• May 29, 2024
Filmik, bukan politis: Django Unchained

Filmik, bukan politis: Django Unchained

MANILA, Filipina – Mengikuti tradisi Barat namun sutradara dan penulis skenario Quentin Tarantino menyebutnya sebagai “Selatan”.Django Tidak Dirantai” adalah salah satu film yang paling berani, menarik dan menyenangkan.

Tarantino mengambil visi buruknya tentang sinema dan menerapkannya pada genre klasik, menyempurnakannya, menyesuaikan template, dan memberi kita sesuatu yang familier sekaligus baru.

Kita mulai dengan pertemuan kebetulan Django, yang diperankan oleh Jamie Foxx, dan dokter gigi, pemburu hadiah Dr. menjadi Raja Schultz, dengan penampilan brilian dan pemenang Oscar oleh Christoph Waltz. Schultz membebaskan Django dan menawarkan kebebasannya sebagai imbalan atas bantuannya dalam melacak buronan yang dapat diidentifikasi oleh Django.

Saat kedua pria tersebut memburu mangsanya, mereka membentuk ikatan yang mengarah pada Django mengungkapkan bahwa dia dan istrinya Broomhilda (Kerry Washington) telah diceraikan oleh majikan mereka. Schultz berjanji untuk membantu Django menemukan istrinya sambil mengajarinya trik perdagangan berburu hadiah.

Hal ini tidak hanya mengarah pada beberapa kekerasan yang sangat tidak beralasan, tetapi juga pada sejumlah adegan lucu yang menunjukkan Schultz menggunakan pesona, kecerdasan, dan cara berkata-kata untuk melakukan pekerjaannya. Seringkali hal ini memungkinkan Tarantino untuk menunjukkan penguasaan dialognya, mengisi film dengan garis-garis yang cemerlang.

Tonton Jamie Foxx berbicara tentang filmnya di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=WK1hQq3rTFM

Ada banyak dialog yang dianggap kontroversial dalam film tersebut, terutama dalam hal bahasa. Tapi kita selalu tahu bahwa film Tarantino bukan untuk mereka yang telinganya tidak terbiasa dengan bahasa kotor. Masalahnya, penggunaan bahasa tertentu justru membuat karakternya lebih bisa dipercaya dalam konteks filmnya.

Kredibilitas di sini tentu saja relatif. Sama seperti “Inglorious Basterds” yang mengambil peristiwa sejarah dan kemudian memulai dan menulis ulang sejarah, “Django Unchained” mengambil salah satu periode paling kontroversial dalam sejarah Amerika, melawan salah satu isu paling kontroversial yang masih mengganggu negara. , dan kemudian menciptakan kisah balas dendam-pembebasan di dalamnya.

Ada kritik bahwa Tarantino tidak membuat film tentang revolusi dan penggulingan perbudakan. Tapi kemudian “Django Unchained” terlihat persis seperti film yang kita inginkan dan harapkan dari pembuat filmnya. Hal ini tidak bersifat politis, atau bersifat politis seperti yang diinginkan orang lain; sebaliknya, ini berlaku untuk sinematik.

Dalam film tersebut kami memainkan sejumlah level. Yang paling jelas adalah penyesuaian genre film tersebut. Ini adalah gaya Barat, dan mengambil banyak elemen yang familiar, tetapi selalu dengan sentuhan Tarantino. Kekerasannya masih jauh dari sanitasi, dan mudah untuk membayangkan bahwa sebagian besar penonton akan merasa ngeri bahkan pada kekerasan paling kartun di sini.

BACA: ‘Django Unchained’ adalah sebuah keingintahuan yang berdarah

Yang lebih menuntut penonton adalah ketika penggambaran kekerasan tersebut realistis, terutama kekerasan yang dilakukan untuk menghukum budak. Itu tentu saja merupakan bagian dari periode tersebut, namun penampilan mereka sebagian besar dikaburkan dari masyarakat tradisional Barat.

Selain itu, ketika menceritakan kembali periode dan genre ini, orang mungkin berpikir bahwa Tarantino terlibat dalam revisionisme sejarah (mirip dengan pembunuhannya terhadap Hitler dan pemain utama rezim Nazi lainnya dalam “Inglorious Basterds”). Namun, saya berpendapat bahwa bukan sejarah yang dia coba revisi, melainkan dia yang merevisi sejarah film.

Dengan menceritakan kisah ini, dia mencoba berkontribusi dan dengan demikian mengubah dunia Barat. Menariknya, mulai sekarang, setiap kali saya menonton film Western, saya akan teringat bagaimana Tarantino mengubah dan memperkaya pandangan saya tentang film tersebut melalui interpretasinya dalam film ini.

Dan jika semua pembicaraan ini terdengar lucu, jangan khawatir. Karena “Django” bukan sekedar film untuk menulis makalah, ini juga merupakan pengalaman sinematik seru yang akan memikat penonton. Meskipun jamnya menunjukkan pukul 2:45, Anda hampir tidak menyadarinya karena filmnya bergerak dengan kecepatan yang sangat baik.

Hal ini juga terjadi di banyak tempat, mulai dari aksi langsung hingga komedi konyol (sangat mungkin merupakan rutinitas komedi terbaik yang pernah dilakukan oleh Ku Klux Klansmen), hingga ketegangan luar biasa di meja makan di babak terakhir film tersebut. Ini mendorong dan menarik sepanjang momen yang membosankan.

Tonton trailernya di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=eUdM9vrCbow

Bahkan ketika karakter mengatakan hal-hal tercela, seperti yang sering dilakukan Calvin Candie karya Leonardo DiCaprio, mereka tetap menghibur dan menawan. Dengan penampilan yang mungkin paling lucu adalah Samuel L. Jackson sebagai Stephen, budak Candie yang paling tepercaya yang melontarkan hinaan rasis ke kiri dan ke kanan.

Sulit bagi sebuah film untuk mencapai keseimbangan seperti itu, karena film tersebut dapat dengan mudah menjadi tidak menyenangkan dan menyinggung, dan malah menjadi menantang dan bahkan lebih layak untuk ditonton karena kesediaannya untuk mendorong batas-batas dari apa yang dapat diterima di layar.

Malah, hanya ada satu momen ketika saya ditarik keluar dari dunia yang diciptakan Tarantino, dan sayang sekali saat itulah sang auteur sendiri muncul di layar, dengan aksen Australia. Jika tidak, dunia film fiksi Barat yang ia bangun akan menjadi pintu masuk, bahkan jika film tersebut menggambarkan kekerasan yang tidak perlu sehingga membuat kita memalingkan muka dari layar.

Namun hebatnya, kerasnya tindakan tersebut diimbangi dengan berbagai kebaikan dan kelembutan yang dibagikan antar karakter. Yang terpenting, keseluruhan film dan drive Django berakar pada pencarian untuk menyatukan kembali dua kekasih.

“Django Unchained” adalah film yang wajib ditonton, satu lagi kemenangan bagi Tarantino dan semua orang yang terlibat. Jangan sampai ketinggalan. – Rappler.com

(‘Django Unchained’ dibuka 13 Maret di Filipina.)

Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Hk Pools