• May 19, 2024
Cotto membuktikan Mayweather tak lagi terkalahkan

Cotto membuktikan Mayweather tak lagi terkalahkan

Carlos Cinco percaya bahwa Miguel Cotto menunjukkan kepada dunia cetak biru untuk mengalahkan Floyd Mayweather Jr.

SINGAPURA – Floyd Mayweather mengalahkan Miguel Cotto dengan keputusan mutlak dalam 12 ronde, dengan dua juri menilai pertarungan tersebut 117-111 dan satu juri memberikan skor 118-110 – namun skor tersebut tidak menunjukkan seberapa dekat pertarungan sebenarnya.

Kenyataannya adalah, sejumlah ronde bisa saja dicetak dengan cara apa pun dan beberapa, dalam hal yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam karier Mayweather, ia jelas kalah di tangan Cotto yang tak henti-hentinya menyerang.

Mayweather memenangkan pertarungan, tidak ada yang bisa memperdebatkannya. Dia ahli dalam membuat penyesuaian antar ronde. Oleh karena itu, Mayweather menghabiskan durasi kontes untuk mencoba menentukan titik lemah dalam permainan Cotto yang dapat ia manfaatkan.

Pada awal ronde ke-3 atau lebih, Mayweather menyadari tangan kanannya yang lurus kesulitan untuk mendarat tepat di dagu Cotto, jadi dia mengayunkannya ke dalam hook kanan yang mendarat di sisi kiri kepala Cotto. Tonton ronde 3 dan Anda akan melihat Mayweather mendaratkan 3 hook kanan lurus yang belum terjawab yang menghasilkan skor besar.

Ketika Cotto menemukan cara untuk bertahan melawan hook kanan, Mayweather harus mencari solusi lain untuk melawan Boricua. Dengan pertahanan yang lebih baik dan serangan yang terus menerus, Miguel Cotto meningkatkan kecepatannya. Yang mengejutkan bagi sebagian besar pengamat, Cotto malah mengambil ronde tengah.

Miguel Cotto mungkin kalah dalam pertarungan, namun pencapaian terbesarnya adalah membuktikan kepada dunia bahwa Mayweather bisa dikalahkan. Cotto Mayweather berlumuran darah dan babak belur dan pada ronde ke-8 mulut dan hidungnya terluka hingga berwarna merah seperti beludru.

Saya memenangkan Cotto total 4-5 putaran. Sekitar ronde ke-5, Cotto mulai efektif dengan tekanan dan volume pukulannya. Dia melakukan apa yang banyak orang lain sebelum dia gagal lakukan, dan itu adalah serangan yang sabar dan konsisten, menggertak Mayweather melawan tali dan kombinasi yang longgar.

Pada ronde ke-8, Cotto memenangkan ronde paling dominannya. Tonton ronde ke-8 lagi dan Anda akan melihat Mayweather yang hampir tidak efektif, terlihat terpengaruh oleh tekanan konstan Cotto. Ini mungkin satu-satunya saat dalam seluruh karir Mayweather di mana dia kalah dengan jelas dan sepenuhnya dari lawannya.

Saya mohon pemirsa di luar sana untuk mendapatkan salinan pertarungan tersebut dan menontonnya tanpa suara. Terkadang komentar dari penyiar dapat mengaburkan penilaian Anda.

Saya membuat Cotto memenangkan ronde 5, 6, 7, 8, dan 10. Hal ini membuat skor akhir Mayweather menjadi 114-113 – dan sekali lagi, banyak dari ronde tersebut yang sangat ketat dan dapat dicetak dengan cara apa pun.

Sekitar ronde ke-9 atau lebih, Mayweather memisahkan diri dari Cotto dengan apa yang saya anggap sebagai faktor penentu pertarungan. Mayweather mengubah taktik lagi dan menemukan sasaran untuk pukulan kirinya.

Inilah yang menurut saya memberinya kemenangan, penyesuaian di tengah pertarungan yang dia lakukan dengan sangat baik. Pukulan atas kiri berulang kali mendarat di dagu Cotto pada stanza terakhir, hampir membuat pemain Puerto Rico itu berlutut.

Hasilnya adalah Mayweather mengambil posisi ke-11 dan ke-12, yang penting, dan kemudian meraih kemenangan.

Mungkin Mayweather tidak mengalahkan Cotto. Mungkin iblis yang dimiliki Cotto adalah dirinya sendiri.

Slugger Boricua memudar di ronde-ronde selanjutnya, mungkin karena kelelahan meluncurkan serangan yang terlalu banyak – kecepatan pertarungan yang tidak dapat dipertahankan oleh Cotto sepanjang pertarungan. Seandainya Cotto punya sisa sedikit lagi, dia bisa menyelesaikannya dengan kuat dan membuktikan dirinya sebagai pemenang.

Namun yang lebih penting, Cotto memberi kami cetak biru untuk mengalahkan Mayweather. “Tembakan uang” Cotto adalah jab kirinya, yang berulang kali mengenai sasarannya sepanjang hari. Pukulan kiri Cotto mungkin merupakan pukulan paling konsisten dalam pertarungan tersebut, dan tampaknya menjadi kelemahan Mayweather.

Tangan kiri Cotto memukul Mayweather dari tiang ke tiang, berulang-ulang. Itulah penyebab hidung Mayweather berdarah.

Ini juga bisa menjadi alasan mengapa Mayweather memilih untuk tidak melawan petinju kidal, dan sepertinya menghindari Anda-tahu-siapa.

Mungkin jika Mayweather menghadapi lawan yang lebih cepat, lebih kuat, yang tidak kehilangan stamina di paruh kedua pertarungan, dan merupakan pemain kidal yang alami, kami akan mendapatkan hasil yang berbeda.

Tapi siapa yang kidal, bertarung seperti iblis kecepatan, memiliki kekuatan luar biasa di kedua tangannya dan tidak pernah berhenti meninju?
Saya pikir Mayweather tahu.

Dan kami juga. – Rappler.com

Carlos Cinco adalah penggemar tinju dan pemimpin redaksi pertarungancardboxing.net. Ikuti dia di Twitter: @CarlosCincoFCB

Klik tautan di bawah untuk cerita lainnya.

Result SDY