• June 19, 2024
Dasar hukum pelarangan jurnalis HK?  Istana tidak bisa mengatakannya

Dasar hukum pelarangan jurnalis HK? Istana tidak bisa mengatakannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang tidak dapat menyebutkan dasar hukum atas perintah daftar hitam tersebut, yang telah dicabut, namun Menteri Komunikasi Herminio Coloma Jr mengatakan bahwa hal tersebut dilakukan dengan ‘iktikad baik’.

MANILA, Filipina – Biro Imigrasi telah mencabut perintah daftar hitam terhadap 9 jurnalis Hong Kong yang menentang Presiden Benigno Aquino III pada forum regional tahun 2013 di Bali, namun Malacañang masih belum bisa mengatakan apa dasar hukum pelarangan tersebut.

Pada hari Selasa, 25 November, Menteri Komunikasi Herminio Coloma Jr mengatakan “pantas” pencabutan daftar hitam tersebut, karena Badan Koordinasi Intelijen Nasional (NICA) sendiri – yang meminta perintah BI sebelumnya terhadap jurnalis – merekomendasikannya.

Namun ketika ditanya apakah NICA melakukan kesalahan dalam merekomendasikan perintah daftar hitam tersebut kepada BI, Coloma membela lembaga tersebut.

“Tidak ada. Semua tindakan mereka sesuai mandat lembaga masing-masing. NICA punya peran, BI punya peran. Dan menurut saya, unsur itikad baik ada dalam pelaksanaan fungsi masing-masing dan kemudian perhatian mereka. tertarik pada hal ini, saat itulah pertimbangan lain yang kami sebutkan muncul ke permukaan,” ujarnya.

Pertimbangannya, kata Coloma, adalah agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan pada KTT APEC baru-baru ini yang diadakan di Tiongkok, dan fakta bahwa masalah penyanderaan bus di Hong Kong telah diselesaikan.

“Saya kira setelah hal-hal ini dipertimbangkan dengan baik, ada kesadaran bahwa daftar hitam itu tidak tepat. Dan menurut undang-undang yang ada, meski dilakukan secara ringkas, namun juga tidak permanen – pengenaan penolakan masuk atau daftar hitam. Ada proses peninjauan; ada proses banding dan bisa dicabut setelah alasannya cukup ditinjau atau divalidasi,” ujarnya.

Namun, Coloma belum bisa menetapkan dasar hukum atas perintah masuk daftar hitam tersebut. Tiga hari sebelumnya dia Dikutip Komisioner BI Siegfried Mison dalam keterangannya, saat mengatakan bahwa “tindakan spesifik yang dikaitkan dengan jurnalis pada KTT APEC tahun 2013″ bukanlah salah satu alasan untuk menolak masuk ke negara tersebut.”

Coloma mengakui bahwa dia tidak mengetahui dasar dari daftar hitam tersebut dan berkata: “Kita harus melihat ke belakang dan menanyakan apa konteksnya”, namun menambahkan: “Saya pikir di sini kita memiliki prinsip praduga keteraturan bahwa tidak ada kesewenang-wenangan.” tidak untuk dilaksanakan.”

“Kita tinggal mengkaji apa sebenarnya dasar mereka saat itu dan kita belum punya kesempatan untuk menyikapinya seperti itu,” ujarnya.

Waktu yang tidak biasa

NICA merekomendasikan kepada BI agar para jurnalis tersebut dimasukkan ke dalam daftar hitam karena menganggap mereka sebagai “ancaman terhadap keselamatan publik” menyusul insiden di Bali. NICA juga merekomendasikan pencabutan perintah 6 Juni 2014 tersebut setelah menyebutkan fakta bahwa tidak ada kejadian tidak diinginkan yang terjadi selama kunjungan Presiden baru-baru ini ke Tiongkok untuk menghadiri KTT Pemimpin APEC ke-26 bulan ini.

Ironisnya, perintah pada bulan Juni ini dibuat 8 bulan setelah insiden di Bali, dan dua bulan setelah Hong Kong dan Manila menyelesaikan permasalahannya mengenai krisis penyanderaan bus yang menyebabkan ketegangan antara kedua pemerintah, dan menjadi topik pembicaraan para jurnalis. pertanyaan mencuci.

Ketika ditanya tentang waktu yang tidak biasa ini, Coloma hanya mengatakan bahwa tampaknya NICA dan BI beroperasi berdasarkan prinsip “lebih baik aman daripada menyesal”, dan bahwa BI tidak punya waktu untuk “menyelidiki sepenuhnya semua permintaan” sehingga “tanggapan yang biasa diberikan adalah untuk membuat urutan ringkasan” dan meninjaunya nanti.

“Jika ada masalah atau bahaya, tidak ada yang bisa mengatakan mereka tidak menggunakan kebijaksanaan untuk mengeluarkan perintah ringkasan terlebih dahulu,” ujarnya.

Pernyataan itu muncul dua hari setelah Asosiasi Koresponden Asing Filipina (FOCAP) mengatakan daftar hitam tersebut – yang dianggap sebagai “kekhawatiran serius” – akan menimbulkan “efek mengerikan” bagi jurnalis di seluruh dunia.

Filipina menjadi tuan rumah KTT APEC pada tahun 2015. – Rappler.com

Keluaran SGP