• April 13, 2024
Crawford mengalahkan Pacquiao untuk ESPN Fighter of the Year

Crawford mengalahkan Pacquiao untuk ESPN Fighter of the Year

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Dia memenangkan ketiga pertarungannya dengan cara yang mengesankan,” kata pakar tinju ESPN Dan Rafael

MANILA, Filipina – Meskipun Manny Pacquiao masuk dalam daftar kandidat Fighter of the Year 2014 ESPN bersama dengan lima pesaing lainnya, ikon tinju Filipina itu kalah dari bintang yang sedang naik daun, Terence Crawford.

Crawford (25-0, 17 KO) membawa pulang penghargaan tersebut berkat kampanyenya yang berkembang pesat di tahun 2014 yang mendorongnya menjadi bintang dengan merebut sabuk ringan Organisasi Tinju Dunia (WBO) dan mempertahankannya dua kali melawan lawan yang sengit.

“Dia memenangkan ketiga pertarungannya dengan cara yang mengesankan, mengalahkan tiga lawan berkualitas, memenangkan gelar dunia, mengikuti kandidat pertarungan terbaik tahun ini, menjadi penjual tiket yang bonafid di Omaha, dan memposisikan dirinya untuk bisnis masa depan yang besar,” Pakar tinju ESPN Dan Rafael menjelaskan.

Petinju berusia 27 tahun, yang dikenal sebagai “Bud”, mengakhiri tahun ini dengan mengalahkan petinju Inggris Ricky Burns dengan keputusan bulat untuk memenangkan hadiah tertinggi WBO seberat 135 pon pada bulan Maret.

Crawford menggandakan prestasinya dalam mempertahankan gelar pertamanya dengan menghentikan pemain kuat Kuba Yuriorkis Gamboa melalui teknik KO ronde kesembilan pada bulan Juni sebelum melatih Raymundo Beltran dalam 12 ronde lima bulan kemudian.

Setelah penampilan luar biasa pada tahun 2014, petinju asli Omaha, Nebraska setinggi 5 kaki 8 inci ini bermain-main dengan gagasan untuk naik dari kelas ringan ke kelas welter junior, tetapi dia juga salah satu prospek yang sangat dipuji untuk menjadi pemegang gelar kelas welter WBO menghadapi Pacquiao di 2015.

“Sekarang sudah mapan sebagai petarung andalan HBO, Crawford akan naik ke kelas welter junior pada tahun 2015, di mana pertarungan besar menantinya. Dia menjalani tahun 2014 dengan baik dan memiliki firasat bahwa dia akan menjadi petarung terbaik tahun ini,” kata Rafael.

Seperti Crawford, Pacquiao (57-5-2, 38 KO) menjalani tahun yang produktif dan menjawab pertanyaan yang tak henti-hentinya tentang kekalahannya atas Brandon Rios pada November 2013.

“Meskipun menang mudah melawan Rios, masih banyak yang mempertanyakan apa yang tersisa dari Pacquiao. Dia menunjukkan bahwa masih banyak hal di tahun 2014 ketika dia mencetak beberapa kemenangan dominan dan merebut kembali gelar dunia kelas welter,” kata Rafael.

Pacquiao menyamakan skor dengan Timothy Bradley Jr. diselesaikan dalam pertandingan ulang pada bulan April 2014 untuk merebut kembali sabuk kelas welter WBO dengan keputusan bulat.

Satu-satunya juara dunia tinju delapan divisi ini dengan tegas membuktikan kepada semua orang bahwa ia belum selesai dengan olahraga ini, ketika ia bentrok dengan petinju yang sebelumnya tak terkalahkan Chris Algieri pada 23 November lalu di Venetian Hotel Cotai Arena di Makau, Tiongkok.

Pacquiao menjatuhkan penantang Amerika itu enam kali dalam perjalanannya menuju kemenangan mutlak dengan skor 119-103, 119-103 dan 120-102 untuk mempertahankan sabuk kelas welter WBO di pinggangnya.

DALAM FOTO: Pacquiao vs Algieri

Selain Pacquiao dan Crawford, empat petarung lainnya masuk dalam daftar Petarung Terbaik ESPN karena hasil luar biasa mereka pada tahun 2014.

Sergey Kovalev (26-0-1, 23 KO) berhasil mempertahankan tiga gelar kelas berat ringan yang luar biasa pada tahun 2014 dan menutup tahunnya dengan kemenangan telak atas calon penerima penghargaan Bernard Hopkins.

Miguel Cotto (39-4, 32 KO) menutup penampilan briliannya dalam satu-satunya pertandingannya di tahun 2014 dengan memenangkan gelar kelas menengah Dewan Tinju Dunia (WBC) melawan Sergio Martinez pada bulan Juni.

Gennady Golovkin (31-0, 28 KO) memenangkan ketiga pertarungannya di tahun 2014 dengan KO, sementara Roman Gonzalez (41-0, 35 KO) telah menang empat kali berturut-turut melalui penghentian tahun ini dan merebut sabuk kelas terbang WBC dari Akira Yaegashi. September. – Rappler.com


taruhan bola online