• May 22, 2024
Dibutuhkan ide-ide segar untuk ketahanan air

Dibutuhkan ide-ide segar untuk ketahanan air

Keamanan air sangat penting bagi masa depan planet kita. Tanpa respons cepat, kita bisa mengalami tragedi serupa Titanic.

Dalam beberapa tahun terakhir, gejolak ekonomi di pasar global dan krisis fiskal di banyak negara telah menimbulkan kekhawatiran bagi perekonomian Asia.

Meskipun perekonomian di Asia-Pasifik tampaknya masih mampu bertahan dari badai ekonomi yang melanda Eropa dan Amerika, negara-negara tersebut mungkin akan mengalami krisis yang signifikan jika tidak dapat menemukan cara untuk menjamin ketersediaan air yang cukup dan berkualitas baik untuk mendukung perekonomian. sosial -mempertahankan prestasi ekonomi. di wilayah tersebut.

Mengurangi separuh jumlah penduduk yang tidak memiliki akses terhadap pasokan air bersih dan akses terhadap sanitasi yang lebih baik merupakan target utama Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs).

Meskipun kemajuan signifikan telah dicapai dalam memenuhi target pasokan air sebelum target tahun 2015, kemajuan dalam target sanitasi masih tertinggal dari jadwal dan kemungkinan tidak akan tercapai pada tahun 2015.

Air meresap ke setiap aspek kehidupan kita. Minum, memasak, mencuci dan sanitasi mengkonsumsi antara 50 hingga 300 liter per hari per orang. Namun ini hanyalah puncak gunung es.

Kita juga bergantung pada air untuk energi listrik yang kita konsumsi, sementara banyak proses industri yang menggerakkan perekonomian di kawasan ini bergantung pada air bersih yang cukup. Pertanian saja memerlukan sejumlah besar air untuk menghasilkan makanan yang kita makan – terlebih lagi jika pola makan kita mencakup lebih banyak daging.

MULAI BERSIH.  Anak-anak Armenia minum air segar dari air mancur yang dibangun sebagai bagian dari proyek yang didanai ADB.  Semua foto dari ADB

Jika para pemimpin di kawasan ini tidak merespons dengan cepat ancaman besar yang ditimbulkan oleh penggunaan air terhadap perekonomian dan kesejahteraan kawasan, maka tragedi serupa Titanic dapat menimpa masyarakat Asia dan Pasifik.

Keamanan air

Keamanan air berarti memiliki akses yang dapat diandalkan terhadap lebih dari 3.500 liter air per hari per orang untuk konsumsi langsung dan tidak langsung. Hal ini juga berarti bahwa air dikelola dengan baik di kota-kota kita, dengan perlindungan yang memadai terhadap dampak banjir dan kekeringan. Hal ini juga melibatkan pengelolaan sungai dan lahan basah secara berkelanjutan.

Sayangnya, 80% sungai di wilayah ini berada dalam kondisi kesehatan yang buruk. Jumlah penduduk yang besar dan terus bertambah dihadapkan pada risiko tingkat tinggi yang terkait dengan banjir dan kekeringan. Produktivitas air juga buruk di banyak negara.

SISA.  Sampah terletak di sungai di tengah kota Bandung, Jawa Barat di Indonesia

Saat ini kita dapat mengukur tingkat ketahanan air suatu negara, dan berdasarkan hal tersebut kita dapat menilai dampak dari keputusan dan investasi di sektor air.

Itu Outlook Pembangunan Air Asia 2013 (AWDO 2013)sebuah laporan oleh Bank Pembangunan Asia (ADB) dan Forum Air Asia-Pasifik (APWF), menunjukkan bahwa 37 dari 49 negara di kawasan ini memiliki ketahanan air yang memadai.

Negara-negara ini mempunyai kewarganegaraan indeks keamanan air di bawah 3 jika diberi peringkat pada skala satu (berbahaya) hingga 5 (model). Tidak ada negara di kawasan ini yang mencapai tingkat keamanan air level 5.

https://www.youtube.com/watch?v=61QjJ04QV4k

Sudah waktunya bagi para pemimpin di kawasan ini untuk menjawab tantangan peningkatan ketahanan air bagi semua orang sebagai fondasi dasar bagi pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Tanpa investasi yang tepat sasaran, kesenjangan akses terhadap air dan sanitasi yang meningkat tajam serta kondisi sungai yang semakin berbahaya akan menjadi ancaman besar bagi perdamaian dan kesejahteraan kawasan.

AWDO 2013 menunjukkan bahwa kemajuan ekonomi di Asia dan Pasifik sedang, atau akan, berada dalam risiko di sekitar 75% negara karena buruknya ketahanan air – sebuah statistik yang cukup buruk. Yang lebih mengkhawatirkan lagi, hal ini berarti bahwa sekitar 93% penduduk kawasan ini tinggal di negara-negara yang perlu mencari cara untuk meningkatkan dan mempercepat investasi dalam ketahanan air.

PEMBACA KETIGA.  Seorang wanita berhenti untuk minum di keran air pinggir jalan di Bangladesh.  Kredit Foto: Abir Abdullah

Perhatikan Asia

Asia telah menjadi penggerak utama perekonomian global, serta menjadi rumah bagi sekitar 3,9 miliar orang, atau 60% populasi dunia. Mempertahankan kehidupan, penghidupan dan lingkungan yang menjadi sandaran masyarakat Asia dan Pasifik memerlukan strategi pengelolaan air yang melampaui batas-batas yang ada saat ini antara lembaga-lembaga yang bertanggung jawab dan, bila perlu, batas-batas administratif nasional dan internasional.

Saat ini sangat penting bagi badan-badan air dan pemerintah di wilayah sekitarnya untuk mengambil keputusan strategis mengenai bagaimana air akan digunakan dan segera meningkatkan investasi untuk melaksanakan keputusan-keputusan tersebut.

Hal ini mungkin melibatkan perubahan besar dalam kebijakan pertanian, energi dan industri untuk menjadikan penggunaan air sesuai dengan sumber daya yang tersedia. Hal ini akan melibatkan investasi pada institusi, infrastruktur, informasi, pendidikan dan komunikasi selama beberapa tahun. Hal ini juga akan melibatkan kemitraan antara pemerintah, sektor swasta dan masyarakat sipil.

Pada akhirnya, hal ini kemungkinan besar akan melibatkan trade-off antara keuntungan ekonomi jangka pendek dan pembangunan sosio-ekonomi jangka panjang yang berkelanjutan.

Baik India maupun Republik Rakyat Tiongkok mendorong perubahan di sektor air, dengan kepemimpinan melalui departemen perencanaan dan keuangan, yang menuntut lembaga-lembaga sektor air untuk mengambil pandangan yang lebih strategis terhadap masalah ini dibandingkan dengan perspektif mereka yang biasanya sempit.

Masih belum diketahui apakah mereka akan dapat menemukan sinergi antar sektor, namun jika lembaga-lembaga tersebut bekerja sesuai dengan rencana yang sama, maka ketahanan air akan dapat ditingkatkan secara signifikan.

MASA DEPAN BIRU?  Pemandangan Guangzhuo Pumped Storage Tahap II di Guangzhou, Guangdong, Republik Rakyat Tiongkok

Untuk mendorong perubahan paradigma kepemimpinan dalam ketahanan air, Perdana Menteri Thailand mengundang kepala negara dan pemerintahan dari 49 negara di kawasan ini ke pertemuan ke-2.Kedua KTT Air Asia-Pasifik di Chiang Mai pada 19-20 Mei.

ADB merekomendasikan agar lembaga-lembaga keuangan dan perencanaan harus memberikan kepemimpinan yang lebih kuat dalam pengambilan keputusan dan investasi mengenai ketahanan air sebagai suatu keharusan strategis untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi. Lembaga-lembaga inilah yang mempunyai posisi terbaik untuk mengambil kebijakan yang akan meningkatkan ketahanan air bila diterapkan dengan investasi yang tepat di sektor air.

Pilihan yang diambil mengenai air dalam beberapa tahun ke depan akan menjadi penentu utama apakah anak-anak di Asia dan Pasifik akan dapat menikmati masa depan yang mereka inginkan pada tahun 2050. – Rappler.com

Tanggal 22 Maret adalah Hari Air Sedunia.

Ian W. Makin adalah Spesialis Sumber Daya Air Utama di Divisi Pembangunan Regional dan Berkelanjutan (RSDD) ADB. Ia mengoordinasikan implementasi Rencana Operasional Air ADB, dengan fokus pada sumber daya air dan pengelolaan air pertanian untuk mendukung operasi ADB. Sebelum bergabung dengan ADB, beliau adalah Direktur Regional di International Water Management Institute (IWMI) yang memimpin penelitian dan inisiatif peningkatan kapasitas di Asia Tenggara dan Selatan.

Keluaran Hongkong