• June 21, 2024
De Lima melihat dirinya sebagai ‘titik temu’

De Lima melihat dirinya sebagai ‘titik temu’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan dia bisa menjadi ‘titik temu’ dalam peradilan dan membantu memulihkan kepercayaan pada Mahkamah Agung

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman Leila de Lima mengakui bahwa dari segi pengalaman, orang dalam Mahkamah Agung memiliki keunggulan atas dirinya dalam persaingan menjadi hakim agung berikutnya, namun sekutu Presiden Benigno Aquino III mengatakan bahwa dia bisa memberikan “wajah” . kepada lembaga peradilan dan membantu memulihkan kepercayaan masyarakat terhadap Pengadilan.

Pada hari Senin, 1 Juli, De Lima menerima pencalonannya untuk jabatan tertinggi di bidang peradilan. Ia mengatakan bahwa meskipun ia mempunyai keterbatasan, seperti kurangnya pengalaman dalam menyusun keputusan dan resolusi, ia dapat berfungsi sebagai “titik konvergensi” yang dapat membantu Pengadilan mendapatkan kembali kredibilitasnya. Dia mencatat bahwa “pertikaian” dan “perpecahan” menjatuhkan Mahkamah Agung.

“Tampaknya ada keterputusan antara sistem peradilan dan kebutuhan masyarakat – seseorang harus menjadi titik temu untuk memulihkan kepercayaan publik dan kredibilitas terhadap lembaga tersebut,” katanya. “Saya pikir saya bisa meminjamkan wajah itu ke bangku cadangan.”

De Lima menambahkan: “Jika pernah, saya ingin melihat diri saya (dalam) nominasi CJ sebagai alternatif yang kuat dan semoga dapat diterima oleh orang dalam.”

Menteri Kehakiman – yang merupakan salah satu rival favorit Presiden Aquino – mengatakan bahwa ia mengetahui bahwa ia mungkin tidak memiliki kepercayaan dari hakim-hakim MA, yang beberapa di antaranya sempat menginterogasinya dalam argumen lisan di depan pengadilan. De Lima terakhir kali menghadapi MA pada tahun 2011, ketika dia membela keputusannya untuk menentang perintah penahanan sementara yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung yang melarang dia mencabut larangan perjalanan terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo dan suaminya Jose Miguel ‘Mike’ Arroyo untuk menegakkannya.

De Lima melarang keluarga Arroyos pergi karena mereka sedang diselidiki atas kasus penipuan pemilu. MA mengeluarkan TRO yang mendukung Arroyos pada bulan November 2011, namun De Lima mengabaikan perintah tersebut, dengan mengatakan tidak ada alasan yang cukup untuk membiarkan mereka pergi.

Ketika teringat akan kritiknya terhadap hakim Mahkamah Agung – bahkan menyebut mereka sebagai “hakim Arroyo” – De Lima mengatakan kepada wartawan bahwa dia memberikan pendapat tersebut dalam kapasitasnya sebagai pejabat publik dan sebagai warga negara. (Semua 14 hakim dicalonkan untuk posisi Ketua Hakim.)

Namun, dia ingin percaya bahwa dia “dapat diterima oleh seluruh lembaga peradilan,” termasuk pengadilan tingkat banding dan pengadilan tingkat rendah.

De Lima mengatakan bahwa meskipun orang dalam SC mempunyai catatan akademis dan pengalaman yang sangat baik, dia mengatakan bahwa latar belakangnya adalah mantan ketua Komisi Hak Asasi Manusia, sebagai pengacara swasta (dia berspesialisasi dalam masalah pemilu) dan sekarang sebagai Menteri Kehakiman. memenuhi syarat untuk komentar.

De Lima termasuk di antara lebih dari 60 calon dan pelamar untuk posisi yang dikosongkan pada 29 Mei oleh Ketua Hakim Renato Corona. Bersaksi melawan ketua hakim yang dipecat dalam sidang pemakzulannya, De Lima mengatakan Corona membantu memastikan bahwa TRO yang diminta Arroyo akan ditegakkan. Corona akhirnya dicopot oleh Senat sebagai pengadilan pemakzulan karena gagal menyatakan deposito bank peso dan dolar sebesar P183 juta dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya.

Jika diangkat, De Lima akan menjadi perempuan pertama yang memimpin Pengadilan Tinggi. Kini ia baru berusia 52 tahun, dan ia akan menjalani masa jabatan selama 18 tahun melebihi usia pensiun wajib 70 tahun bagi hakim MA. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Selengkapnya di #SCWatch:

Keluaran Sydney