• April 23, 2024
Dicari: Agensi ‘Membangun Kembali Lebih Baik’

Dicari: Agensi ‘Membangun Kembali Lebih Baik’

Sudah waktunya untuk memikirkan kembali peran NDRRMC dan membentuk badan manajemen bencana yang berdedikasi.

Laporan Bencana Dunia tahun 2012 menempatkan Filipina sebagai negara ketiga yang paling rawan bencana setelah Tonga dan Vanuatu. Dengan banyaknya topan dan jenis bencana alam lainnya serta konflik bersenjata yang sesekali melanda negara ini setiap tahunnya, pemerintah harus memprioritaskan kesiapsiagaan dan pengurangan risiko bencana. (BACA: Percakapan dengan pakar bencana)

Beberapa tahun terakhir telah terjadi banjir besar akibat Topan Ondoy (Ketsana) yang menyebabkan kerusakan besar pada tahun 2009 dan merenggut nyawa 464 orang di Metro Manila dan provinsi sekitar Rizal dan Laguna. Badai Tropis Sendong (Washi) berdampak buruk pada Kota Cagayan de Oro dan Iligan di Mindanao Utara. Pada tahun 2012, wilayah miskin di Davao Oriental dan Lembah Compostela juga dilanda Topan Pablo (Bopha) di Mindanao yang menghancurkan mata pencaharian di wilayah tersebut yang sebagian besar adalah pekerja perkebunan pisang.

Disahkannya Undang-Undang Republik 10121 atau Undang-Undang Pengurangan dan Manajemen Risiko Bencana Filipina (DRRM) tahun 2010 mengubah perubahan paradigma pemerintah dari tanggap bencana menjadi kesiapsiagaan bencana. Mekanisme kelembagaan diperbaiki dengan mengubah mandat lembaga yang membidangi penanggulangan bencana dan memasukkan pengurangan risiko bencana (DRR) ke unit pemerintah daerah. Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRMMC) dari Dewan Koordinasi Bencana Nasional (NDCC) yang semula telah menjadi tulang punggung manajemen bencana di Filipina, dari tingkat nasional hingga kota, dengan sekretaris kabinet, angkatan bersenjata, layanan darurat dan sipil. masyarakat semuanya terwakili. Strukturnya menunjuk empat sekretaris kabinet sebagai pemimpin berbagai aspek siklus manajemen bencana: kesiapsiagaan, respons, pencegahan dan mitigasi, serta rehabilitasi dan pemulihan. (BACA: Dibutuhkan segera, badan bencana baru)

MEMBANGUN KEMBALI.  Deretan tenda menampung pengungsi di tempat penampungan sementara di Kota Tacloban, Leyte.  Foto oleh Ted Aljibe/AFP

NDRRMC: dilumpuhkan oleh Yolanda

Namun, setelah tiga tahun dan serangkaian bencana besar (gempa Sendong, Pablo, Yolanda dan Bohol) yang menyebabkan kehancuran besar-besaran terhadap kehidupan dan penghidupan, tibalah waktunya bagi negara untuk memiliki lembaga pemerintah independen yang langsung berada di bawah Kantor . Presiden yang akan menangani kesiapsiagaan bencana, tanggap dan manajemen darurat, pemulihan dan rehabilitasi jangka panjang untuk menggantikan NDRRMC. Sayangnya, NDMMC masih merupakan NDCC yang sama yang telah gagal dalam memberikan respons dan manajemen bencana yang efektif dan dilaksanakan dengan baik dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam kasus Yolanda, skala bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya dan terbatasnya sumber daya sub-nasional (yang kini berkurang secara signifikan akibat dampak Yolanda) menyebabkan kemampuan pemerintah untuk merespons di tingkat lokal menjadi kewalahan. Kantor Pertahanan Sipil (OCD) di bawah NDRRMC merupakan mandat pemerintah pusat yang memimpin tanggap bencana. Namun, Presiden Aquino menugaskan beberapa sekretaris untuk peran serupa sebagai tanggapannya. Ada terlalu banyak pelaku yang tidak memiliki rencana tanggap bencana yang jelas yang dapat menjadi panduan dalam penentuan prioritas dan pengelolaan. Oleh karena itu, pengaturan manajemen respons saat ini terhambat oleh kebingungan atau kelemahan dalam kepemimpinan operasional.

OPARR dan tantangan birokrasi

Pasca bencana topan Yolanda, pemerintah mengeluarkan Memorandum Order No. 62 dikeluarkan yang membentuk Kantor Asisten Presiden bidang Rehabilitasi dan Pemulihan (OPARR) untuk Yolanda, yang diberi mandat untuk menjadi “manajer keseluruhan dan koordinator upaya rehabilitasi, pemulihan dan rekonstruksi” dari departemen, lembaga dan instrumen pemerintah di daerah yang terkena dampak. .” (BACA: Undang-undang dan Keputusan Filipina tentang Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Risiko)

Jabatan yang mendapat pangkat kabinet akan OPARR Art. Panfilo Lacson mengajukan permohonan kepada setiap departemen, biro, kantor, badan atau lembaga pemerintah, termasuk perusahaan milik atau dikendalikan pemerintah (GOCCs), lembaga keuangan pemerintah (GFIS), unit pemerintah daerah (LGUs) dan organisasi non-pemerintah yang meminta ( LSM), sektor swasta dan entitas lain untuk mendapatkan bantuan sesuai keadaan dan kebutuhan dalam melaksanakan mandatnya.”

Departemen Namun, Lacson kemudian mengakui bahwa “kekuatannya yang lemah membuat rehabilitasi Yolanda lebih sulit.” Di berbagai surat kabar, Art. Lacson dikutip mengeluhkan fakta bahwa dia “memerintah melalui Perintah Memorandum yang bagaimanapun juga tidak memiliki bobot hukum selain Perintah Eksekutif.” Hal ini juga membuatnya tidak berdaya dalam hal anggaran dan dia mengabaikan pekerjaannya hanya sekedar koordinasi.

Bertugas mengawasi pelaksanaan Bantuan Rekonstruksi Topan Yolanda (RAY) yang dikeluarkan oleh Otoritas Pembangunan Nasional (NEDA) pada tanggal 18 Desember, OPARR mengalami kesulitan untuk berkolaborasi dengan lembaga-lembaga terkait lainnya karena kurangnya rasa hormat terhadap OPARR. yang kegiatan operasionalnya melalui Memorandum Perjanjian.

Pekan lalu, komunitas internasional dan organisasi kemanusiaan memperingati 100 hari sejak Yolanda menyerang negara tersebut. Seratus hari telah berlalu sejak topan melanda Filipina yang menyebabkan kerusakan besar di wilayah Visayas dan sekitarnya, dan PBB, bersama dengan organisasi internasional lainnya seperti Oxfam, telah memperingatkan pemerintah Filipina mengenai tantangan besar yang masih belum terselesaikan di wilayah tersebut. daerah yang terkena dampak topan.

Setelah peristiwa Yolanda, dengan kebutuhan besar seperti tempat tinggal, mata pencaharian, kesehatan dan sanitasi, tugas berat untuk “membangun kembali dengan lebih baik” tidak dapat dilakukan oleh satu orang saja, yaitu Menteri Lacson. Sebagai bagian dari mandatnya, NEDA melakukan tugasnya dan merilis rencana RAY tahun lalu. Namun, kita tahu bahwa pelaksanaan rencana pemerintah dan implementasi kebijakan dapat terhambat oleh birokrasi dan rentan terhadap politisasi dan perselisihan.

Dicari: Agensi ‘Membangun Kembali Lebih Baik’

Undang-Undang Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Filipina tahun 2010 merupakan undang-undang penting yang mengubah perubahan paradigma negara ini dari tanggap bencana menjadi kesiapsiagaan dan rehabilitasi bencana. Pengesahan undang-undang ini patut diapresiasi. Kita masih bisa berbuat lebih baik dengan membentuk badan penanggulangan bencana yang terpisah dan berdedikasi penuh untuk mengawasi kesiapsiagaan, respon, mitigasi serta rehabilitasi dan pemulihan.

Mungkin tidak berlebihan jika meminta anggota parlemen kita untuk mendukung rancangan undang-undang yang diajukan oleh Senator Alan Peter Cayetano tentang badan manajemen darurat.

Presiden dapat membantu memulai proses “membangun kembali dengan lebih baik” dalam pembangunan kembali dan pemulihan di daerah yang terkena dampak Yolanda dengan memprioritaskan pembentukan badan “membangun kembali dengan lebih baik”.

Haruskah Filipina mempunyai badan penanggulangan bencana tersendiri? Bagikan pemikiran Anda di bagian Diskusi dan Debat Project Agos. – Rappler.com

Jed Alegado adalah petugas media dan komunikasi Oxfam. Artikel ini adalah subjek Laporan Inovasi Tata Kelola penulis, bagian dari persyaratan akhir Magister Manajemen Publik (MPM) di Ateneo School of Government (ASoG).

Data Hongkong