publik untuk mesin pemungutan suara tambahan untuk pemilu tahun 2016.

Bersama Indra Sistemas, Smartmatic-TIM dinyatakan sebagai penawar yang memenuhi syarat untuk penyewaan lebih banyak mesin Optical Mark Readers (OMR) atau PCOS. Kontrak untuk proyek ini berjumlah P2,5 miliar ($55,5 juta). (BACA: Smartmatic, Indra saling bantah kecocokan dalam tawaran PCOS)

Sementara itu, Smartmatic-TIM menjadi satu-satunya peserta lelang yang lolos lelang tahap pertama sebanyak 410 unit mesin perekam digital elektronik (DRE) berteknologi layar sentuh. Kontrak untuk sistem pemilu ini berjumlah P32,6 juta (sekitar $723,000).

Pada bulan November, C3E dan kelompok lain meminta Comelec untuk memasukkan Smartmatic-TIM ke dalam daftar hitam proyek-proyek terkait pemilu di masa depan, namun Komite Penawaran dan Penghargaan Comelec menolak petisi mereka. – Rappler.com

* $1 = P45,06