• March 5, 2024
#HeroesofHaiyan: Menghormati keberanian dan sikap tidak mementingkan diri sendiri

#HeroesofHaiyan: Menghormati keberanian dan sikap tidak mementingkan diri sendiri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rappler menghormati para pahlawan tanpa tanda jasa yang telah berkorban begitu banyak demi kelangsungan hidup orang lain

Manila, Filipina – Hari Keberanian (Hari Keberanian Nasional) adalah hari yang awalnya dimaksudkan untuk mengenang para pahlawan Bataan Death March, yang berjuang dan mati dengan gagah berani demi negara.

Sama seperti Bataan Death March, Topan Super Haiyan (Yolanda) membawa kesedihan dan kehancuran bagi banyak warga Filipina. Ini merupakan topan terkuat yang pernah tercatat dalam sejarah. (BACA: Dalam angka: 100 hari setelah Yolanda)

Di tengah kehilangan tersebut, banyak individu dan kelompok tanpa nama yang mengutamakan nyawa orang lain.

Hari ini kami menghormati mereka dengan menceritakan kisah mereka.

#HeroesofHaiyan adalah serangkaian cerita yang mengenang mereka yang melakukan lebih dari sekadar tugas untuk membantu orang lain. MovePH secara berkala akan menerbitkan cerita yang berasal dari kontributor yang ingin menghormati pahlawan yang membuat perbedaan.

Dr. Virgie Espina

Ketika Yolanda menghancurkan Ormoc dan meninggalkan kota tanpa aliran listrik, Hotel Pongos menyediakan perlindungan dan listrik yang sangat dibutuhkan penduduk Ormoc. Meskipun pasokan bahan bakar langka, Dr. Virgie Espina dan keluarganya mengizinkan masyarakat menggunakan generator mereka untuk mengisi daya ponsel, radio, dan senter secara gratis.

TEMPAT BERLINDUNG.  Dr.  Virgie Espina (tengah) dan rekan Dr.  Ceres M. Paulino.  Foto dikirimkan oleh Dr.  Ceres M. Paulino

Perawat Rumah Sakit Distrik Ormoc

Staf rumah sakit di Rumah Sakit Distrik Ormoc mengesampingkan kerugian pribadi mereka untuk memenuhi kebutuhan pasiennya. Fasilitas rumah sakit mereka rusak parah, namun mereka tetap merawat pasiennya dengan tempat tidur darurat yang tersebar di sepanjang koridor rumah sakit.

TIDAK BISA TIDUR.  Perawat di Rumah Sakit Distrik Ormoc tidak pernah meninggalkan tugasnya
KEAMANAN.  Anak-anak dievakuasi dari Sekolah Menengah Sains Filipina

Sekolah Menengah Sains Filipina

Topan Yolanda tidak menghentikan para siswa, dosen dan staf Sekolah Menengah Sains Filipina di Palo, Leyte untuk kembali ke sekolah setelah badai. Para siswa, dosen dan staf, dipimpin oleh direktur Rey Garnace, bertanggung jawab atas ribuan pengungsi yang berlindung di ruang kelas sekolah yang rusak berat tersebut.

TEMPAT BERLINDUNG.  Sekolah Menengah Sains Filipina bertanggung jawab atas ribuan orang yang mereka izinkan untuk tinggal di ruang kelas.  Foto dikirimkan oleh Dr.  Ceres M. Paulino
PENERBANGAN.  Para perawat mendobrak langit-langit di Rumah Sakit Provinsi Leyte untuk memberikan pasien mereka kesempatan untuk menyelamatkan diri dari air yang naik

Perawat Rumah Sakit Provinsi Leyte

Ketika permukaan air terus meningkat dengan cepat pada tanggal 8 November 2013, perawat yang bertugas di Rumah Sakit Provinsi Leyte menumpuk beberapa kotak di atas meja ruang gawat darurat dan membuat lubang di langit-langit agar pasien dapat melarikan diri ke tempat yang aman. Pemikiran cepat dan kepedulian mereka menyelamatkan banyak nyawa pada hari itu.

INGAT.  Perawat dari Rumah Sakit Provinsi Leyte di samping tumpukan kotak yang menyelamatkan pasien mereka.  Foto dikirimkan oleh Dr.  Ceres M. Paulino

Alfaland Balesin

Untuk tim darurat medis dr. Ceres Paulino kesulitan, bahkan mustahil, mendapatkan transportasi ke tempat-tempat yang dilanda topan. Pilot Alphaland Balesin di bawah pimpinan Marco Diaz memberikan bantuan dengan memfasilitasi pengiriman barang bantuan dan tim medis secara gratis ke Leyte dan Samar.

MISI.  Hangar Alphaland memfasilitasi pengangkutan bantuan darurat secara gratis.  Foto dikirimkan oleh Dr.  Ceres M. Paulino

Personil militer

Tentara militer dari berbagai negara telah datang ke daerah yang terkena dampak Haiyan untuk memberikan bantuan mereka. Banyak pesawat yang membawa tentara juga digunakan untuk mengevakuasi korban sakit dan luka. Namun pesawat militer segera dipenuhi oleh seluruh keluarga yang ingin melarikan diri dari kerasnya daerah bencana. Kapten Angkatan Laut Roy Vincent Trinidad adalah salah satu petugas yang bertanggung jawab atas proses evakuasi ini.

KERJA SAMA.  Kapten Angkatan Laut Roy Vincent Trinidad bersama seorang tentara militer AS.  Foto dikirimkan oleh Dr.  Ceres M. Paulino

Mereka tinggal di bandara Tacloban selama berminggu-minggu, tidur di tenda dan sisa-sisa bangunan di dekatnya. Terlepas dari kondisi kehidupan mereka yang berbeda, para pria dan wanita yang mengabdi ini bahkan menawarkan jatah makanan mereka sendiri kepada masyarakat Tacloban.

TUGAS SIPIL.  Anggota Angkatan Udara membantu para penyintas di bandara Tacloban

Wendell Korregidor

Wendell, peraih medali emas dalam kompetisi renang Paralimpiade, terjangkit polio di masa kanak-kanak dan berjalan dengan bantuan kruk. Meski cacat, ia mampu menyelamatkan 7 anak dan 3 wanita. Tangan kirinya lumpuh selama seminggu setelah topan akibat upaya fisik membawa orang keluar dari air.

PAHLAWAN PALSU.  Wendell tidak pernah melihat kecacatannya sebagai penghalang untuk membantu orang lain yang membutuhkan.  Foto oleh Caroline Gluck

homo

Budoy adalah anjing Vincent yang berusia 12 tahun dari Estancia Iloilo. Budoy mendorong Vincent dan ibunya ke tempat aman saat mereka hendak menyerah karena kuatnya air banjir. TidakBeruntung Budoy tidak selamat dari cobaan tersebut.
UNTUK BUDOY.  Vincent menunjukkan tempat dimana mereka hampir menyerah namun Budoy tidak pernah berhenti mendorongnya.

Tahukah kamu seorang pahlawan?

Hanya ada sedikit dari sekian banyak #HeroesofHaiyan. Masih banyak lagi yang tidak disebutkan namanya. Mari kita terus menghormati para pahlawan tanpa tanda jasa ini, bahkan setelah Hari Keberanian Nasional.

Jika Anda memiliki cerita tentang pahlawan Haiyan, bagikan kepada kami melalui email ke [email protected]. Kirimkan juga foto dan video Anda. – Rappler.com

Ceres M. Paulino, direktur pelaksana adalah bagian dari Bantuan Medis Yolanda, sebuah kelompok yang melakukan beberapa misi medis di Ormoc, Leyte dan Samar ke Haiyan. Dia menyumbangkan 6 cerita pertama di halaman ini.

Caroline Gluck adalah petugas pers kemanusiaan keliling Oxfam yang saat ini berbasis di Filipina untuk respons Oxfam terhadap Topan Haiyan. Dia juga mantan koresponden BBC. Dia menyumbangkan kisahnya Wendell Korregidor.

Joy Maluyo, kontributor cerita Budoy, ​​berusia 25 tahun. Dia tinggal di Manila namun saat ini ditempatkan di Visayas sebagai petugas komunikasi untuk World Vision’s Haiyan Reaksi.

Untuk kisah inspirasi lainnya, baca tentang #HeroesofHaiyan lainnya di sini.

Togel Sidney