• April 12, 2024
Cunanan kepada senator: Lakukan pemeriksaan gaya hidup

Cunanan kepada senator: Lakukan pemeriksaan gaya hidup

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Cunanan mengatakan keluarganya menerima panggilan telepon yang mengancam dan pesan teks anonim setelah laporan TV tentang dirinya ditayangkan

MANILA, Filipina – Jika tidak ada yang Anda sembunyikan, ikutilah tes gaya hidup.

Ini adalah tantangan dari saksi pendahuluan negara bagian Dennis Cunanan kepada senator Juan Ponce Enrile, Jinggoy Estrada dan Ramon “Bong” Revilla Jr., yang dia terlibat dalam penipuan tong babi. (MEMBACA: Seruan Senator menyebabkan kepanikan – Cunanan)

“Saya juga menyampaikan tantangan publik ini kepada tersangka utama penipuan PDAF…. Harap lakukan pemeriksaan gaya hidup yang sama dan mengesampingkan manfaat Undang-Undang Kerahasiaan Bank, sehingga masyarakat dapat mengetahui kebenarannya untuk selamanya,” kata Cunanan dalam keterangan yang dirilis Senin, 3 Maret.


Cunanan sedang cuti tanpa batas waktu sebagai direktur jenderal Technology Resource Center (TRC) milik negara, salah satu lembaga pemerintah yang diduga menerima bagian terbesar dalam pengalihan ilegal uang pembayar pajak ke organisasi non-pemerintah (LSM) palsu. ).

Dalam kesaksiannya, Cunanan mengatakan ketiga senator tersebut memilih dan bahkan mendukung LSM palsu penerima dana mereka yang masuk ke KKR sebagai “sah dan bonafid.” (BACA: Seruan Senator Bikin Kepanikan – Cunanan)

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan kesaksian Cunanan membantah klaim ketiga orang tersebut bahwa mereka hanya mengizinkan pelepasan tong daging babi mereka ke LSM tetapi tidak diberitahu tentang transaksi tidak teratur yang dilakukan LSM tersebut atau fakta bahwa itu palsu.

Ketua KKR yang akan habis masa jabatannya sebelumnya mengatakan dia bersedia menjalani pemeriksaan gaya hidup karena dia “belum menerima manfaat uang apa pun dari para pelaku penipuan PDAF.” (BACA: Saksi penipuan PDAF Cunanan bersedia menjalani pemeriksaan gaya hidup)

Cunanan: Laporan berita ‘jahat’

Cunanan, yang berada di bawah perlindungan sementara Program Perlindungan Saksi DOJ (WPP), juga dicap sebagai “jahat” menurut laporan televisi ABS-CBN yang menyatakan bahwa ia tidak mengungkapkannya dalam Pernyataan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) miliknya. tidak menyatakan. properti P40 juta di subdivisi eksklusif Kota Quezon.

“Umpan berita dikonstruksi secara jahat dengan mengambil klaim yang tidak terverifikasi dan menyisipkannya dengan fakta nyata untuk memberikan kesan kebenaran dan diakhiri dengan sindiran atas tindakan yang salah,” kata Cunanan.

Dia mengatakan bahwa hal itu “jelas merupakan bagian dari pekerjaan pembongkaran yang didanai dengan baik yang bertujuan untuk menghancurkan kredibilitas saya sebagai saksi bagi negara melawan dalang kuat penipuan PDAF.”

Cunanan menjelaskan, properti tersebut adalah milik saudara pengusahanya, Darius, yang kemudian disewakan kepadanya.

“Saat saudara saya membeli properti itu, harga rumah dan kavling yang dibangunnya sekitar R12 juta. Saya yakin nilainya dihargai, tapi menurut saya nilainya tidak mendekati P40 juta,” katanya.

Ancaman keamanan

Cunanan mengatakan keluarganya mulai menerima panggilan telepon yang mengancam dan pesan teks anonim setelah berita ABS-CBN ditayangkan.

“Sore hari setelah fasad rumah… ditampilkan dan/atau nama jalan dan subdivisi tempat rumah itu berada disebutkan dalam siaran/laporan, keluarga saya mulai memperhatikan banyak kendaraan mencurigakan di jalan tempat kami berada. sembunyikan hidup. , ”katanya dalam pernyataannya.

Cunanan meminta media untuk “mempertimbangkan keselamatan dan kesejahteraan keluarga saya, terutama anak-anak yang semuanya masih di bawah umur.”

“Mohon untuk tidak menyebutkan nama jalan dan subdivisi kami dan mohon untuk tidak memperlihatkan gambar rumah tempat kami tinggal sedemikian rupa sehingga mudah dikenali,” ujarnya.

De Lima berkata tInilah kekhawatiran keamanan nyata seputar Cunanan dan bahkan saksi negara lainnya, namun menolak untuk menjelaskan lebih lanjut.

“Kita tidak bisa meremehkannya, atau kita tidak bisa mengabaikannya… sementara itu, WPP, bekerja sama dengan NBI, melipatgandakan upaya dan langkah-langkah keamanannya,” kata De Lima. – Rappler.com

Live HK