• May 23, 2024
Di Zambales, tidak ada aliansi Gordon-Magsaysay

Di Zambales, tidak ada aliansi Gordon-Magsaysay

Anggota keluarga bersaing untuk berbagai jabatan di Zambales, namun Richard Gordon dan Mitos Magsaysay merasa nyaman sebagai Senat di bawah taruhan UNA.

MANILA, Filipina – Politik lokal adalah permainan yang sangat berbeda. Contoh kasus: Zambales, di mana klan Gordon dan Magsaysay bertarung memperebutkan berbagai jabatan sementara anggotanya bertindak sebagai senator di bawah satu koalisi di tingkat nasional.

Mantan Senator Richard Gordon dan Zambales 1St Perwakilan Distrik Milagros “Mitos” Magsaysay mampu berkampanye di tingkat nasional sebagai kandidat senator dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA).

Namun di provinsi asal mereka, tidak ada persatuan keluarga dekat mereka. Saudara laki-laki Gordon, walikota Olongapo, James “Bong” Gordon Jr., siap untuk dipilih sebagai wakil Zambales ‘1St distrik, yang diadu dengan putra sulung Magsaysay, Jobo Magsaysay yang berusia 29 tahun, untuk menggantikan ibunya.

Persaingan tidak berakhir di situ. Putra Gordon sendiri, Brian, bercita-cita menjadi wakil walikota Olongapo, posisi yang sama yang dicita-citakan oleh putra sulung kedua Magsaysay, Vic-Vic Magsaysay yang berusia 28 tahun.

Bahkan di dalam klan Gordon, persaingan tetap ada. Keponakannya, Anggota Dewan Olongapo James “Bugsy” delos Reyes, mencalonkan diri melawan saudara ipar Gordon, Anne. Laporan media mengatakan ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Olongapo dua Gordon diadu satu sama lain.

Dalam keluarga Magsaysay, Mitos akan dipilih sebagai senator di bawah UNA sementara paman mertuanya, mantan Senator Ramon “Jun” Magsaysay Jr., adalah kandidat dari Partai Liberal (LP) yang berkuasa.

UNA terpaksa menghadapi situasi ini saat mereka bersiap menghadapi kekalahan senatornya di Zambales pada Kamis, 21 Februari.

“Keluarga, itulah masalahnya,” Henry Caunan, manajer hasil kampanye UNA, mengatakan kepada Rappler. (Keluarga melawan keluarga. Itulah masalahnya.)

Caunan mengatakan dia menyadari besarnya persaingan tersebut saat mempersiapkan acara tersebut.

“Pertemuan itu sebuah masalah. Siapa yang akan naik panggung? ‘Mythos tidak akan membiarkan saudara laki-laki Gordon dipromosikan. Yang kami sepakati adalah untuk pemilihan wakil walikota, putra Gordon masih bisa dipromosikan, kata Caunan. (Masalahnya adalah rapat umum. Siapa yang akan naik panggung? Mitos tidak akan setuju jika saudara laki-laki Gordon hadir di sana. Yang kami sepakati adalah bahwa dalam pemilihan wakil walikota, putra Gordon bisa saja hadir.)

Berdasarkan daftar KPU, calon resmi UNA adalah putra Magsaysay. Saudara laki-laki Gordon mencalonkan diri sebagai anggota parlemen, sementara putra mantan senator itu adalah calon independen.

Caunan mengatakan, posisi UNA sederhana saja. “Kami tidak akan ikut campur dalam masalah lokal.” (Kami tidak akan ikut campur dalam masalah lokal.)

CALON WAKIL WALIKOTA.  Vic-Vic Magsaysay, putra calon senator Mitos Magsaysay, mencalonkan diri sebagai wakil walikota Kota Olongapo.  Foto oleh Ayee Macaraig

‘Hidup dan biarkan hidup’

Gordon adalah mantan walikota Kota Olongapo dan ketua Otoritas Metropolitan Teluk Subic (SBMA), sedangkan Magsaysay adalah perwakilan selama 3 periode.

Meskipun UNA mempunyai keuntungan karena memiliki dua kandidat dari provinsi tersebut, aliansi tersebut juga harus menghadapi persaingan lama keluarga mereka.

Namun bagi manajer kampanye UNA dan perwakilan Navotas Toby Tiangco, dinamika lokal tidak menjadi masalah.

“Kedua calon senator itu tidak mengangkatnya sebagai isu. Kami tidak membicarakannya. Mereka hanya hidup dan membiarkan hidup. Kedua pihak yang terkena dampak tidak mengeluh, jadi mengapa kita harus ikut campur?”

Tiangco menambahkan: “Mereka cukup dewasa untuk mengetahui isu-isu lokal dan tidak mengganggu kepemimpinan nasional dengan hal ini. Saya sangat bahagia dengan mereka.”

Sekretaris Jenderal UNA mengatakan bahwa UNA menurunkan putra-putra Magsaysay karena anggota kongres tersebut sudah menjadi ketua provinsi bahkan sebelum Gordon bergabung dengan UNA.

Seperti para pemimpin UNA, Gordon dan Magsaysay hanya menghalangi persaingan antar klan mereka.

Gordon mengatakan kepada Rappler dalam wawancara sebelumnya: “Mitos dan saya, kami berbicara setiap hari. Kami ciuman Sudah berakhir, pertarungan politik. (Sudah berakhir, persaingan politik.) Dia tidak pernah menjadi musuh saya atau bahkan musuh istri saya. Saya tidak pernah memperlakukannya dengan tidak hormat. Beginilah seharusnya. Bukankah begitu?

“Tentu saja saya mungkin tidak setuju dengan beberapa kelakuan ayah mertuanya, tapi kami juga selalu berbicara dengan (mantan Gubernur) Vic Magsaysay. Perbedaan pendapat tidak berarti dia adalah musuhku.”

Ditanya tentang perjuangan anggota keluarga mereka di bulan Mei, Gordon berkata: “Kami adalah negara demokrasi. Anda harus menerimanya. Kami bukan pembunuh. Kami tidak membunuh musuh kami.”

Magsaysay mengatakan hal yang sama dalam sebuah wawancara pada Oktober 2012.

Bagi saya, Anda tahu, masalah politik apa pun yang saya dan Senator Gordon alami hari itu, semuanya sudah berakhir. Ini adalah politik lokal. Untuk menjadi pegawai negeri yang efektif, Anda harus belajar menjadi dewasa,” Magsaysay memberi tahu Rappler. (Bagi saya, apa pun isu politik kita, semuanya sudah berakhir. Ini urusan politik lokal. Untuk menjadi pegawai negeri yang efektif, Anda harus belajar menjadi dewasa.)

“Kami sudah membuktikan nilai kami, masing-masing dari kami, kami sama-sama berkualitas dan kredibel, jadi saya senang bahwa kita akan bersama di Senat (Saya senang kita bisa bersama di Senat),” imbuhnya.

Akankah sanak keluarga mereka juga mengabaikan isu ini saat kampanye? – Rappler.com

Keluaran HK