• June 12, 2024
Corona untuk bersaksi, hadapi dakwaan

Corona untuk bersaksi, hadapi dakwaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Tim pembela Ketua Hakim Renato Corona meminta pengadilan memanggil Ombudsman dan berjanji akan menghadirkan Corona sendiri

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Kuasa hukum Ketua Hakim Renato Corona menyatakan siap menangani masalah ini, meminta pengadilan pemakzulan memanggil Ombudsman Conchita Carpio-Morales dan 5 orang lainnya.

Sementara itu, Corona akan bersaksi di depan pengadilan pemakzulan, kata pengacara pembela Judd Roy kepada Presiden Senat Juan Ponce Enrile.

Roy mengatakan, permintaan somasi tim tersebut bermula dari pemberitaan sebelumnya yang menyebutkan Ombudsman memerintahkan Hakim Agung Renato Corona untuk menjelaskan dugaan simpanannya sebesar US$10 juta di berbagai rekening.

Roy mengatakan pihak lain yang patut dipanggil untuk bersaksi adalah para pelapor kasus penyitaan Corona yang diajukan ke Ombudsman. Mereka adalah Harvey Keh, Ruperto Alerosa, mantan Rep Akbayan Risa Hontiveros, Albert Concepcion, dan Rep Akbayan Walden Bello.

Ia mengatakan Corona menyatakan kesediaannya untuk bersaksi setelah kemunculan Carpio-Morales dan 5 pelapor lainnya. Tim pembela akan menganggap mereka sebagai “saksi yang bermusuhan”.

Penugasan kepada saya…kritik yang dilontarkan kepadanya di luar, kini ingin ia bantah di bawah sumpah,” kata Roy di pengadilan. (Penjelasan singkatnya bagi saya adalah… dia ingin semua tuduhan itu diajukan kepadanya di bawah sumpah.)

Corona melewatkan sebagian besar sesi en banc hari ini, yang mendengarkan argumen lisan mengenai kasus yang melawan Komisi Pemilihan Umum. Sumber mengatakan dia hanya berada di sana 15 menit.

Pengumuman timnya mengejutkan dan terjadi sehari setelah Senator Jinggoy Estrada mengajukan banding ke panel pembela untuk meyakinkan Corona untuk bersaksi. Senator Panfilo Lacson mengulangi seruan ini pada Selasa pagi, mengatakan bahwa banyak senator-hakim ingin mendengar apa yang dikatakan Corona.

“Ketua Mahkamah Agung telah mengarahkan kami untuk membuka rekening (dolar),” kata Roy di pengadilan pemakzulan. Atas permintaan majelis pembela, jaksa penuntut akan melanjutkan persidangan pada Senin, 14 Mei.

Pada tanggal 29 April, Penyelidik Harian Filipina melaporkan bahwa Ombudsman mengirimkan surat kepada Corona pada tanggal 20 April yang memerintahkan dia untuk menjelaskan “dalam waktu 72 jam” dugaan tagihan $10 juta dolar yang “sangat tidak proporsional” dengan pendapatannya.

Carpio-Morales adalah mantan hakim Mahkamah Agung. Dia terkait dengan Hakim Asosiasi SC Antonio Carpio, yang diduga musuh bebuyutan Corona di Pengadilan Tinggi.

Mahkamah Agung menghentikan Bank Tabungan Filipina mengungkapkan rekening dolar Corona. Pengadilan penuntut memutuskan untuk memperhatikan keputusan ini.

Sebelum uji coba dilanjutkan pada 7 Mei tahun lalu, Enrile mengatakan dia akan melakukan “segala kemungkinan” untuk mengakhiri uji coba pada 31 Mei. Tim pembela juga dikecam karena menghadirkan saksi-saksi yang keterangannya bersifat “periferal” dan tidak membahas inti permasalahan yang diangkat terkait Corona.

Corona selalu menyatakan bahwa persidangannya bermotif politik, dan menambahkan bahwa Presiden Benigno Aquino III ingin mengontrol peradilan. – Rappler.com

Nomor Sdy