• February 29, 2024
Ayala, unit San Miguel mengumpulkan lebih dari P51-B untuk rencana ekspansi

Ayala, unit San Miguel mengumpulkan lebih dari P51-B untuk rencana ekspansi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konglomerat lokal Ayala Corp. dan San Miguel Corp. menggalang dana hingga P51 miliar melalui instrumen ekuitas dan utang untuk rencana ekspansi mereka di tahun 2012.

MANILA, Filipina – Konglomerat lokal Ayala Corp. dan San Miguel Corp. menggalang dana hingga P51 miliar melalui instrumen ekuitas dan utang untuk rencana ekspansi mereka di tahun 2012.

Dalam keterbukaan terpisah kepada bursa, pihak berikut menyatakan akan menggalang dana tersebut:

  • P8 miliar hingga P10 miliar dalam obligasi ritel tingkat bunga tetap dengan jangka waktu 15 tahun Ayala Corp.
  • P20 miliar penjualan hipotek dengan jangka waktu 5 hingga 10 tahun Pabrik Bir San Miguel Inc.
  • $500 juta pinjaman untuk San Miguel Corp.

Obligasi Ayala

Grup Ayala Corp. sebelumnya mengatakan pihaknya akan meningkatkan belanja modal tahun ini sebesar 38% hingga mencapai rekor P91 miliar. Mayoritas dana yang direncanakan akan digunakan untuk investasi di bidang real estate, modernisasi jaringan, bisnis air dan akuisisi.

Sebagai bagian dari penggalangan dana, konglomerat tertua Filipina mengatakan kepada bursa saham pada Rabu, 14 Maret bahwa mereka disetujui dewan Penawaran obligasi ritel dengan suku bunga tetap sebesar P8 miliar hingga P10 miliar dengan jangka waktu hingga 15 tahun.

Ramon Opulencia, bendahara Ayala Corp, mengatakan dalam pesan teks bahwa hasil obligasi akan dialokasikan untuk “tambahan modal kerja untuk investasi baru dan pembayaran utang di muka.”

BPI Capital Corp. telah ditunjuk sebagai pengelola penerbitan obligasi, yang akan diterbitkan dalam pecahan paling sedikit P50,000 dan selanjutnya dalam kelipatan P10,000. Obligasi akan diterbitkan dengan nilai 100% dari nilai nominal dan dihargai berdasarkan PDST yang berlaku. -R2 ditambah spread.

Perusahaan bersejarah ini melakukan diversifikasi di luar penyulingan gin dan rum, tetapi tidak berkembang secepat saingannya San Miguel Corp. tidak, yang telah berkembang dari pabrik bir dengan produk tunggal menjadi salah satu produsen listrik terbesar di Filipina serta perusahaan penyulingan dan pemasaran minyak terbesar di Filipina.

Kritikus menganggap Ayala terlalu berlebihan konservatif.

Perusahaan ini telah melakukan diversifikasi ke perbankan, telekomunikasi, dan tahun lalu ke jalan raya. Ayala Land memenangkan proyek jalan pertama yang dipilih di bawah Program Kemitraan Pemerintah-Swasta pemerintahan Aquinio dan Zobel berkata Pekan Bisnis Bloomberg mereka ingin berinvestasi di bandara dan proyek kereta api di daerah dimana mereka dapat membangun lebih banyak mal dan rumah.

Efek San Miguel

Sementara itu, San Miguel Brewery, salah satu unit dari San Miguel Group dan perusahaan Jepang Kirin, menetapkan suku bunga untuk rencana penjualan obligasi senilai P20 miliar.

Unit bir San Miguel Corp. mengatakan dewan direksi setuju untuk memberi harga obligasi sebagai berikut:

  • Suku bunga 6,05% untuk obligasi Seri D berjangka waktu 5 tahun satu hari
  • 5,93% untuk obligasi seri E bertenor 7 tahun
  • 6,6% untuk obligasi seri F tenor 10 tahun

Pada tahun 2011, pengawas kredit Philippine Rating Services Corp peringkat kredit triple-A — peringkat tertinggi dalam skalanya — pada penawaran obligasi ritel perusahaan pembuat bir tersebut yang akan datang.

UKM dulu menggunakan BDO Capital & Investment Corp., HSBC, SB Capital Investments Corp., Standard Chartered Bank dan ING Bank NV sebagai joint bookrunner dan lead manager untuk penjualan surat utang dalam mata uang peso.

Pinjaman San Miguel

Konglomerat yang melakukan diversifikasi San Miguel Corp. juga sedang mencari dana untuk proyek jalan yang ia jalani bersama partner barunya, Citra Group Indonesia.

Di sebuah penyingkapan pada hari Rabu, 14 Maret, pihaknya mengkonfirmasi ke bursa bahwa laporan sebelumnya tentang rencana penggunaan pinjaman $500 juta adalah akurat.

“Kami menyarankan agar Perseroan (San Miguel) bersama Citra Group Indonesia berdiskusi dengan konsorsium perbankan yang menawarkan pengaturan dan perluasan pembiayaan proyek jalan tol yang dikerjakan bersama antara Perseroan dan Citra Group. dilakukan.”

San Miguel dan Citra telah bermitra untuk beberapa proyek jalan raya yang bersaing dengan Metro Pacific Investment Corp., yang dipimpin oleh pengusaha Manuel V. Pangilnan.

Ini termasuk jalan layang yang menghubungkan Jalan Tol Luzon Utara dan Luzon Selatan (NLEx dan SLEx). – Rappler.com


Data Sydney