• May 19, 2024
Corona dinyatakan bersalah, dicopot dari jabatannya

Corona dinyatakan bersalah, dicopot dari jabatannya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Sebanyak 20 senator, termasuk Presiden Senat Juan Ponce Enrile, telah menyatakan Ketua Hakim Renato Corona bersalah karena mengkhianati kepercayaan publik dan melakukan pelanggaran terhadap Konstitusi.

Hanya 3 senator – Joker Arroyo, Miriam Defensor-Santiago dan Ferdinand Marcos Jr – yang memilih untuk membebaskan Corona dari tuduhan yang diajukan DPR terhadapnya pada 12 Desember 2011.

Pemungutan suara ke-16 – persyaratan minimum untuk menjatuhkan hukuman dan pemberhentian Ketua Mahkamah Agung – dilakukan oleh Senator Lakas Ramon “Bong” Revilla Jr. Dalam menjelaskan pilihannya, Revilla mengatakan bahwa Corona “memiliki tanggung jawab untuk menjadi teladan pegawai negeri dengan standar tertinggi.” Namun menurut pengakuannya sendiri, Corona tidak membeberkan kekayaannya, kata Revilla.

20 senator yang memilih memvonis bersalah Corona adalah: Edgardo Angara, Alan Peter Cayetano, Pia Cayetano, Frankin Drilon, Francis Escudero, Jinggoy Estrada, Teofisto Guingona III, Gregory Honasan, Panfilo Lacson, Lito Lapid, Loren Legarda, Sergio O. Pangilinan, Aquilino Pepper III, Ralph Recto, Ramon Revilla, Vicente Sotto III, Antonio Trillanes IV, Manuel Villar dan Presiden Senat Enrile.

BAGAIMANA MEREKA MEMILIH: 20 dinyatakan bersalah, 3, dibebaskan

Corona adalah hakim Filipina pertama yang didakwa dan dihukum, dan persidangannya adalah yang pertama dalam sejarah Filipina.

Putusan tersebut bersifat eksekutor segera. Enrile, yang juga menjabat sebagai ketua pengadilan pemakzulan, akan menulis surat kepada semua cabang pemerintahan, terutama Mahkamah Agung, pada hari Selasa untuk menginformasikan kepada mereka tentang keputusan tersebut.

Keputusan tersebut mencopot Corona dari jabatannya, mendiskualifikasi dia dari jabatan publik dan membuka kemungkinan tuntutan pidana.

Dalam menjelaskan pilihannya, Enrile mencatat bahwa dia mengambil sumpah jabatannya sebelum Corona. Ia mengungkapkan rasa frustrasinya, “sebagai seorang pengacara,” terhadap penyusunan Pasal-Pasal Pemakzulan yang sembarangan.

Namun Enrile mengatakan Corona “dianggap wajib menurut hukum, mereka berada di bawah namanya berdasarkan stikernya sendiri,” untuk menyatakan akun peso dan dolarnya dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Penafsiran hakim agung terhadap undang-undang tersebut “salah tempat”, kata Enrile. Corona menyebutkan dua alasan mengapa ia tidak menyatakan simpanan peso dan dolar di SALN-nya: bahwa simpanan tersebut “bercampur” dan bahwa undang-undang tentang simpanan mata uang asing mensyaratkan kerahasiaan mutlak atas dana tersebut.

Presiden Senat mengatakan pembelaan terhadap Corona tampaknya menunjukkan bahwa Konstitusi tidak mewajibkan pengungkapan penuh aset oleh pegawai publik. Dia menekankan bahwa undang-undang tentang simpanan mata uang asing tidak dapat ditafsirkan sebagai pengecualian terhadap “mandat tegas dalam Konstitusi” yang mewajibkan pengungkapan aset.

“Saya menyesalkan bahwa Ketua Hakim di negara ini akan berpikir sebaliknya,” kata Enrile.

Para hakim senator berdiri satu per satu untuk mengumumkan dan menjelaskan suara mereka sesuai urutan abjad.

Kasus Delsa Flores

Mayoritas menyebutkan dua alasan atas hukumannya: pengakuan Corona sendiri bahwa ia memiliki simpanan peso dan dolar sekitar P183-M, dan fakta bahwa seorang pegawai pengadilan, juru bahasa pengadilan Delsa Flores, dibebaskan dari tugasnya dan dilarang melakukan tindakan. pelayanan pemerintah lebih lanjut. atas kegagalannya mengungkapkan kios pasar sebagai propertinya di SALN-nya.

Para senator mengatakan undang-undang tersebut harus berlaku untuk semua orang.

Tiga senator yang memilih untuk membebaskannya menyebutkan 3 alasan: proses pemakzulan tidak adil, melanggar hak-hak dasar Corona, dan kelalaiannya dalam SALN bukanlah pelanggaran yang bisa dimakzulkan.

Dalam menjelaskan keputusannya yang “tidak bersalah”, Senator Arroyo menggambarkan penuntutan terhadap Corona sebagai “pembunuhan politik.”

Senator Santiago mengatakan bahwa dia tidak menganggap kegagalan Corona untuk mengungkapkan SALN-nya sebagai pelanggaran yang dapat dimakzulkan.

Senator Marcos memiliki pandangan yang sama. “Kita bisa disalahkan karena melakukan kesalahan pada sisi konservatisme. Namun apa yang kami lakukan adalah mendefinisikan ulang hubungan antara cabang-cabang pemerintahan, dan ketika urusan-urusan besar negara tersebut tidak menentu, ketidakstabilan yang diakibatkannya membuat masa depan setiap warga Filipina berada dalam ketidakpastian.”

Corona dinyatakan bersalah karena tidak mengungkapkan dan menyatakan secara akurat simpanan bank dan propertinya dalam Laporan Harta, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN), pasal kedua pemakzulan.

Pembelaan Ketua Mahkamah Agung berpusat pada penafsirannya bahwa ia tidak diharuskan untuk menyatakan $2,4 juta miliknya karena kerahasiaan mutlak rekening luar negeri, sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Deposito Mata Uang Asing (FCDA).

Corona juga tidak menyatakan P80 juta, dengan mengatakan bahwa dana tersebut bercampur, sebagian besar milik perusahaan keluarga anak dan istrinya, Basa-Guidote Enterprises Inc.

Senat mengeluarkan keputusan tersebut sementara Corona masih bersembunyi di Medical City di Pasig. Dia dilarikan ke rumah sakit setelah gula darahnya turun saat memberikan kesaksian minggu lalu.

Pengadilan pemakzulan mengesampingkan pemungutan suara pada dua pasal pemakzulan lainnya.

Tidak ada putusan pada pasal 3, 7

Corona awalnya menghadapi 8 dakwaan, yang kemudian dikurangi oleh jaksa menjadi 3 pasal pemakzulan.

Selain kelalaian SALN, jaksa mendakwa Corona dengan hal berikut:
1.) Mengizinkan Mahkamah Agung untuk bertindak hanya berdasarkan surat yang diajukan oleh penasihat hukum yang menyebabkan pembatalan keputusan dalam kasus Philippine Airlines terhadap pramugarinya. (Pasal 3 Pasal Penuntutan)

2.) Keberpihakan terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo dalam mengeluarkan perintah penahanan sementara yang memungkinkannya lolos dari tuntutan (Pasal 7 Pasal Pemakzulan).

kampanye Aquino

Vonis tersebut merupakan puncak dari persidangan yang berlarut-larut selama lebih dari 4 bulan. Dalam apa yang dikenal sebagai pemakzulan semalam, 188 anggota DPR memakzulkan Corona pada 12 Desember 2011. Sidang pemakzulannya dimulai pada 16 Januari 2012 di Senat.

Vonis terhadap Corona juga menandai berakhirnya kampanye Presiden Benigno Aquino III untuk memecatnya dari jabatannya. Aquino mengatakan pemberantasan Corona adalah kunci kampanyenya melawan korupsi, dan upaya untuk mendorong transparansi di peradilan.

Menyebutnya sebagai pion Arroyo dan hakim agung tengah malam, Aquino mendorong pemakzulan Corona dan mendesak masyarakat untuk mendukung keyakinannya.

Dalam pidatonya di bulan Desember, Aquino mengkritik Corona di hadapannya, “Jika ada pegawai negeri yang merasa berhutang budi, bukan kepada rakyat yang seharusnya menjadi sumber kekuasaan kita, tapi kepada atasan yang mendorongnya menjabat, kita bisa mengandalkan dia untuk memahami kepentingan rakyat Filipina.?” (Jika ada pejabat publik yang tidak terikat pada rakyat tetapi pada patron yang memaksakan pengangkatannya, dapatkah kita berharap dia mempertimbangkan kepentingan rakyat Filipina?)

Namun, Corona membalas dengan mengatakan bahwa Aquino melakukan pembalasan terhadap keputusan Mahkamah Agung yang memerintahkan pembagian Hacienda Luisita kepada petani. Keluarga presiden memiliki perkebunan gula, namun dia telah menjual sahamnya di properti tersebut.

Corona juga mengatakan Aquino bermaksud mengendalikan semua cabang pemerintahan dan melemahkan independensi peradilan.

Setelah didakwa, Corona berkata: “Saya menentang penuntutan tanpa henti ini….Saya menentang kediktatoran Presiden Benigno Aquino III.” – Rappler.com

Tautan yang berhubungan:

Togel Sidney