• April 15, 2024
DAP tidak menimbulkan kerugian apa pun bagi pemohon

DAP tidak menimbulkan kerugian apa pun bagi pemohon

Validitas DAP dapat dipertanyakan di hadapan Komisi Audit atau di hadapan pengadilan dan bukan di MA, pendapat Kongres

Manila, Filipina – Kongres berargumentasi di hadapan Mahkamah Agung (SC) pada hari Selasa 18 Februari bahwa halpenggugat melawan Program Percepatan Pencairan (DAP) atidak ada pihak yang dirugikan dalam pelaksanaan program belanja kontroversial tersebut.

Selama argumen lisan MA, anggota parlemen diwakili oleh pensiunan hakim Vicente Mendoza. (MEMBACA: Kongres membela DAP di hadapan Mahkamah Agung)


Mendoza mengatakan tidak ada kontroversi atau kasus yang layak untuk diintervensi oleh Mahkamah Agung dalam penyerangan terhadap DAP karena program tersebut “sebenarnya tidak menimbulkan kerugian” bagi para pemohon.

“Hak publik spesifik apa yang ingin dipertahankan oleh para pemohon?” Mendoza bertanya dalam pidatonya.

“Tentu saja, persyaratan adanya sebab atau kontroversi dan kedudukan sebelum suatu partai dapat menuntut berdasarkan konstitusi bukanlah sekedar masalah teknis yang dapat dengan mudah dikesampingkan. Itu adalah persyaratan konstitusional,” katanya.

Keabsahan DAP dapat dipertanyakan di hadapan Komisi Audit atau di hadapan pengadilan dan bukan di MA, Mendoza menambahkan.

“Sama sekali tidak ada alasan, kecuali mungkin alasan politik, mengapa Presiden Filipina, Presiden Senat, dan Ketua DPR harus dimasukkan sebagai responden,” kata Mendoza.

“Presiden kebal dari tuntutan hukum jika bertindak dalam kapasitas resminya, setidaknya selama masa jabatannya. Bahkan mahasiswa hukum tahun pertama pun mengetahui hal ini,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa DAP disetujui berdasarkan perintah eksekutif, dan Kongres tidak punya campur tangan.

DAP adalah sistem realokasi tabungan serta dana yang belum terpakai dari proyek-proyek lembaga yang bergerak lambat ke proyek, program atau kegiatan pemerintah yang pencairannya cepat, tidak harus dalam lembaga yang sama.

Program belanja yang diprakarsai oleh Presiden Benigno Aquino III pada tahun 2011, diduga untuk meningkatkan belanja pemerintah dan akibatnya perekonomian.

Namun Hakim Antonio Carpio bertanya kepada Mendoza selama interpelasi, “Apakah Anda setuju dengan saya bahwa wajib pajak mempunyai kedudukan hukum untuk mempertanyakan atau mencegah atau menyerang pencairan dana publik secara ilegal?”

MendozaNamun, mengatakan tidak ada hukum yang dilanggar oleh para pemohon. DAP disetujui oleh Surat Edaran APBN No. 541 yang ditandatangani oleh pejabat kabinet Aquino, Sekretaris Departemen Anggaran dan Manajemen Florencio Abad.

Transfer dana lintas batas

Ada juga poin penting yang diangkat pada argumen lisan hari kedua: Presiden tidak dapat menggunakan anggaran Eksekutif untuk menambah anggaran yang dialokasikan untuk legislator.

Setidaknya dua hakim mengatakan pengalihan dana yang disetujui DAP dari tabungan departemen eksekutif ke proyek senator tidak konstitusional. (BACA: Dua hakim mengatakan pengecualian DAP untuk senator tidak diperbolehkan)

Abad sebelumnya mengatakan penataan kembali ini merupakan pelaksanaan kekuasaan presiden untuk melengkapi sebagaimana diatur dalam Konstitusi:

Namun, Mendoza mengatakan penataan kembali itu tidak disengaja untuk melengkapi barang yang rusak.

“Ini adalah alat. Ini bukan transfer seperti transfer tabungan. Mereka tidak. Mereka adalah alat bagi cabang pemerintahan yang independen. Dan tidak ada uang yang benar-benar masuk ke kantong individu. Itu yang membedakannya dengan PDAF,” kata Mendoza dalam wawancara penyergapan.

Mendoza menyebutkan, hanya ada 6 kasus realokasi dana lintas negara.

Mendoza, saat ditanyai hakim, mengatakan entitas yang terpisah dan independen dari departemen eksekutif yang dibantu oleh DAP “sangat membutuhkan dana pemerintah”.

Dalam pertanyaannya, Carpio mengindikasikan bahwa Kongres menyetujui anggaran tambahan yang dapat dinyatakan mendesak oleh presiden sebagai alternatif pengganti DAP.

Berbahaya bagi berfungsinya SC

MA, tambah Mendoza, akan menderita jika tuntutan hukum oleh individu atau kelompok “yang kepentingannya tidak berbeda dengan kepentingan warga negara lainnya” dibiarkan berkembang di Pengadilan Tinggi.

Mendoza mengatakan pengadilan akan menghindari “pengambilan keputusan yang prematur, abstrak, dan kurang informasi” hanya jika pengadilan mampu menghargai dampak undang-undang terhadap “situasi nyata yang nyata”, yang menunjukkan bahwa DAP tidak diberlakukan atau diserang oleh undang-undang berdasarkan bagaimana hal itu berdampak pada situasi. populasi.

Hakim Lucas Bersamin mengakui bahwa menyaring kasus yang akan disidangkan oleh MA berdasarkan standar yang masuk akal “akan sangat membantu,” karena SC adalah “dibebani dengan berkas yang besar.”

“Pengadilan sangat tertarik untuk merancang cara menyaring kasus-kasus yang diajukan ke Pengadilan,” katanya.

Mendoza mengatakan “tekanan yang tak terhindarkan yang dihasilkan oleh kelompok-kelompok akan menghilangkan ketenangan dan ketenangan pengadilan yang sangat diperlukan untuk refleksi dan penilaian yang bijaksana.” – Rappler.com

judi bola