• April 23, 2024
Tagihan listrik baru untuk energi terbarukan

Tagihan listrik baru untuk energi terbarukan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konsumen akan membayar tambahan tarif listrik sebesar P0,406/kWh, yang merupakan subsidi feed-in tariff sebagaimana diamanatkan oleh Undang-undang Energi Terbarukan tahun 2008.

MANILA, Filipina – Meskipun ada petisi yang menunggu keputusan di hadapan Mahkamah Agung (SC), Komisi Pengaturan Energi (ERC) pada tanggal 1 Januari mengeluarkan persetujuan awal terhadap tagihan tunjangan tarif feed-in (FIT-All) untuk semua konsumen listrik di jaringan listrik . .

Oleh karena itu konsumen akan membayar tambahan tarif listrik sebesar P0,406 ($0,0091*) per kilowatt-jam (kWh) mulai bulan ini, kata ERC dalam keputusan setebal 27 halaman yang dirilis pada 1 Januari.

Tarif akan dipungut dari pengguna akhir listrik, yang tercermin sebagai item terpisah dalam tagihan listrik mereka, sebagaimana diamanatkan oleh Undang-Undang Energi Terbarukan tahun 2008 (RA 9513).

FIT-All ditetapkan sebagai insentif untuk pengembangan energi terbarukan (RE) seperti pembangkit listrik tenaga angin, pembangkit listrik tenaga air di aliran sungai, tenaga surya dan biomassa.

Pada bulan Oktober 2014, ERC mengeluarkan perintah untuk menyetujui sementara permohonan Perusahaan Transmisi Nasional (TransCo) untuk menagih pembayaran FIT-All.

Pengembang tenaga angin berhak mendapatkan tarif FIT sebesar P8,53 ($0,19) per kWh; tenaga surya seharga P9,68 ($0,22) per kWh; hidro seharga P5,90 ($0,13) per kwh; dan biomassa dengan harga P6,63 ($0,15) per kWh.

Koleksi tersebut akan ditempatkan dalam dana yang dikelola oleh TransCo dalam upaya untuk “menyelesaikan masalah dana publik yang ditangani oleh (a) entitas publik,” kata ERC.

ERC mengatakan dana publik akan dikelola oleh perusahaan milik negara dan dikendalikan oleh negara dan bukan oleh perusahaan swasta, National Grid Corporation of the Philippines (NGCP) yang dikendalikan oleh Sy.

Pelanggaran hak konsumen

Dalam permohonan yang diajukan ke Pengadilan Tinggi pada tanggal 19 Desember 2014, pemohon dan pengacara Remigio Michael “Mike” Ancheta berpendapat bahwa item baris tambahan dalam tagihan listrik konsumen melanggar Konstitusi dan harus dinyatakan batal demi hukum.

Ancheta menambahkan, cara pengumpulannya melanggar hak konsumen karena membebankan biaya kepada konsumen atas listrik yang belum dihasilkan dan dikonsumsi.

“Pengumpulan uang muka” yang “salah” berjumlah sekitar P2,7 miliar ($60,27 juta*) per bulan atau P230 juta ($5,13 juta) per bulan untuk tahun 2015, kata Ancheta.

Pelanggan perumahan Manila Electric Company (Meralco) yang mengonsumsi 200 kWh per bulan akan dikenakan biaya tambahan P8,12 ($0,18)* setiap bulan, tambah Ancheta.

Meskipun RA 9513 “terpuji”, Ancheta mengatakan bahwa hal itu tidak memerlukan penagihan di muka.

FIT hanya akan dibayar untuk “listrik yang dihasilkan”, artinya produksinya bukan “di masa depan”, kata Ancheta, mengutip Pasal 7(e) UU RE dan Pasal 5(c)(3) UU RE. peraturan dan ketentuan pelaksanaan.

manfaat FIT

Namun pakar industri berpendapat bahwa meskipun FIT menetapkan beberapa sen tambahan dalam tarif listrik tambahan, namun hal ini tetap mendorong pembangunan lebih banyak pembangkit listrik energi terbarukan.

Pembangkit energi terbarukan membantu meredam harga di WESM (Pasar Grosir Listrik Spot). Harga EBT tidak terpengaruh oleh volatilitas pasar.

Departemen Energi (DOE) mengatakan tahun 2014 adalah tahun penting bagi RE dengan mulai beroperasinya pembangkit listrik skala besar di seluruh negeri untuk tenaga surya (Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya San Carlos 22 megawatt (MW) di Negros) dan pembangkit listrik tenaga angin (di Ilocos) Norte: Proyek Pembangkit Listrik Northwind 33MW; Proyek Tenaga Angin Burgos 150MW; dan Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Angin Caparispisan 81 MW; dan Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Angin San Lorenzo 54MW di Guimaras).

Hingga saat ini, total kapasitas terpasang VE di jaringan listrik mencapai 5.396,82 MW.

DOE juga telah memberikan total 638 proyek ET dengan total potensi kapasitas 10.068.031MW. – Rappler.com

$1 = Rp44,80

Gambar meteran listrik melalui Shutterstock

Togel Sydney