• February 28, 2024
Dia, Ayala, Aboitiz masuk dalam daftar keluarga terkaya Asia versi Forbes

Dia, Ayala, Aboitiz masuk dalam daftar keluarga terkaya Asia versi Forbes

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

3 klan terkemuka Filipina masuk dalam daftar pertama 50 dinasti bisnis terkaya di wilayah tersebut menurut majalah tersebut.

MANILA, Filipina – Keluarga Sy, Ayala, dan Aboitiz berhasil mencapainya Forbes majalah “Keluarga Terkaya di Asia” daftar dirilis pada Kamis, 8 Oktober.

Keluarga Henry Sy – orang terkaya di Filipina berdasarkan Forbes”Daftar 50 terkaya untuk tahun 2015″ dan ke-97 di antara miliarder dunia – adalah no. 13 di antara 50 dinasti bisnis terkaya di wilayah ini.

Dengan kekayaan bersih $12,3 miliar, kepala keluarga Sy bekerja di toko serba ada keluarganya di usia muda. Kemudian, ia memulai sebuah toko sepatu kecil di Manila dan membangunnya menjadi SM Prime, pengembang mal terbesar di negara tersebut. Kepentingan keluarga ini kini berkisar dari perbankan hingga ritel, dan rencana pertumbuhan melibatkan pembangunan “kota mikro” di sekitar beberapa properti mal yang ada. (BACA: SM alokasikan P80 miliar untuk ekspansi mal)

Keluarga Sys juga mempunyai saham di perusahaan listrik swasta National Grid Corporation, operator transmisi listrik di negara tersebut. “Anak-anaknya semuanya terlibat dalam manajemen dan bertemu setiap minggu saat makan siang untuk mendiskusikan bisnis ini; ibu mereka terkadang bergabung. Cucu mengambil peran aktif,” Forbes menulis.

Zobel de Ayalas, dengan perkiraan kekayaan bersih $4,22 miliar, berada di urutan ke-35 dalam daftar. Ayala Corporation yang berusia 181 tahun, kini dijalankan oleh generasi ketujuh keluarga tersebut, dimulai dari sebuah pabrik penyulingan kecil dan kini menjadi salah satu konglomerat terbesar di negara tersebut.

Konglomerat tertua dan paling terdiversifikasi di negara ini juga menjabat sebagai perusahaan induk untuk Ayala Land, Bank of the Philippine Islands, Globe Telecom, dan Manila Water.

Tujuh bersaudara mengendalikan lebih dari sepertiga perusahaan: Jaime Zobel menjabat sebagai ketua emeritus. Putranya, Jaime Augusto II, adalah ketua dan CEO, sedangkan putranya yang lain, Fernando, adalah presiden dan chief operating officer. “Tiga anggota generasi kedelapan juga terlibat. Yayasan Ayala milik keluarga antara lain membantu mendanai Museum Ayala di Makati,” Forbes menulis.

Keluarga Aboitize berada di urutan ke-44 dalam daftar dengan kekayaan bersih $3,6 miliar. Konglomerat keluarga Aboitiz Equity Ventures (AEV) yang berbasis di Cebu dan tercatat memiliki kepentingan di bidang listrik, transportasi, perbankan, makanan, dan real estat.

Didirikan pada akhir tahun 1800-an oleh Paulino Aboitiz, putra seorang petani Spanyol, AEV dimulai sebagai sebuah abaka (Manila hemp) bisnis perdagangan dan barang dagangan umum, dan kemudian beralih ke pelayaran internasional, mengangkut barang melintasi Visayas. Pada tahun 1994, keluarga tersebut mencatatkan AEV di Bursa Efek Filipina, namun tetap memiliki kepentingan pribadi di bidang konstruksi dan pembuatan kapal.

“Sembilan belas anggota keluarga, sebagian besar generasi keempat dan kelima, terlibat dalam operasional sehari-hari. Keluarga tersebut, yang diketahui mengadakan reuni lebih dari 400 anggota keluarga, memiliki konstitusi dan proses formal bagi keturunannya yang tertarik untuk bergabung dengan perusahaan dan/atau melanjutkan perjalanan ke manajemen. Forbes menulis. Jon Ramon Aboitiz menjabat sebagai ketua dewan AEV.

10 Suku Terkaya di Asia

Forbes menulis dalam edisi Asia bulan Oktober bahwa keluarga adalah jantung dari banyak konglomerat terbesar dan paling tersebar di kawasan ini serta beberapa mereknya yang paling terkenal.

10 keluarga terkaya di Asia adalah:

  1. Lee dari Korea Selatan; $26,6 miliarKeluarga Lee dari Samsung Group mencapai pendapatan pada tahun 2014 yang setara dengan 22% produk domestik bruto Korea Selatan.
  2. Lee dari Hong Kong; $24,1 miliar – Henderson Land Development didirikan sebagai anak perusahaan pada tahun 1976 dan sejak itu berkembang menjadi pengembang properti terkemuka di Hong Kong dan Tiongkok.
  3. Ambani dari India; $21,5 miliar – Pada tahun 1968, Reliance Textile Industries meluncurkan merek tekstil Vimal yang populer. Setelah kematian sang patriark pada tahun 2002, kekaisaran telah terpecah sejak saat itu.
  4. Chearavanont dari Thailand; $19,9 miliar – Charoen Pokphand Group, salah satu produsen pakan ternak dan ternak terbesar di dunia, memulai usahanya di Chinatown Bangkok.
  5. Kwok dari Hong Kong; $19,5 miliar – Kerajaan real estat Kwok membentang dari gedung pencakar langit Hong Kong hingga lebih dari 80 juta kaki persegi properti di seluruh daratan Tiongkok.
  6. Kwek/Quek dari Singapura, Malaysia; $18,9 miliar – Grup Hong Leong memiliki 150 hotel yang tersebar di 20 kota di dunia. Portofolionya mencakup salah satu perusahaan jasa keuangan terbesar di Asia dan perusahaan perdagangan barang konsumen dan industri terbesar.
  7. Premji dari India; $17 miliar – Mohamed Hasham Premji, ayah ketua Azim Premji saat ini, memulai Wipro pada tahun 1945 sebagai Produk Nabati India Barat untuk membuat minyak goreng dari kacang tanah. Mengganti nama perusahaan menjadi Wipro, Azim mulai merakit komputer desktop dan menawarkan layanan perangkat lunak, yang pada akhirnya menghasilkan keuntungan besar, sama seperti sektor teknologi India lainnya menjelang tahun 2000, “ketika perusahaan di seluruh dunia mencoba membuat sistem mereka sesuai dengan Y2K . ” Forbes menulis.
  8. Tsai (Keuangan) dari Taiwan; $15,1 miliar – Kakak beradik Daniel dan Richard telah memimpin raksasa jasa keuangan Fubon Financial sejak kematian ayah mereka, Tsai Wan-Tsai, pendiri perusahaan tersebut. Generasi ketiga sedang naik daun: putra Hong-tu, Tsung-Hsien dan Tzung-Han, adalah wakil presiden eksekutif di Cathay, dan putra Richard, Chris, adalah presiden Fubon Sports & Entertainment, Forbes menulis.
  9. Hinduja dari India, Inggris; $15 miliar – Empat bersaudara mengendalikan konglomerat multinasional Grup Hinduja. Minatnya berkisar dari perbankan hingga transportasi, energi, teknologi, dan media.
  10. Kementerian India; $14,9 miliar – Raksasa konstruksi Shapoorji Pallonji Group merayakan hari jadinya yang ke-150 tahun ini. Tata Sons, perusahaan induk Tata Group, tetap menjadi sumber kekayaan terbesar keluarga hingga saat ini.

Membangun kekayaan lintas generasi

Forbes mengatakan keluarga-keluarga yang termasuk dalam daftar tersebut membangun kekayaan mereka selama setidaknya 3 generasi. Daftar ini juga mencakup mereka yang berpisah dalam bisnis atau terasing sama sekali, seperti keluarga Ambani di India.

Mereka yang memiliki kekayaan bersih $2,9 miliar juga disertakan, dan penilaian didasarkan pada harga saham dan nilai tukar pada 25 September. Banyak bisnis keluarga yang diperdagangkan secara publik.

“Hampir setengah dari keluarga terkaya di Asia adalah keturunan Tiongkok, namun tidak satu pun dari 50 keluarga teratas berasal dari benua ini, tempat para konglomerat masih muda, dijalankan oleh generasi pertama yang dapat mengumpulkan kekayaan miliaran dolar dalam perekonomian terbuka,” Forbes menulis. – Rappler.com

akun slot demo