• May 29, 2024
Curiosity mengungkap kondisi di Mars yang dulunya cocok untuk kehidupan

Curiosity mengungkap kondisi di Mars yang dulunya cocok untuk kehidupan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ilmuwan NASA telah mengungkapkan bahwa sampel batuan yang dikumpulkan oleh penjelajah Curiosity mengandung unsur-unsur penting bagi kehidupan, membuka kemungkinan bahwa planet tersebut dapat mendukung mikroba hidup.

MANILA, Filipina – Apakah kita semakin dekat untuk mengetahui apakah ada kehidupan di Mars?

Ilmuwan NASA pada Selasa, 12 Maretmengungkapkan bahwa sampel batuan yang dikumpulkan oleh penjelajah Curiosity mengandung unsur-unsur penting bagi kehidupan, membuka kemungkinan bahwa planet ini dapat mendukung mikroba hidup.

Sampel tersebut berasal dari kawasan Teluk Yellowknife dekat Kawah Gale di planet ini, dan digambarkan terdiri dari batulumpur berbutir halus dengan mineral tanah liat dan sulfat serta bahan kimia lainnya. NASA mengatakan kawasan itu mungkin merupakan akhir dari sistem sungai kuno atau dasar danau musiman, yang menyediakan kondisi ideal bagi mikroba untuk hidup.

Curiosity menggunakan instrumen Sample Analysis at Mars (SAM) dan Chemistry and Mineralogy (CheMin) untuk menguji sampel batuan tersebut, dan analisis sampel tersebut menunjukkan bahwa sampel tersebut mengandung sulfur, nitrogen, hidrogen, fosfor, dan karbon, yang semuanya merupakan bahan kimia penting bagi keberadaan kehidupan. untuk eksis.

Hal ini mengungkapkan campuran bahan kimia teroksidasi, kurang teroksidasi, dan tidak teroksidasi yang memberikan gradien energi yang akan digunakan mikroba di Bumi untuk hidup. Hal ini sudah ditunjukkan oleh warna batuan yang terungkap saat penjelajah pertama kali melakukan pengeboran untuk mengambil sampel tersebut, tambah para ilmuwan.

“Kisaran unsur kimia yang kami identifikasi dalam sampel sangat mengesankan, dan ini menunjukkan pasangan seperti sulfat dan sulfida yang mengindikasikan kemungkinan sumber energi kimia bagi mikroorganisme,” menurut Paul Mahaffy, peneliti utama yang mengoperasikan instrumen SAM dan berbasis di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard.

Mereka akan melakukan pengeboran lebih lanjut pada batu tersebut untuk membantu memastikan hasilnya.

“Pertanyaan mendasar untuk misi ini adalah apakah Mars dapat mendukung lingkungan yang layak huni… dari apa yang kita ketahui sekarang, jawabannya adalah ya,” kata Michael Meyer, kepala ilmuwan Program Eksplorasi Mars.

“Kami telah mengkarakterisasi ‘Mars abu-abu’ yang sangat tua namun anehnya baru, yang kondisinya pernah menguntungkan bagi kehidupan,” tambah John Grotzinger dari Mars Science Laboratory.

Penjelajah tersebut akan terus bekerja di area tersebut dalam beberapa minggu mendatang sebelum menuju ke Gunung Sharp, di mana ia juga akan memeriksa sampel batuan untuk membantu menjawab pertanyaan tentang kemampuan Mars dalam menampung kehidupan. – Rappler.com

Keluaran Hongkong