• February 22, 2024
Dari FEU hingga Asian Games Tenggara

Dari FEU hingga Asian Games Tenggara




Jesson Ramil Cid: Dari FEU hingga Asian Games Tenggara
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Cid berkompetisi di banyak event sehingga UAAP bahkan mengubah peraturannya untuk membatasi jumlah event yang dapat diikuti oleh seorang atlet

MANILA, Filipina – Jesson Ramil Cid melihat kembali lapangan tanah di Dingras, Ilocos Norte tempat dia pertama kali mencoba lompat tinggi. Berbeda dengan UAAP atau turnamen besar lainnya, di sini Anda cukup melompati gunting karena tidak ada busa untuk mendarat. Semuanya dimulai di sini 7 tahun yang lalu bagi pria yang kini diakui sebagai pemain serba bisa terbaik di Asia Tenggara.

Ditemukan saat bermain basket pada usia 13 tahun, Cid dibujuk oleh pelatih dari Dingras untuk mencoba lompat tinggi agar bisa mewakili wilayah Ilocos di Palarong Pambansa tahunan. Tidak semuanya menarik, karena ia hanya menempati posisi ketiga di Palaro 2007 saat masih duduk di bangku sekolah menengah pertama. Parahnya, dia bahkan tidak mendapatkan medali di tahun terakhirnya.

Terlepas dari kekurangan Palaro-nya, ia diperhatikan oleh Michael Keon, mantan direktur Gintong Alay, yang memproduseri Lydia De Vega dan Isidro Del Prado. Keon langsung merekomendasikan Cid kepada mantan pelatih tim nasional Gintong Alay dan mentor FEU Rosito Andaya.

Cid segera dikenal di kalangan UAAP sebagai manusia besi atletik. Dia berpartisipasi dalam begitu banyak event sehingga UAAP bahkan mengubah peraturannya untuk membatasi jumlah event yang dapat diikuti oleh seorang atlet. Potensinya luar biasa dan Andaya merasa bisa menjadi atlet FEU terbaik berikutnya sejak De Vega.

Kenaikan meteorik

Potensi dengan cepat berubah menjadi hasil di Nasional Terbuka 2010 ketika Cid memecahkan rekor junior Filipina di dasalomba dengan 6.097 poin. Dia menindaklanjutinya dengan memecahkan rekor dasalomba UAAP dan memenangkan penghargaan Pemain Paling Berharga pada tahun 2010 dan 2012.

Kenaikan pesatnya dari atlet Palaro menjadi superstar UAAP sangat fenomenal dan Cid lolos mewakili negara di Asian Games Tenggara di Myanmar pada Desember 2013 lalu. Setelah lulus dari FEU dengan gelar di bidang pendidikan, Cid mulai fokus dan bekerja penuh waktu di bidang atletik. kelemahannya.

“Saya sudah bagus dalam lari, tapi saya harus meningkatkan kemampuan lempar dan lompat untuk mendapatkan medali di SEA Games,” kata Cid. Pelatih nasional Sean Guevarra dan Arnold Villarube bekerja dengan Cid saat dia mempersiapkan SEA Games di mana semuanya bersatu.

Pada tanggal 18 Desember 2013, nama Jesseson Cid ditambahkan ke daftar sejarah olahraga Filipina dengan prestasi yang patut dikenang. Saat negaranya berjuang untuk mendapatkan medali di SEA Games, Cid mencetak rekor baru Filipina sebesar 7.038 poin untuk memenangkan emas dasalomba pada usia 22 tahun.

“Asian Games adalah target saya berikutnya. Masih banyak yang harus diperbaiki. Saya perlu mencapai sekitar 7700 poin untuk bisa bersaing di tingkat Asia. Saya akan terus bekerja keras dan memberikan yang terbaik untuk negara saya,” kata Cid yang sangat fokus. “FEU memberi saya disiplin dan keterampilan untuk mengejar impian saya. Sekarang saya siap menghadapi dunia.”Rappler.com







Data HK Hari Ini