• May 24, 2024
Corona berbohong tentang penghargaan akademik?

Corona berbohong tentang penghargaan akademik?

MANILA, Filipina – Apakah Ketua Mahkamah Agung Renato Corona membubuhkan prestasi akademisnya di situs Mahkamah Agung (SC) sebelum diubah beberapa hari lalu?

Mengingat beberapa perbedaan dengan catatan yang dilihat oleh Rappler, dia setidaknya bisa saja lalai atau membiarkan klaim palsu dibuat tentang dirinya. Paling-paling dia bisa saja salah mengartikan pencapaiannya sendiri.

Dalam resumenya sendiri yang dia serahkan ke Malacañang pada tahun 1992, saat itu Asisten Sekretaris Eksekutif Bidang Hukum Presiden saat itu Fidel V Ramos, Corona mengatakan dia menyelesaikan sekolah pascasarjana hingga sekolah hukum di Ateneo dengan pujian.

Dia membuat klaim yang sama di situs SC mulai 9 Maret 2012.

Corona juga menyatakan dalam CV-nya bahwa ia memperoleh gelar Sarjana Hukum “dengan predikat no. 5 di kelas dengan 44 anggota.” Kelompoknya berjumlah 44 siswa.

Ia juga mengatakan bahwa ia menyelesaikan kursus Bachelor of Arts “dengan penghargaan akademis”.

Corona menulis dalam resumenya bahwa ia lulus SMA dengan “wisuda medali perak” dan “wisuda medali emas” di sekolah dasar.

Investigasi kami menunjukkan bahwa ini tidak benar.

PADA CATATAN.  Corona menyerahkan resume dan informasinya sendiri ke Malacañang ketika dia menjadi asisten sekretaris eksekutif pada tahun 1992.

HALAMAN 2. Halaman lanjutan CV Corona sendiri.

Ditanya tentang kebijakan universitas mengenai klaim tidak akurat yang dibuat oleh alumninya, Panitera Sekolah Ateneo Loyola Joaquin Julian Agtarap mengatakan universitas menangani setiap kasus “secara unik” dan memperlakukan kasus tersebut “secara rahasia.” Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Bahkan di Mahkamah Agung

Merefleksikan informasi dalam resume Corona, “Ketua Hakim Corona memiliki catatan yang sangat baik sebagai mahasiswa. Dia lulus dari Sekolah Dasar Ateneo de Manila pada tahun 1962 dan sekolah menengah atas pada tahun 1966 dengan penghargaan medali emas. Ia memperoleh gelar Bachelor of Arts, juga dengan pujian, dari Universitas Ateneo de Manila pada tahun 1970,” demikian situs web SC sebelum diubah baru-baru ini.
PENGHARGAAN AKADEMIK?  Tangkapan layar situs Mahkamah Agung sebelum diubah baru-baru ini.
Mulai programnya Alma maternamun, mengungkapkan perbedaan antara prestasi akademis yang diklaimnya dan catatan universitas.

Program wisuda yang dibagikan pada saat upacara wisuda merupakan catatan umum dan memuat daftar wisudawan serta wisudawan yang lulus dengan predikat sangat memuaskan. Mereka mencerminkan catatan perguruan tinggi yang sebenarnya.

Menyusul permintaan penulis untuk memihak Corona sejak Februari lalu, website Mahkamah Agung mengalami perubahan saat terakhir kami periksa pada Rabu, 14 Maret.

Pada tahun 2010, Marites Dañguilan Vitug terdaftar Bayangan keraguan bahwa catatan universitas “tidak mencerminkan klaim Corona” di profilnya, yang diposting di situs Mahkamah Agung.

Pada tanggal 9 Maret, terakhir kali kami memeriksa situs SC, tidak ada perubahan yang dilakukan. Pada tanggal 14 Maret, situs web memiliki tampilan baru, yang bertepatan dengan dimulainya kembali sidang pemakzulan dan pengajuan kuasa hukum Corona. Pihaknya juga mengatakan bahwa jembatan tersebut sedang dalam tahap rekonstruksi dan beberapa jalur mungkin tidak berfungsi.

SITUS WEB SC BARU.  Mulai tanggal 14 April, situs ini memiliki tampilan baru.

Klaim palsu

Di universitas, program dimulainya tanggal 19 April 1970 menunjukkan bahwa Corona lulus dengan gelar Bachelor of Arts. Dia tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan akademis, seperti yang dia klaim dalam CV-nya dan di situs SC. KEHORMATAN TERTINGGI.  Daftar mahasiswa berprestasi tidak mencantumkan nama Corona.

DAFTAR KEHORMATAN KULIAH.  Corona tidak ada dalam daftar.

Hakim Asosiasi SC petahana Antonio T. Carpio dan mendiang aktivis Edgar M. Jopson dan Emmanuel F. Lacaba termasuk di antara teman satu angkatannya di perguruan tinggi. Jopson adalah pembaca pidato perpisahan dari band SMA Corona.

Sekolah menengah atas

Corona lulus dari Divisi Sekolah Menengah Atas Ateneo pada tanggal 30 April 1966 dan dianugerahi medali perak dalam kategori “Penghargaan Aktivitas”. Itu karena keterlibatannya dalam Klub Sains.

Namun ia tidak termasuk dalam daftar elit lulusan dengan predikat sangat memuaskan, bertentangan dengan apa yang diklaim dalam CV dan situs SC-nya.

KEHORMATAN SEKOLAH TINGGI.  Corona tidak termasuk di antara penerima penghargaan.

KLUB ILMU PENGETAHUAN.  Corona mendapat medali perak karena keterlibatannya dalam Klub Sains di sekolah menengah.

Memperkuat

Ia lulus sekolah dasar pada tanggal 22 Maret 1962 dengan penghargaan akademik “Honorable Mention”, dan bukan “medali emas” seperti yang diklaim di situs SC.

TIDAK ADA EMAS.  Program permulaan Sekolah Dasar Ateneo tahun 1962 mencantumkan Corona sebagai penerima penghargaan honorable mention.

Medali emas yang diterimanya adalah untuk “Penghargaan Kontes Akademik” bidang ejaan (Pilipina).

HANYA PENGEJA.  Medali emas Corona hanya untuk ejaan.

Mahasiswa hukum pekerja keras

Surat perintah Corona dari Mahkamah Agung menyatakan bahwa “Namun, meskipun tuntutan pekerjaan dan keluarga (di sekolah hukum) sangat berat, dia adalah siswa berprestasi yang konsisten dan menduduki peringkat no. 5 di kelasnya. Pada tahun yang sama, dia menempati posisi tertinggi ke-25 dari 1.965 kandidat dalam ujian pengacara dengan nilai 84,6%.”

“Ketua Hakim Corona memiliki catatan yang sangat baik sebagai mahasiswa. Dia lulus dengan penghargaan medali emas dari Sekolah Pascasarjana Ateneo de Manila pada tahun 1962 dan sekolah menengah atas pada tahun 1966. Beliau memperoleh gelar Bachelor of Arts, juga dengan pujian, dari Universitas Ateneo de Manila pada tahun 1970. Dia diangkat oleh Presiden Gloria Macapagal saat itu. -Arroyo pada tahun 2010,” demikian tulisan di website barunya.

Sesuai dengan program permulaan Fakultas Hukum, beliau lulus pada tanggal 31 Maret 1974 dengan gelar Sarjana Hukum. Dia lulus tanpa pujian.

Adalah Arturo D. Brion, yang sekarang menjadi hakim asosiasi di Mahkamah Agung, yang lulus pidato perpisahan dengan medali emas untuk keunggulan akademik.

DAFTAR KEHORMATAN.  Corona bukanlah salah satu dari mereka yang tercatat sebagai lulusan fakultas hukum dengan predikat sangat memuaskan dan cemerlang.

Corona menikah setelah lulus kuliah dan bekerja penuh waktu di Kantor Sekretaris Eksekutif di Malacañang sambil menghadiri kelas malam di sekolah hukum. Meskipun memiliki beban yang berat, ia unggul secara akademis, demikian tertulis dalam tulisannya.

Setelah sekolah hukum, ia mengikuti “kursus Magister Administrasi Bisnis (tanpa tesis) di Sekolah Profesional Ateneo.” Pada tahun 1981, situs SC menyebutkan, Corona diterima di program Magister Hukum di Harvard Law School di mana ia fokus pada kebijakan investasi asing dan regulasi perusahaan dan lembaga keuangan. “Dia dianugerahi gelar LLM oleh Harvard Law School pada tahun 1982.”

Siapa yang bertanggung jawab?

Bagaimana bisa ada perbedaan antara dugaan dan prestasi akademik Corona yang sebenarnya? Siapa yang harus bertanggung jawab atas ketidakakuratan faktual?

Kantor Informasi Publik (PIO) SC bertugas memelihara dan memperbarui situs web. Kami mencoba menghubungi Kepala SC PIO Midas Marquez untuk memberikan komentar, namun dia tidak menanggapi semua permintaan kami.

Kami juga meminta komentar dari kantor Corona, namun pengacara Angelica Gascon mengatakan mereka menahan diri untuk memberikan komentar apa pun, mengingat persidangan yang sedang berlangsung terhadap ketua hakim. Corona kini diadili di hadapan Senat yang bertindak sebagai pengadilan pemakzulan atas dugaan suap dan korupsi, pengkhianatan terhadap kepercayaan publik, dan pelanggaran terhadap Konstitusi yang dapat dihukum.

Kami diminta untuk mengarahkan pertanyaan kami melalui penasihat Corona, tetapi hingga tulisan ini dibuat, belum ada tanggapan yang diterima. Baik Corona maupun Cuevas tidak memberikan komentar atau tanggapan apa pun.

Mengingat kesamaan informasi yang terdapat dalam CV miliknya dengan tulisan sebelumnya di website MA, maka Corona sendirilah yang menjadi sumber informasi di website Mahkamah Agung.

Pelanggaran Kode Etik Peradilan

Mantan senator dan pengacara veteran Rene Saguisag mengatakan hal itu tidak boleh dibiarkan begitu saja.

Kanon 2 dari Kode Etik Peradilan Baru yang diadopsi oleh peradilan Filipina pada tahun 2004 dengan tegas menyatakan: “Integritas sangat penting tidak hanya untuk menjalankan tugas peradilan dengan benar tetapi juga untuk perilaku pribadi para hakim.”

Bagi Saguisag, berbohong dan membumbui prestasi akademik pihak Corona merupakan pelanggaran terhadap kode etik ini. Dia juga mengatakan hal itu relevan untuk menentukan kelayakan moral Corona untuk tetap menjabat sebagai hakim agung.

Doktor di bidang Hukum

Sebelumnya pada bulan Desember 2011, Rappler melaporkan bahwa Corona memperoleh gelar doktor di bidang hukum perdata, dengan pujian tertinggidari Universitas Sto Tomas (UST) tanpa menulis tesis dan memenuhi persyaratan tempat tinggal agar dia memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan.

Corona adalah salah satu dari 6 lulusan yang menerima penghargaan tertinggi dalam upacara memperingati perayaan empat abad universitas tersebut. UST yang mengedepankan kebebasan akademik mengaku mengesampingkan persyaratan skripsi yang biasa berlaku untuk pemberian gelar doktor kepada Corona. – Rappler.com

Riziel Ann Cabreros, peneliti untuk buku Marites Dañguilan Vitug tentang Mahkamah Agung yang akan datang, bekerja dengan ANC sebagai produser segmen PIPOL dan sebagai penulis berita.

SDy Hari Ini