• June 23, 2024
Corona menandatangani pengecualian untuk membuka semua rekening bank, tapi…

Corona menandatangani pengecualian untuk membuka semua rekening bank, tapi…

(DIPERBARUI) Ketua Mahkamah Agung mengatakan dia akan mengajukan pengampunan hanya jika seluruh 188 penandatangan pengaduan pemakzulan dan Senator Franklin Drilon juga mengajukan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ketua Mahkamah Agung Renato Corona menandatangani surat pernyataan yang memberi wewenang kepada bank untuk mengungkapkan rekening peso dan dolarnya, namun ia mengatakan akan mengajukannya dengan satu syarat: semua anggota parlemen yang menandatangani tuntutan pemakzulan terhadapnya, dan Senator Franklin Drilon harus menyerahkannya. keringanan mereka sendiri juga.

Saat menyampaikan pernyataan pembukaannya di hadapan pengadilan pemakzulan pada Selasa, 22 Mei, Corona mengatakan: “Saya akan menyerahkan surat pernyataan pembebasan saya kepada pihak berwenang sampai seluruh 189 orang telah mengajukan surat keringanan. Jika tidak, saya akan meminta pengacara saya untuk menghentikan pembelaan saya karena tidak ada bukti yang memberatkan saya.”

“Saya bukan pencuri, saya bukan penjahat, saya tidak berbuat salah. Tapi para senator yang terhormat, saya juga tidak bodoh,” katanya setelah menandatangani surat pernyataan tersebut.

Undang-Undang Republik 6426 atau Undang-undang Unit Deposit Mata Uang Asing (FCDU) melarang bank mengungkapkan rincian rekening dalam mata uang asing kecuali dengan izin tertulis dari penyimpan, dalam hal ini Corona.

Ketua hakim kemudian keluar dari ruang sidang, mengabaikan seruan berulang kali dari senator hakim Juan Ponce Enrile agar dia kembali.

“Jika Anda ingin menghina pengadilan ini, pengadilan ini sekarang akan (mengambil) keputusan atas kasus ini,” kata Enrile sambil memerintahkan pembela untuk membawa kliennya kembali ke ruang sidang.

Hanya uang kertas 4 dolar

Sebelum terjadi drama besar, Corona membantah tudingan kekayaannya.

Dia bilang dia tidak punya uang kertas 82 tapi 4 dolar; bukan 31 tapi uang kertas 3 peso; bukan 45 tetapi hanya 5 properti.

Dari aset-aset ini, rekening dolar adalah masalah yang paling kontroversial karena ia mengklaim bahwa rekening tersebut benar-benar rahasia berdasarkan Undang-Undang FCDU. Ombudsman Conchita Carpio-Morales sebelumnya bersaksi tentang dugaan transaksi jutaan dolar Corona di rekening 82 dolar yang dipantau dan dilaporkan oleh Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC). Morales mengklaim bahwa transaksi tersebut menghasilkan saldo akhir sekitar $10 juta hingga $12 juta.

Kesaksian Morales adalah “kebohongan jahat yang dimaksudkan untuk merusak reputasi saya,” kata Corona dalam bahasa Filipina.

“Saya tidak kenal siapa pun yang memiliki 82 rekening bank. Mungkin Ombudsman Morales mengenal seseorang yang memiliki 82 rekening bank, itulah mengapa angka tersebut melekat di kepalanya,” tambahnya, sambil menegur mantan rekan Mahkamah Agungnya karena “menyalahtakan” laporan AMLC.

Terlebih lagi, dia mengatakan laporan AMLC “tidak diautentikasi… (tidak ada) penyelidikan, tidak ada perintah pengadilan, tidak ada pemberitahuan. Itu berasal dari sumber yang tercemar.”

Dia kemudian bertanya kepada Morales, “Apakah hati nurani Anda masih mengizinkan Anda tidur setelah semua kebohongan Anda?”

Dia mengatakan Morales mengetahui saldo akhir rekeningnya tetapi memilih untuk tidak mengungkapkannya “karena hal itu akan meniadakan kesaksiannya bahwa saya memiliki $12 juta.”

Corona mengatakan dia dan istrinya mulai menginvestasikan tabungan mereka ke rekening dolar pada tahun 1960an.

“Saya tidak mencuri satu sen pun dari pemerintah,” katanya.

Kerahasiaan di SALN

Sementara itu, Corona juga menyebut UU FCDU sebagai pembelaan karena ia tidak mengungkapkan kepemilikan dolar dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

“Saya tidak pernah menyatakan rekening tersebut di SALN saya karena tidak ada kewajiban hukum untuk melakukannya. Situasi ini bukan ulahku. Ini sudah ada sejak lama,” ujarnya.

Berbeda dengan Undang-Undang Kerahasiaan Bank, yang memberikan berbagai pengecualian dalam pengungkapan rincian rekening bank seperti dalam kasus penuntutan atau atas perintah pengadilan yang berwenang, FCDU hanya mengizinkan satu pengecualian: persetujuan tertulis dari penyimpan.

Pasal 8 UU FCDU berbunyi: “Semua simpanan mata uang asing yang disahkan berdasarkan Undang-undang ini dengan ini dinyatakan dan diperlakukan sebagai rahasia mutlak dan, kecuali dengan persetujuan tertulis dari penyimpan, simpanan mata uang asing tidak boleh diselidiki, ditanyakan atau diselidiki oleh siapa pun, tidak oleh pejabat publik. , biro atau kantor baik yudisial atau administratif atau legislatif, atau entitas lain apa pun baik publik maupun swasta.”

“Bahkan Mahkamah Agung menegaskan bahwa kerahasiaan itu mutlak. Saya tidak dapat dihukum karena mematuhi dan mengandalkan hukum. Tidak setiap kelalaian, tidak setiap ketidakakuratan merupakan pelanggaran yang dapat dimakzulkan,” kata Corona di pengadilan.

“Dalam hal ini, JPU pada hakekatnya telah mengakui bahwa kelalaian atau keterangan yang tidak tepat dalam SALN, meskipun mungkin merupakan sumpah palsu, namun bukanlah tindak pidana yang tinggi,” imbuhnya.

Namun, tidak semua orang sependapat dengan Ketua Mahkamah Agung. Senator Francis “Chiz” Escudero sebelumnya mengatakan FCDU tidak melarang pejabat publik menyatakan simpanan dolar mereka.

Dia mengatakan, UU SALN yang mewajibkan pejabat mengumumkan seluruh harta kekayaannya muncul setelah FCDU. Dia mengatakan ada cara untuk mematuhi undang-undang SALN sambil menjaga kerahasiaan rekening dolar: dengan mengubahnya menjadi peso.

“Kalau tidak, mereka yang ingin merampok bisa mengubah uangnya menjadi euro, dolar. Tidak bisa dibuka, tidak perlu dideklarasikan di SALNnya. Saya rasa itu bukan niat Kongres ketika mengesahkan UU SALN atau UU FCDU,” ujarnya dalam wawancara dengan ANC. – Rappler.com

Angka Sdy