• February 26, 2024
Kesepakatan Kereta Cepat Indonesia dengan China: ‘Ilusi’, Tak Ada Koordinasi

Kesepakatan Kereta Cepat Indonesia dengan China: ‘Ilusi’, Tak Ada Koordinasi

JAKARTA, Indonesia – Seminggu sejak Indonesia mempertahankan proyek kereta apinya setelah tawaran ambigu yang membuat marah Jepang, para politisi dan analis telah mempertimbangkan proyek senilai $5 miliar yang memicu pesan beragam dari pemerintah Indonesia selama berbulan-bulan.

Sejak awal tahun ini, Tiongkok dan Jepang terlibat persaingan sengit untuk membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi pertama di Indonesia. Jepang, salah satu investor terbesar di Indonesia yang memiliki saham besar di sektor otomotif dan pertambangan, tampaknya akan membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi sampai Tiongkok mengajukan tawaran balasan.

Perselisihan ini meningkat pada bulan Agustus, menjelang tanggal 31 Agustus, ketika Widodo diperkirakan akan mengumumkan pemenang lelang – namun pemerintah tiba-tiba mengumumkan bahwa proyek tersebut telah dibatalkan, dengan alasan masalah biaya dan kelayakan.

Saat itu, Menteri Utama Perekonomian Darmin Nasution bertemu dengan duta besar Jepang untuk memberitahunya bahwa Indonesia akan memilih opsi kereta api kecepatan menengah dan membuka proses penawaran kepada pesaing lainnya.

Keputusan tersebut menyebabkan Tiongkok dan Jepang mengajukan proposal baru, namun pada akhir September Indonesia tiba-tiba mengumumkan bahwa mereka telah memilih Tiongkok untuk membangun jalur kereta api. Pada tanggal 1 Oktober, Indonesia kembali berubah pikiran dan menyatakan bahwa tawaran awal Tiongkok untuk membangun kereta berkecepatan tinggi telah diterima.

Paul Rowland, Penasihat Teknis di Reformasiyang berfokus pada analisis politik Indonesia, mengatakan cara Indonesia menjalankan proyek kereta api menyoroti kurangnya koordinasi dalam pemerintahan Presiden Joko Widodo.

“Mereka bergerak maju dengan paket-paket kebijakan ini, mereka bergerak maju dengan perombakan kabinet, dan kemudian isu kereta api,” katanya dalam panel di Jakarta Foreign Correspondents’ Club pada Rabu, 7 Oktober, mengomentari cara pemerintah menjadikan hal-hal penting sebagai hal yang penting. keputusan .

Rowland mengatakan ia merasa pemerintah sudah benar jika mempertimbangkan kembali keputusan awalnya dan mempertimbangkan kembali “nilai apa yang didapat dari kereta api sepanjang 350 km antara Jakarta dan Bandung,” namun ia mengatakan bahwa keputusan yang bolak-balik dan berubah-ubah mencerminkan kelemahan pemerintah.

“Sulit untuk mengetahui tingkat koordinasi yang ada dan hal ini tidak berdampak baik pada komunikasi, arahan, atau koordinasi kebijakan (pemerintah),” ujarnya.

‘khayalan’

Sementara itu, Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno, yang membela rencana Tiongkok, membela proses penawaran tersebut.

“Menurut saya sangat transparan,” katanya kepada wartawan di Jakarta ketika ditanya tentang pesan campur aduk dari pemerintah.

“Saya tidak tahu mengapa hal ini harus membuat marah investor asing,” tambahnya.

Dia mengatakan tawaran Tiongkok dipilih karena “struktur keuangannya” – karena Tiongkok tidak memerlukan pendanaan atau jaminan pemerintah Indonesia, tidak seperti rencana Jepang.

Namun Anggota DPR Aryo Djojohadikusumo, dari partai oposisi Gerindra, mengatakan proses tersebut jauh dari transparan.

“Kami senang Tiongkok dan investor asing lainnya datang ke Indonesia. Yang membuat kami tidak senang adalah ketika pemerintah mengatakan satu hal dan melakukan hal lain,” ujarnya di panel JFCC yang sama.

“Mereka terus mengatakan bahwa mereka sangat terbuka terhadap pemerintah, kami ingin Anda datang ke Indonesia dan berinvestasi dalam infrastruktur kami, namun tidak ada satu pun proyek kereta api di dunia, di seluruh dunia, tanpa jaminan pemerintah. Tidak satu pun.”

Dia menambahkan: “Jadi menurut saya konyol dan sedikit menipu diri sendiri jika pemerintahan ini percaya bahwa mereka dapat menjalankan dan menjalankan kereta berkecepatan tinggi tanpa jaminan pemerintah. Itu hanya khayalan belaka.”

Jepang yang marah

Jika jalur ini selesai dibangun, tidak hanya akan mengurangi waktu perjalanan antara Jakarta dan Bandung, namun juga membuka jalan bagi jaringan luas yang menghubungkan ibu kota dengan kota terbesar kedua di Indonesia, Surabaya, di Jawa Timur.

Proposal Tiongkok tidak meminta jaminan pendanaan dari pemerintah Indonesia dan menjanjikan pembangunan akan dimulai tahun ini, dan jaringan tersebut akan beroperasi paling lambat pada tahun 2019.

“Prioritas nomor satu kami adalah memastikan kesehatan dan pertumbuhan bayi, daripada terburu-buru mencari uang untuk menghidupi keluarga,” kata Duta Besar Tiongkok untuk Indonesia, Xie Feng, tentang proyek tersebut saat ia mengusulkan play off. Motif utama Tiongkok dalam proyek ini adalah keuntungan.

Proposal awal Jepang sedikit lebih mahal dibandingkan pesaingnya, dan hanya menjanjikan bahwa kereta api akan mulai beroperasi pada tahun 2021. Di sisi positifnya, Tiongkok menawarkan tingkat suku bunga yang lebih rendah sebesar 0,1%, lebih kecil dari 2,0% yang diajukan Tiongkok.

Jepang juga memiliki sejarah di sisinya. Negara ini terkenal dengan shinkansennya yang legendaris, jaringan berkecepatan tinggi yang mengesankan yang telah mengantarkan penumpang antar kota dengan kecepatan sangat tinggi selama beberapa dekade tanpa satu pun kecelakaan fatal terjadi.

Tiongkok membantah hal ini dengan menyatakan bahwa mereka telah membangun 17.000 kilometer rel berkecepatan tinggi – atau 55% dari total total pembangunan di dunia – dalam 12 tahun sejak mereka mulai membangun kereta peluru.

Namun, kecelakaan tahun 2011 yang menewaskan sedikitnya 40 orang dan melukai 200 lainnya menyoroti apa yang dikatakan para kritikus sebagai kecenderungan mengabaikan keselamatan karena terburu-buru memasang rel.

Para pejabat Indonesia menyadari rekam jejak Jepang yang cemerlang dalam bidang ini, dan mewaspadai unsur-unsur upaya Beijing.

Sumber pemerintah yang harus menilai kedua proposal tersebut mengatakan kepada AFP bahwa perlambatan ekonomi Tiongkok telah menimbulkan keraguan apakah Beijing dapat memenuhi janji ambisiusnya.

Indonesia juga telah “mempelajari pelajaran” dalam berurusan dengan Tiongkok, kata sumber tersebut, dengan janji-janji investasi sebelumnya yang tidak terwujud dan pembangkit listrik yang baru dibangun tidak memiliki kapasitas yang dijanjikan di atas kertas.

Namun, proyek tersebut akhirnya jatuh ke tangan negara adidaya, dan keputusan tersebut membuat marah Jepang, yang tidak menyembunyikan kekecewaannya.

“Jepang menawarkan proposal terbaik,” Yoshihide Suga, juru bicara pemerintah Jepang, mengatakan kepada wartawan akhir bulan lalu. “Utusan tersebut datang ke sini untuk menjelaskan bahwa pemerintah Indonesia menyambut baik usulan Tiongkok.”

“Saya tidak bisa memahaminya sama sekali. Saya mengatakan kepada duta besar secara jujur ​​bahwa hal itu sangat disesalkan.”

Pesan campuran

Dalam proses penawaran, Makmur Keliat, pakar hubungan internasional dari Universitas Indonesia, mengatakan diplomasi yang cekatan diperlukan untuk membuat Tiongkok dan Jepang bahagia.

“Indonesia harus bisa menjelaskan kepada kedua belah pihak bahwa proses pengambilan keputusan dilakukan secara transparan, dan ini bukan satu-satunya medan pertempuran, kita masih memiliki banyak proyek infrastruktur yang bisa ditawarkan,” ujarnya.

Para analis mengatakan jelas bahwa Indonesia tidak melakukan hal tersebut.

MODEL.  Jepang dan Tiongkok bersaing ketat untuk proyek kereta api.  Foto oleh Bay Ismoyo/AFP

Djojohadikusumo mengatakan, yang penting bukan siapa yang mendapat penawaran, tapi bagaimana caranya.

“Kami baik-baik saja dengan siapa pun yang membuat proyek ini terlaksana, kami akan mendukung apa pun yang terjadi, apakah itu Tiongkok atau Jepang,” katanya.

“Boleh negara mana saja asal pemerintahnya serius. Sayangnya, terdapat pesan-pesan yang beragam yang merupakan bagian dari masalah koordinasi yang lebih besar. Tidak ada koordinasi sama sekali.” – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

BACA SELENGKAPNYA:

agen sbobet