• April 19, 2024
Kehilangan pandangan terhadap hal-hal yang lebih penting saat Natal

Kehilangan pandangan terhadap hal-hal yang lebih penting saat Natal

Saya ingin dapat melakukan hal yang benar-benar penting pada Natal ini: Mampu merenungkan apa sebenarnya alasan musim ini

SAYADalam upaya mengejar ketertinggalan musim, saya memiliki sekitar 300 lampu Natal di a toko buku di mal.

Ya, itu bukanlah alasan utama pembelian tersebut.

Aku sudah pernah melihat lampu-lampu itu sebelumnya, bahkan jauh sebelumnya, dan aku ingat medley lagu-lagu Natal yang mengiringinya.

Saya percaya itu adalah hari Natal tahun 1995 ketika saya pertama kali melihat lampu warna-warni dan mendengar melodi bahagia.

Ayah, ayah, gantungkan Natal! (Gantung Natal!)” Saya ingat memberi tahu kakek saya, dengan rajin membujuknya untuk menyalakan balkon dan merakit pohon Natal yang tipis. Dan setelah semua dekorasi selesai, malam demi malam saya duduk dengan takjub menyaksikan kilatan cahaya bergantian dan mendengarkan nada C dua oktaf di atas standar yang memancar dari pohon.

Itu adalah episode yang paling menarik di masa kecilku, seolah-olah hanya dalam beberapa hari, struktur 4 sudut yang hambar yang merupakan rumah tempat aku tinggal akan berubah menjadi tontonan yang berkilauan untuk menyamai kemeriahan. Itu adalah sesuatu yang saya kagumi dan dambakan sebagai anak muda yang terbebas dari tanggung jawab, harapan, dan rasa frustrasi selama 19 tahun kemudian.

Hari-hari ini saya bangun dan berpakaian “perusahaan” dan kemudian berlari ke lift layanan kantor, menempelkan kartu pintar saya ke perangkat penunjuk waktu, menyapa orang-orang di sekitar bilik, membuka laptop yang baru saja saya tidurkan untuk melihat agenda hari itu .

Saya akan berkeliling, mengajukan pertanyaan menyelidik kepada mereka yang diaudit, membuka-buka dokumen dari berbagai sumber fisik dan elektronik, mendengarkan tanggapan, kata-kata kasar dan hinaan, mengonsumsi setidaknya 3 cangkir kafein, menyerap banyak sekali informasi sebelum mengetuk kartu pintar saya lagi melawan pengatur waktu, pulang dan tertidur.

Zaman memang telah berubah.

Natal telah dibayangi oleh pekerjaan yang belum selesai, tagihan yang belum dibayar, kantong kosong, penyakit, kesalahpahaman, kehilangan motivasi, cinta dan tujuan.

Semua ini benar-benar dapat mengaburkan kebahagiaan yang sederhana, khusyuk, dan memuaskan yang dibawa oleh musim ini.

Dan sungguh menyakitkan bagi saya untuk menyadari bahwa, dalam kasus saya, bisnis tanpa arah semakin merampas kesempatan saya untuk menikmati musim ini, keuntungan yang bahkan tidak dapat diperoleh dari proyek yang telah selesai dan gaji yang sesuai.

Musik Natal dan lampu-lampunya mendorong introspeksi diri. Dua minggu lalu, membeli lampu Natal adalah satu-satunya jalan keluar bagi saya untuk setidaknya menghidupkan kembali momen Natal yang saya nikmati bertahun-tahun lalu.

Bertahun-tahun yang lalu, Natal hanya sekedar melihat dekorasi yang berkilauan, bangun beberapa jam sebelum matahari terbit untuk mendengarkan Misa, pergi dari rumah ke rumah di malam hari menyanyikan lagu-lagu Natal seperti orang gila, dan kemudian menunggu keluarga berkumpul di sekitar meja pada Malam Natal.

Kebahagiaan yang menyertainya mungkin sedikit memudar seiring berjalannya waktu.

Sekarang, yang diinginkan anak-anak dalam diriku hanyalah waktu – bahkan, lebih banyak waktu – untuk menyelesaikan pekerjaan yang masih banyak, untuk mencari cara membayar tagihan dan membeli hadiah, untuk menemukan suguhan Natal untuk dinikmati, dan untuk pergi ke Gereja dan mendengarkan sisa misa malam yang tak pernah kulewatkan.

Aku ingin mengejar dan mengabadikan momen-momen bersama orang-orang yang paling kucintai, melepaskan diri sejenak dari hiruk pikuk kehidupan perusahaan dan sekadar beristirahat dan berdiam diri.

Yang paling penting, pada Natal kali ini saya ingin bisa melakukan hal yang benar-benar penting: Mampu merenungkan apa sebenarnya alasan musim ini.

Selamat Natal, kamu tersesat, lelah, lelah jiwa bekerja. Semangat liburan tetap menyertai Anda, apapun kondisinya. – Rappler.com

Lynoel Limpin adalah Akuntan Publik Bersertifikat, bekerja sebagai auditor internal di SM Prime Holdings Inc. Di luar pekerjaan, dia menikmati hasrat bipolar terhadap pemrograman dan musik, bekerja dengan tujuan, sedikit bimbingan, dan banyak kafein.

Result SDY