• May 23, 2024
(Dash of SAS) Seks anal tanpa kondom meningkatkan angka infeksi HIV

(Dash of SAS) Seks anal tanpa kondom meningkatkan angka infeksi HIV

(DIPERBARUI) Tidak terlindungi. Dubur. Seks.

Hal inilah yang mendorong laju infeksi human immunodeficiency virus (HIV) di Filipina.

Bukan “seks gay” yang mendorong epidemi HIV, karena seks anal tidak identik dengan seks gay.

Penggunaan istilah seks gay sebagai eufemisme, pengganti atau sinonim menyiratkan bahwa hanya laki-laki gay yang melakukan seks anal dan dengan korelasinya hanya laki-laki gay yang rentan tertular HIV.

Keduanya tidak benar. Mari kita bagi menjadi bagian-bagian yang lebih kecil.

Tak terlindung

Menurut Jurnal Masyarakat AIDS Internasional, Filipina memiliki penggunaan kondom terendah di Asia Tenggara, yaitu 20-30% di antara kelompok berisiko tinggi. Studi tersebut selanjutnya menyatakan bahwa survei nasional pada tahun 2003 menunjukkan bahwa 63 persen responden laki-laki mengatakan mereka tidak pernah menggunakan kondom dan penggunaan kondom pada pasangan di luar nikah jarang terjadi.

Usia rata-rata untuk melakukan debut seksual adalah 15 tahun, namun bahkan sebelum itu kita sudah terlalu sering dihadapkan pada sindiran seksual yang ada di mana-mana – mulai dari lelucon ramah lingkungan dan segala macam sindiran dalam percakapan sehari-hari, papan reklame di sepanjang EDSA, motel untuk setiap anggaran dan jenis kendaraan. yang hampir menyaingi jaringan department store besar dalam jangkauannya.

Ironisnya kita enggan menggunakan kondom. Namun tidak mengherankan jika Filipina memiliki tingkat kehamilan remaja tertinggi di kawasan dan merupakan salah satu dari tujuh negara di dunia yang infeksi HIV-nya terus meningkat. (Negara-negara lain telah mampu mengelola epidemi mereka; beberapa bahkan mampu mengurangi tingkat infeksi.)

Jika kita mempunyai database atau tempat penyimpanan medis untuk mencatat Infeksi Menular Seksual (IMS), kemungkinan besar indikatornya akan menunjukkan angka yang semakin meningkat.

Kondom adalah satu-satunya metode penghalang yang terbukti secara ilmiah dapat melindungi terhadap IMS, infeksi menular seksual, dan kehamilan yang tidak direncanakan. Jika tingkat penggunaan kondom Anda rendah, Anda akan melihat tingginya angka IMS, termasuk HIV dan kehamilan remaja.

Dubur

Baik pasangan gay maupun heteroseksual melakukan seks anal.

Sebuah thread di forum wanita online berjudul, Pintu belakang.bagaimana kabarnya? mengungkapkan a diskusi panjang tentang seks anal. Beberapa gadis penasaran karena mereka atau pacarnya tertarik untuk mencobanya. Beberapa gadis telah melakukannya dan sangat bersedia memberikan nasihat sebagai saudara perempuan; gadis-gadis lain bersumpah demi itu.

Ya, ini Filipina.

Ya, mereka melakukan atau pernah melakukan seks anal dengan pasangannya sebagai bagian dari repertoar seksual mereka dan bukan karena mereka pelacur. (Saya harus memasukkan penjelasan terakhir karena beberapa orang percaya bahwa seks anal adalah tindakan seks yang paling baik dilakukan bagi mereka yang membutuhkan pertukaran uang selain cairan tubuh.)

Dengan menyamakan seks anal hanya dengan seks gay, kita menghilangkan informasi dari perempuan tentang bagaimana berpartisipasi di dalamnya dengan aman.

Kesadaran akan seks anal yang aman penting karena seks anal tanpa kondom memiliki tingkat penularan HIV/IMS yang lebih tinggi karena anus tidak melumasi dirinya sendiri, tidak seperti vagina, sehingga lebih rentan terhadap robekan dan jaringan parut yang dapat menyebabkan infeksi. . tubuh.

CATIESumber informasi HIV dan hepatitis C di Kanada, tingkat penularan HIV melalui seks anal reseptif (menerima penis di anus, juga dikenal sebagai bottoming) sebesar 1,4%. Artinya rata-rata terjadi satu transmisi untuk setiap 71 eksposur. Risiko ini serupa terlepas dari apakah pasangan yang menerima adalah laki-laki atau perempuan.

Sebagai perbandingan, CATIE memperkirakan risiko penularan HIV melalui hubungan seks vagina reseptif (menerima penis di dalam vagina) sebesar 0,08% atau setara dengan 1 penularan per 1.250 paparan.

Penularan HIV melalui hubungan seks vagina insertif (memasukkan penis ke dalam vagina) diperkirakan sebesar 0,04% atau setara dengan 1 penularan per 2.500 paparan.

Risiko penularan HIV dari berbagai jenis hubungan seks tanpa kondom

Jumlah studi individu Serangkaian perkiraan Perkiraan meta-analisis
Anal reseptif 4 0,4%-3,38% 1,4%
Anal insertif 2 0,06%-0,62%
vagina reseptif 10 0,018%-0,150% 0,08%
Vagina insertif 3 0,03%-0,09% 0,04%

Seks

Dalam bahasa program intervensi HIV, istilah LSL atau Laki-Laki yang berhubungan seks dengan laki-laki digunakan untuk mendefinisikan perilaku tertentu dan bukan orientasi seksual.

Itu Kerangka Aksi UNAIDS mendefinisikan istilah ‘LSL’ untuk menggambarkan laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki lain, baik mereka berhubungan seks dengan perempuan atau tidak atau mempunyai identitas pribadi atau sosial yang terkait dengan perilaku tersebut, seperti menjadi ‘gay’ atau ‘biseksual’.

Jadi, LSL adalah laki-laki yang mengidentifikasi dirinya sebagai heteroseksual, biseksual atau gay, namun melakukan hubungan seks dengan laki-laki lain.

Dia bisa mengidentifikasi sebagai lurus dan dengan demikian mempunyai istri/pacar/pasangan perempuan (beberapa memiliki permutasi dari ketiganya), namun juga berhubungan seks dengan laki-laki lain yang mungkin juga diidentifikasi sebagai heteroseksual, biseksual atau gay.

Dia bisa mengidentifikasi sebagai biseksual dan mempunyai kedua-duanya isteri/pacar atau pacar/suami dan melakukan hubungan seksual dengan keduanya.

Atau dia dapat mengidentifikasi sebagai homo dan hanya berhubungan seks dengan pria lain.

Intinya, LSL adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan perilaku seksual, dan dengan menyadari bahwa perilaku tersebut memang ada, intervensi HIV dikembangkan untuk kelompok lain yang biasanya tidak dianggap berisiko tinggi tertular HIV, seperti perempuan yang sudah menikah.

Jika kedengarannya rumit, itu memang benar. Hal ini pula yang menyebabkan tidak akurat dan tidak adil jika kita membatasi penyebab penularan HIV hanya pada hubungan seks sesama jenis (sebenarnya hal ini agak kuno; mirip dengan masa-masa awal HIV ketika disebut sebagai ‘wabah gay’).

Seks anal tanpa kondomlah yang mendorong terjadinya infeksi HIV, tidak peduli siapa yang melakukan hubungan seksual dengan siapa.

Daripada menstigmatisasi perilaku tertentu, yang perlu kita lakukan adalah meningkatkan kesadaran akan risiko yang ada.

Semakin cepat kita dapat mengatakan bahwa seks anal tanpa kondom tanpa ragu-ragu, semakin cepat kita dapat mengenalinya sebagai penyebab HIV. Jika kita mengatasi sumber masalahnya, kita bisa sampai pada solusinya. – Rappler.com

Dahulu kala, Ana P. Santos adalah seorang bankir. Dia memutuskan untuk pensiun dini dan sekarang menjadi jurnalis yang melaporkan hak-hak kesehatan seksual perempuan. Ikuti dia di Twitter @iamAnaSantos dan di www.sexandsensibilities.com

Data HK Hari Ini