• April 20, 2024
‘Konsolidasi penerbangan PH baik untuk Cebu Pacific’

‘Konsolidasi penerbangan PH baik untuk Cebu Pacific’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

HSBC mengatakan konsolidasi operasional di Filipina memberikan lingkungan operasional yang lebih baik bagi Cebu Pasifik

MANILA, Filipina – Sebuah laporan HSBC mengatakan perusahaan anggaran milik taipan John Gokongwei, Cebu Pacific, akan memperoleh manfaat maksimal dari konsolidasi industri penerbangan Filipina.

Laporan bertajuk, “Asian Airlines: Apa yang Tidak Diberitahukan oleh Margin Akuntansi kepada Kami” menyatakan bahwa konsolidasi industri di Filipina akan mendorong lingkungan operasi yang lebih baik untuk Cebu Pasifik. “Konsolidasi operasional dan pertumbuhan kapasitas yang disiplin bersama-sama menandakan lingkungan operasional yang lebih baik bagi pemimpin pasar Cebu Air.”

Laporan tersebut ditulis oleh Mark Webb, Regional Head of Conglomerate and Transport Research HSBC, Asia Pasifik, dan Analis Riset Transportasi Asia Pasifik HSBC Rajani Khetan.

Filipina baru-baru ini menyaksikan Cebu Pacific mengakuisisi Tigerair Philippines, sementara Philippines AirAsia Inc. di Zest Airways Inc.

“Akuisisi Zestair oleh AirAsia Filipina pada pertengahan tahun 2013 dan pembelian Tigerair Filipina oleh Cebu Air baru-baru ini menciptakan lingkungan yang positif bagi prospek imbal hasil,” kata HSBC.

Hal ini juga menunjukkan bahwa akuisisi Tigerair oleh Cebu Pacific merasionalisasi kapasitas di pasar karena 3 pesawat Airbus A320 dan dua pesawat A319 akan ditransfer dari Cebu Pacific ke Tigerair Filipina.

Untuk mengoptimalkan pemanfaatan armadanya, maskapai lama Philippine Airlines menangguhkan 35 penerbangan anak perusahaan yang sepenuhnya dimilikinya, PAL Express, tanpa batas waktu mulai 1 Maret.

Laporan tersebut menyatakan, “Konsolidasi operasional dan pertumbuhan kapasitas yang disiplin bersama-sama menandakan lingkungan operasi yang lebih baik bagi pemimpin pasar Cebu Air.”

Namun, disebutkan juga bahwa Cebu Pacific menghadapi pendapatan negatif dalam jangka pendek karena penerbangan jarak jauh ke Dubai baru-baru ini. Cebu Pacific memerlukan waktu untuk membayar investasi tersebut.

Tingginya harga bahan bakar, melemahnya peso dan rendahnya asumsi penggunaan penerbangan jarak jauh telah meningkatkan tekanan pada Cebu Pacific, menyebabkan HSBC memperkirakan penurunan 3% hingga 12% pada proyeksi laba berulang Cebu Pacific untuk tahun 2013 hingga 2015.

HSBC merekomendasikan pembelian saham Cebu Pacific dari Bursa Efek Filipina. Bank menetapkan target harga saham Cebu Pacific sebesar P60 per saham dari harga saat ini sebesar P49 per saham. – Rappler.com

situs judi bola