• May 24, 2024
Waktunya sudah tiba untuk jam tangan pintar, kata para analis

Waktunya sudah tiba untuk jam tangan pintar, kata para analis

Laporan telah muncul tentang rencana peluncuran jam tangan pintar dari raksasa teknologi, yang kemungkinan akan diluncurkan akhir tahun ini

WASHINGTON, AS – Di tengah banyaknya spekulasi mengenai masa depan “jam tangan pintar”, konsensus semakin berkembang: waktunya sudah tepat.

Dalam beberapa minggu terakhir, muncul laporan tentang rencana peluncuran jam tangan pintar dari raksasa teknologi Apple, Samsung dan Google, yang akan diluncurkan akhir tahun ini.

“Saya pikir kita telah mencapai titik kritis,” kata Avi Greengart, analis perangkat konsumen di perusahaan riset Current Analysis.

Greengart mengatakan tahun 2013 mungkin merupakan tahun jam tangan pintar karena “komponennya sudah cukup kecil dan murah” dan sejumlah besar konsumen kini memiliki ponsel pintar yang dapat dihubungkan ke perangkat yang dapat dipakai.

Ide jam tangan yang terhubung telah ada setidaknya selama satu dekade: Microsoft memilikinya pada tahun 2003. Dan beberapa perangkat sudah ada di pasaran, termasuk dari Sony, pabrikan Pebble yang didanai oleh crowdfunding, dan perusahaan Italia i’m.

Hingga saat ini, jam tangan pintar dapat terhubung secara nirkabel ke ponsel untuk mengingatkan pengguna akan pesan baru, dan memungkinkan beberapa akses web terbatas.

Namun para analis mengatakan begitu mereka mendapatkan daya tarik, pengembang aplikasi dapat menghadirkan fitur-fitur baru, mungkin melalui perangkat pemantauan kesehatan dan kebugaran yang saat ini digunakan.

Kemungkinan masuknya perusahaan kelas berat baru seperti Apple “dapat mengkatalisasi pasar,” kata Greengart, sambil menekankan bahwa setiap perangkat baru harus membuktikan kegunaannya bagi konsumen.

“Ini adalah pasar yang perlu diciptakan.”

Meskipun Apple tetap diam mengenai masalah ini, hal itu tidak menghentikan spekulasi di Internet, termasuk kemungkinan desain “iWatch” kaca melengkung.

ABI Research memperkirakan bahwa jam tangan pintar dan perangkat komputasi wearable lainnya akan “meledak popularitasnya pada tahun depan” dan tumbuh hingga 485 juta pengiriman perangkat tahunan pada tahun 2018.

“Kehebohan terhadap teknologi wearable, khususnya jam tangan pintar dan kacamata pintar, tidaklah mengejutkan,” kata analis ABI Josh Flood.

“Jam tangan Apple yang berbasis kaca lengkung dapat menjadi terobosan di pasar teknologi wearable. Pertanyaan besarnya adalah apakah jam tangan digital ini akan berfungsi sebagai perangkat pelengkap untuk ponsel pintar iPhone perusahaan atau sebagai produk mandiri dengan fungsi lain seperti kemampuan pelacakan kesehatan atau aktivitas.

Analis Citi Oliver Chen mengatakan segmen jam tangan pintar, yang kini mencakup perangkat dari Fossil dan Movado, dapat dengan mudah berkembang menjadi bisnis tahunan senilai $6 miliar dengan margin keuntungan “lebih tinggi dari rata-rata”.

“Sebuah jam tangan pintar yang sukses mungkin harus menciptakan pasar yang benar-benar baru dan tidak bersaing dalam hal fesyen atau prestise merek mewah,” kata Chen.

Analis Forrester Research Sarah Rotman Epps mencatat bahwa “tubuh adalah garda depan berikutnya untuk komputasi personal,” dan bahwa “tampaknya hanya masalah waktu sebelum Apple memasuki pasar secara langsung.”

Epps mengatakan bahwa pasar ini dapat tumbuh karena “konsumen menyukai ponsel cerdas mereka, dan terdapat daya tarik tersendiri jika memiliki titik sentuh tambahan,” yang memungkinkan pengguna memeriksa pesan atau mengakses aplikasi ponsel cerdas lainnya menggunakan pergelangan tangan.

Namun dia mencatat bahwa ada beberapa kemungkinan jenis perangkat komputasi wearable yang bersaing, termasuk Google Glass dan kacamata “pintar” lainnya.

“Saya tidak yakin jam tangan pintar adalah faktor bentuk yang mematikan,” kata Epps kepada AFP.

Danielle Levitas, analis di firma riset IDC, mengatakan ada peluang bagi jam tangan pintar dan perangkat wearable lainnya karena konsumen ingin terhubung tanpa mengeluarkan ponsel, yang dalam beberapa situasi bisa jadi tidak sopan.

“Melihat pergelangan tangan Anda tidak terlalu kasar dibandingkan mengeluarkan ponsel dari saku belakang,” katanya.

Namun butuh waktu bagi pasar untuk memilah apa yang diinginkan konsumen.

“Anda bisa memiliki perangkat dengan semua kecerdasan yang tertanam, atau perangkat berbiaya lebih rendah yang terhubung ke ponsel pintar,” kata Levitas.

Harga jam tangan yang sepenuhnya otonom bisa mencapai $300 atau lebih, katanya, ditambah biaya data, namun perangkat yang terhubung ke ponsel pintar hanya berharga $100.

Levitas mengatakan produsen harus menemukan ukuran layar yang tepat – cukup besar agar dapat berguna tanpa menjadi rumit.

“Ini akan lebih sulit bagi perempuan dibandingkan laki-laki,” katanya.

“Jika ukurannya cukup besar dan tidak berguna, maka akan terlihat membosankan. Ini mungkin hanya menarik bagi segmen tertentu.” – Rappler.com

Hongkong Prize