• May 19, 2024
#CoronaTrial Hari ke-20 dengan cuplikan video

#CoronaTrial Hari ke-20 dengan cuplikan video

MANILA, Filipina – Berikut highlight hari ke-20 sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

Sekitar jam 11 pagi: Hakim senator bertemu di kaukus untuk membahas apakah akan mengakui catatan bank ketua hakim, yang dipanggil melalui dokumen yang diduga palsu, sebagai bukti.

14:17: Sesi dimulai. Absen: 21 senator-hakim hadir.

Urutan pertama: penyelidikan ulang penuntutan terhadap presiden PSBank Pascual Garcia III dan manajer cabang Katipunan Annabelle Tiongson.

14:22: Persidangan ditangguhkan karena pengadilan menunggu saksi.

14:25: Sidang dilanjutkan saat Tiongson dan Garcia tiba di pengadilan. Yang pertama adalah Tiongson, kepada siapa ketua umum Juan Ponce Enrile mengarahkan beberapa pertanyaan klarifikasi.

Enrile pergi duluan. Dia bertanya tentang brankas baja yang berisi catatan bank, 2 petugas yang bertanggung jawab atas hal itu. Dia menjelaskan metode mengakses dokumen tersebut.

Kemudian dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia berkonsultasi dengan Garcia pada hari Rep. Jorge Banal mengunjungi PSBank cabang Katipunan pada tanggal 31 Januari 2012. Dia kemudian menceritakan apa yang dia katakan kepada atasannya tentang apa yang terjadi selama kunjungan Banal.

Tiongson mengatakan Banal datang ke cabang pada tanggal tersebut dan meminta bantuannya terkait dokumen tersebut. Ia mengaku “kaget” melihat fotokopi contoh kartu yang mirip dokumen PSBank. Dia kemudian bertanya apakah dokumen itu ada di bank mereka, dan kemudian melaporkan kejadian tersebut kepada atasannya. Dokumen tersebut kemudian dipindahkan ke kantor pusat PSBank di Makati pada 1 Februari.

Dia juga bertanya tentang audit PSBank, dan siapa yang memiliki akses ke rekening tersebut pada saat itu.

15:09: Enrile menyelesaikan penyelidikannya terhadap Tiongson. Sesi ditangguhkan. Beberapa hakim senator mengantri untuk mengklarifikasi pertanyaan untuk Tiongson setelah skorsing.

15:13: Sesi dilanjutkan. Senator Hakim Miriam Defensor-Santiago mengajukan pertanyaan klarifikasi kepada Tiongson. “Tolong jangan gugup. Saya sangat terlatih dengan saksi yang baru pertama kali datang ke pengadilan,” Santiago, yang merupakan mantan hakim pengadilan, mengatakan kepada manajer cabang PSBank.

Santiago mengatakan undang-undang kerahasiaan bank melarang orang bertanya tentang rekening deposito dalam mata uang asing. Dia meyakinkan Tiongson bahwa apa yang dia lakukan (melaporkan kejadian tersebut kepada atasan) adalah benar. Ia juga mengatakan, “legislator sudah menjadi pelanggar hukum,” mengacu pada Banal.

Santiago kemudian mengatakan bahwa undang-undang tersebut menimbulkan anggapan yang dapat dibantah bahwa dialah pencuri kartu tanda tangan tersebut. Dia juga mengatakan politisi tidak hanya menerima selembar kertas tanpa menyebutkan siapa yang memberikannya. “Hukum mengatakan ‘jika Anda tidak bisa menjelaskannya, berarti Anda mencurinya’.”

Dia kemudian mengatakan kepada saksi bahwa tindakannya adalah “teladan”.

15:24: Enrile mengajukan beberapa pertanyaan lagi kepada Tiongson, diikuti oleh Senator. Lapid. “Bisakah pagoda?” tanya Lapid.

15:29: Garcia dipanggil ke kursi saksi. Enrile mengajukan pertanyaan klarifikasi.

Kesaksian Garcia sebagian besar mencakup peristiwa seputar pemindahan dokumen Corona dari cabang Katipunan ke kantor pusat, serta audit gabungan Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) dan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLAC). Dia mengatakan beberapa akun yang menjadi sasaran AMLAC adalah milik Hakim Agung. Pimpinan PSBank juga mengatakan mereka mengklasifikasikan rekening yang dimiliki oleh “orang-orang yang memiliki hubungan politik” seperti hakim agung.

16:02: Enrile memerintahkan majelis hakim untuk menunjukkan kartu tanda tangan Ketua Mahkamah Agung tahun 2010, yang diserahkan kepada tim audit BSP-AMLAC untuk dibandingkan dengan dokumen yang bocor. Regis Puno, pengacara PSBank, mengatakan mereka sekarang memiliki kartu tanda tangan Corona, tapi mungkin berbeda dengan yang diserahkan ke AMLAC.

16:07: Sidang ditunda untuk memungkinkan Puno, Garcia berunding.

16:35: Uji coba dilanjutkan. Enrile memerintahkan Garcia untuk menginventarisasi catatan rekening bank Corona yang diserahkan dan ditunjukkan kepada tim audit BSP-AMLC. Dia mengatakan bank harus mengecualikan rincian rekening asing.

Sotto kemudian memberitahu pengadilan bahwa bank telah menyerahkan dokumen yang diminta pengadilan, termasuk buku catatan yang mencatat akses ke catatan bank.

16:45: Senator Hakim Joker Arroyo mengajukan pertanyaan klarifikasi. Dia juga membahas usulan sebelumnya untuk mengubah Undang-Undang Anti Pencucian Uang, dan apa yang dia katakan adalah 3 investigasi terhadap ketua hakim.

16:53: Mengklarifikasi pertanyaan dari Senator Hakim Franklin Drilon. Dia bertanya tentang dua rekening peso lainnya atas nama Ketua Hakim, yang disebutkan Garcia pada Hari ke-19. Dia memberi tahu pengadilan tentang dua rekening, satu deposito berjangka peso dan satu rekening giro peso.

Ia kemudian menjelaskan, ada 6 akun yang bersama-sama atas nama pasangan Renato dan Cristina Corona.

17:06: Garcia menunjukkan kartu tanda tangan asli Ketua Mahkamah Agung.

17:14: Garcia menjelaskan “perbedaan signifikan” antara dokumen fotokopi dan aslinya. Dia mengatakan ada total perbedaan 42 poin.

17:28: Senator Hakim Ferdinand Marcos Jr. mengajukan pertanyaan klarifikasi kepada Garcia, khususnya akses staf audit dari BSP, AMLC.

Pertanyaan lebih lanjut dari Hakim Senator Teofisto Guingona III, Sergio Osmeña III dan Loren Legarda.

17:58: Senator Hakim Francis Pangilinan juga mengajukan pertanyaan klarifikasi.

18:01: Pemeriksaan silang oleh pembela, tetapi tidak sebelum pengacara utama Serafin Cuevas hadir, mengomentari laporan surat kabar yang mengatakan pembela “telah menyatakan kesalahan tanpa keraguan.”

Cuevas mengatakan harus ada perintah pengadilan yang mengizinkan AMLC melakukan penyelidikan. Garcia setuju. Pengacara pembela juga mengatakan dia tidak akan mengetahui apakah entri pada dokumen dalam audit itu akurat atau tidak.

18:15: Guingona mengajukan pertanyaan kepada Garcia. Dia mengatakan kepada pejabat bank, AMLC tidak melakukan audit rutin. Hakim senator mengatakan Garcia mungkin bingung dan mengatakan ada perwakilan AMLC selama pemeriksaan rutin BSP.

Guingona mengatakan dia menelepon AMLC dan dewan mengatakan mereka “dengan tegas menyangkal” bahwa mereka melakukan audit.

18:20: Arroyo bermanifestasi lagi, menimbulkan ketakutannya bahwa hukum digunakan untuk balas dendam politik.

18:21: Mengklarifikasi pertanyaan Senator Hakim Marcos, setelah dia kembali bingung dengan audit.

18:37: Senator Hakim Panfilo Lacson menyarankan analisis tulisan tangan untuk membandingkan tanda tangan Ketua Hakim dengan yang ada di dokumen PSBank. Enrile mengatakan jaksa harus melakukannya. Lacson mengatakan dia menyarankan hal itu untuk mengakhiri spekulasi tentang tanda tangan tersebut. Saya tidak partisan, saya hanya ingin menyelesaikan masalah ini sampai tuntas. Enrile mengatakan para hakim senator mendiskusikannya di kaukus.

Garcia juga diperintahkan untuk membawa kartu tanda tangan kedua CJ Corona, sesuai permintaan Pimentel.

18:39: Jaksa bergerak memanggil Garcia sebagai saksi terkait penambahan rekening bank tersebut. Mereka berpendapat bahwa karena saksi dipanggil kembali oleh pengadilan setelah ia diberhentikan, maka saksi tersebut bukan merupakan saksi mereka atau pembelaan. Diskusi tentang saksi siapa Garcia kini menyusul.

18:48: Garcia dimaafkan. Sotto membaca surat dari pejabat Pengadilan Tinggi yang telah dipanggil dan meminta tanggal tertentu bagi mereka untuk hadir.

18:50: Sesi ditunda. Sidang dilanjutkan pada hari Selasa, 21 Februari 2012, pukul 14.00.

Rappler.com

Sidney prize