• May 29, 2024
Convergys untuk membeli BPO Asia milik Datacom

Convergys untuk membeli BPO Asia milik Datacom

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Convergys Corporation Mengumumkan Telah Mencapai “Perjanjian Pasti” untuk Mengakuisisi Operasi Asia Datacom

MANILA, Filipina – Convergys Corp., pemimpin global dalam manajemen pelanggan dan informasi, mengumumkan akan mengambil alih operasi pusat kontak di Asia dari penyedia layanan TI Datacom yang berbasis di Selandia Baru.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Convergys pada Kamis, 4 April, perusahaan mengatakan telah mencapai “kesepakatan definitif” untuk mengakuisisi operasi Datacom di Kuala Lumpur dan Manila, sejalan dengan rencana perusahaan untuk meningkatkan dan memperluas “jejak global”.

“Penambahan operasi pusat kontak Datacom sejalan dengan strategi akuisisi kami, memungkinkan kami memperluas kemampuan dan jejak global. (Itu) juga memberikan peluang tambahan untuk pertumbuhan, ”kata Presiden dan Chief Executive Officer (CEO) Convergys Andrea Ayers.

Akuisisi ini akan menambah 15 bahasa Asia ke kemampuan bahasa Convergys dan mendistribusikan sekitar 1.000 karyawan di 3 pusat kontak Asia Tenggara untuk memperkuat operasi global perusahaan.

CEO Datacom Group Jonathan Ladd menyambut akuisisi ini dan menyatakan keyakinannya pada reputasi global Convergys sebagai sangat bermanfaat bagi karyawan mereka di Asia Tenggara.

“Kami bangga menjual aset ini ke Convergys, sangat yakin bahwa staf pusat kontak kami akan bergabung dengan organisasi yang kuat… dan mendukung peluang pertumbuhan yang luar biasa untuk (mereka),” ujarnya.

Perjanjian tersebut diharapkan akan ditutup dan ditandatangani “secepat mungkin” sedangkan proses integrasi kedua organisasi diperkirakan akan memakan waktu 6 hingga 9 bulan.

Akuisisi ini akan dimasukkan dalam pendapatan Convergys tahun 2013.

Pertumbuhan industri BPO

Prospek untuk industri outsourcing proses bisnis (BPO) negara terlihat bagus dengan lebih banyak pendapatan dan tenaga kerja langsung diharapkan dapat meningkatkan perekonomian negara.

Teknologi Informasi dan Proses Bisnis Asosiasi Filipina (IBPAP) melihat industri tumbuh lebih lanjut dalam 3 tahun ke depan dengan pendapatan mencapai $25 miliar pada tahun 2016, sementara menyediakan lapangan kerja langsung ke 1,3 juta orang Filipina dan mendukung 3,2 juta pekerjaan tidak langsung.

Dengan masuknya area layanan baru dan lebih banyak peluang yang terus muncul di pasar BPO global, teknologi informasi Filipina dan manajemen proses bisnis (IT-BPM) dan global in-house center (GIC) diharapkan menghasilkan pendapatan $16 miliar pada akhir tahun 2013.Rappler.com

Hongkong Pools