• May 23, 2024
DALAM FOTO: Permainan gairah La Granja

DALAM FOTO: Permainan gairah La Granja

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

La Granja, sebuah desa pertanian di La Carlota, bergabung dengan seluruh negeri dalam penafsiran ‘Sengsara Yesus Kristus’ pada Jumat Agung

KOTA LA CARLOTA, Filipina – Wisatawan asing dan lokal berbondong-bondong mengunjungi provinsi-provinsi di negara tersebut, tempat para peniten Katolik memukul punggung mereka hingga berdarah-darah dan membiarkan diri mereka disalib pada Jumat Agung. Namun perubahan apa yang terjadi di kota pertanian La Granja yang sepi hari ini?

La Granja adalah sebuah desa dengan perkebunan pertanian besar di La Carlota – kota yang menampung salah satu pabrik pabrik gula terbesar di Negros Occidental.

Jemaat La Granja menampilkan “Sengsara Yesus Kristus” bersama seluruh negeri pada hari Jumat Agung.

Mereka mensponsori pemeragaan kembali penyaliban, namun “(menghubungkannya) dengan kehidupan sehari-hari masyarakat Filipina,” menurut Fr. Jacob Segurola yang merayakan misa untuk umatnya sore itu.

Setelah misa, orang-orang berkumpul di lapangan serba guna untuk menyaksikan pertunjukan tersebut, dan ironisnya ada pula yang pergi ke pekan raya setempat untuk berjudi.

Parade para pemain – semuanya berpakaian warna-warni dalam upaya untuk menggambarkan zaman Romawi – menandai dimulainya pertunjukan. Rombongan dipimpin oleh seorang perwira yang menunggangi kuda kecilnya dan diapit oleh prajuritnya. Barabas, tawanan lain, imam besar, dan rakyat jelata mengikuti.

Drama tersebut diberi judul “Kalvari“sebelumnya dikenal sebagai”Bicara” – istilah Hiligaynon untuk penyaliban. Acara tahunan ini dimulai 21 tahun lalu dan menampilkan adegan-adegan yang menggambarkan isu-isu sosial yang menjadi perhatian manusia modern.

Pdt. Segurola mengatakan, “tujuan utamanya adalah untuk mendidik kaum muda, melibatkan masyarakat dan membuat umat paroki merasa bahwa mereka adalah bagian dari upaya ini.”

Tahun ini Kalvari dipecah menjadi beberapa bagian, dilakukan di 3 lokasi berbeda. Jemaat berjalan sekitar dua hingga 3 kilometer menuju ke sana Kalvari bukit, tempat berlangsungnya kembali penyaliban Kristus.

Drama tersebut dimulai dengan “Perjamuan Terakhir” dan diakhiri dengan “Mahkota Yesus Kristus dengan Duri”.

Karena Pekan Suci ini bertepatan dengan dimulainya kampanye pemilu sela, sebuah adegan dalam drama tersebut mengingatkan masyarakat untuk memilih dengan bijak dan tidak dibutakan oleh apa yang diberikan politisi selama kampanye.

Selain peragaan ulang tahap akhir Penyaliban Yesus Kristus, juga dimeriahkan lagu dan tarian tentang isu-isu nasional seperti Undang-Undang Kesehatan Reproduksi, kemiskinan, penderitaan perempuan Filipina, dan perubahan iklim. Lagu dan tariannya termasuk dalam “Tujuh Kata Terakhir”. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini