• May 29, 2024
Asap hitam setelah pemungutan suara konklaf pertama

Asap hitam setelah pemungutan suara konklaf pertama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) 115 kardinal pemilih gagal memilih paus setelah putaran pertama pemungutan suara dalam konklaf bersejarah

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Para kardinal gagal memilih paus setelah putaran pertama pemungutan suara pada Rabu pagi, 13 Maret (waktu Filipina), dalam konklaf bersejarah pemimpin Gereja Katolik ke-266 itu.

Asap hitam muncul dari cerobong asap di atap Kapel Sistina sekitar pukul 02:40 pada hari Rabu (sekitar pukul 19:40 pada hari Selasa, 12 Maret di Kota Vatikan), menunjukkan bahwa 115 kardinal pemilih harus mengulangi proses pemungutan suara.

Saat asap mengepul dari cerobong asap, puluhan ribu penonton di Lapangan Santo Petrus bersorak gembira atau melolong pura-pura kecewa. (Baca: Bagaimana Vatikan Menghasilkan Asap Hitam Putih.)

KONKLAF SEJARAH.  Di Kapel Sistina, 115 kardinal pemilih akan memilih pemimpin Gereja Katolik ke-266.  Foto oleh AFP

Mata dunia akan tertuju pada cerobong asap dalam beberapa hari mendatang karena sinyal asap yang dikirim dua kali sehari. Asap putih menandakan bahwa seorang Paus telah dipilih.

Waktu berikutnya masyarakat dapat merokok adalah sekitar jam 6 sore pada hari Rabu, dan sekitar jam 1 pagi pada hari Kamis, 14 Maret. Tergantung pada hasil pemungutan suara, asap juga mungkin muncul satu atau dua jam lebih awal dari perkiraan. (Baca: Vatikan Uraikan Jadwal Konklaf Pemilihan Paus.)

Tradisi berusia 700 tahun

Pada Selasa malam, para Kardinal memberikan suara mengunci diri di Kapel Sistina untuk memulai konklaf.

TRADISI BERABAD-ABAD.  Para kardinal pemilih membuat lubang di Kapel Sistina sampai mereka memilih paus baru.  Foto oleh AFP

Para kardinal pemilih memasuki Kapel Sistina sekitar pukul 23.30 di Filipina, atau pukul 16.30 di Kota Vatikan, mengungkap tradisi berusia 700 tahun.

Mengikuti dengan ketat keputusan Yohanes Paulus II Seluruh kawanan Dominicmendaraskan doa utama untuk perantaraan sebelum memilih paus berikutnya.

Di sebuah kapel yang dibersihkan dari serangga dan dengan perangkat penyimpanan untuk memblokir komunikasi elektronik, mereka juga bersumpah untuk menjaga kerahasiaan. Melanggar sumpah ini bisa berarti ekskomunikasi dari Gereja Katolik. (Baca: Ritual Rumit Pemilihan Paus ke-266.)

ASOSIASI KEPAUSAN.  Uskup Agung Manila Luis Antonio Tagle mengucapkan sumpah kerahasiaan selama konklaf.  Foto dari halaman Facebook news.va

Di masa lalu, para kardinal berjubah merah yang akan memilih pemimpin berikutnya dari 1,2 miliar umat Katolik di dunia menempatkan Garda Swiss di bawah lukisan dinding Penghakiman Terakhir karya Michelangelo yang terkenal dan tangan Tuhan mengulurkan tangan kepada Adam.

Persatuan untuk Gereja

Sebelumnya pada hari Selasa, dalam misa di Basilika Santo Petrus, para kardinal berdoa untuk persatuan dalam Gereja – sebuah pengingat akan pertikaian yang sering membayangi delapan tahun masa kepausan Benediktus XVI.

MASSA PRA-CONCLAVE.  Para kardinal pemilih, termasuk Uskup Agung Manila Luis Antonio Tagle, mengadakan misa beberapa jam sebelum konklaf.  Foto oleh AFP

Para kardinal bertepuk tangan meriah ketika dekan Dewan Kardinal, Angelo Sodano, secara terbuka mengucapkan terima kasih kepada Benediktus yang “tercinta dan terhormat” dalam homilinya.

Saat para kardinal bersiap untuk konklaf, hujan badai membasahi ribuan peziarah yang menyaksikan peristiwa penting tersebut melalui 4 layar raksasa di Lapangan Santo Petrus.

Seorang pria yang bertelanjang kaki dan mengenakan saputangan berlutut di atas batu-batuan di tengah hujan lebat dan diikuti oleh peziarah lain yang menundukkan kepalanya dalam doa ketika nyanyian bergema di seluruh alun-alun.

Sang “Putri Gereja” akan dikucilkan dari dunia luar di dalam tembok Vatikan sampai mereka menentukan pilihan mereka dalam sebuah ritual kuno – yang sebagian besar dilakukan dalam bahasa Latin. (Bagaimana proses konklafnya? Lihat infografis Rappler di bawah.)

– dengan laporan dari Paterno Esmaquel II dan Agence France-Presse/Rappler.com


Cerita terkait:

HK Prize