• June 16, 2024
DILG akan memberikan P2 B kepada CAR untuk proyek pengentasan kemiskinan

DILG akan memberikan P2 B kepada CAR untuk proyek pengentasan kemiskinan

Proyek-proyek tersebut diidentifikasi melalui Proses Anggaran Partisipatif Akar Rumput (GBP)

MANILA, Filipina – Wilayah Administratif Cordillera (CAR) akan menerima anggaran lebih dari P2 miliar ($44,7 juta) untuk proyek pengentasan kemiskinan yang direncanakan untuk dua tahun ke depan.

Proyek pengentasan kemiskinan diidentifikasi melalui Proses Anggaran Partisipatif Akar Rumput (GPBP). Menurut Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas, dua kota – Baguio dan Tabuk – dan 52 unit pemerintah daerah (LGU) akan menerima total P809,683,750 (sekitar $18 juta) untuk tahun 2014.

Untuk tahun 2015, kedua kota tersebut akan diberikan batas anggaran masing-masing sebesar P50 juta ($1,1 juta) atau total P1,225 miliar ($27,4 juta). Sementara itu, semua kotamadya masing-masing berhak atas anggaran sebesar P15 juta ($340,000).

Diluncurkan pada tahun 2013, GPBP bertujuan untuk memastikan bahwa persiapan anggaran tahunan dan peraturan perundang-undangan akan memenuhi kebutuhan pengentasan kemiskinan yang sangat lokal di berbagai daerah.

Inisiatif untuk mengurangi kemiskinan

Difasilitasi oleh DILG, pelaksanaan dan pemantauan proyek akan dilakukan melalui kemitraan antara lembaga swadaya masyarakat (LSM) dan organisasi masyarakat (PO). (Baca: DILG akan memprioritaskan wilayah Yolanda untuk proyek pengentasan kemiskinan)

Pada tahun 2014, pemerintah pusat mengalokasikan total P20,3 miliar ($454 juta) untuk 19.553 proyek pengentasan kemiskinan. Sekitar 1.226 LGU telah mengidentifikasi proyek-proyek tersebut melalui kerja sama dengan organisasi masyarakat sipil lokal.

Berdasarkan GBPB, pemerintah kota memenuhi syarat untuk menerima dana maksimum P15 juta, sementara kota berhak menerima dana maksimum P50 juta per tahun untuk mendukung proyek-proyek lokal seperti sistem air kota, proyek mata pencaharian, jalan dari pertanian ke pasar, sistem irigasi, penanaman kembali. dan fasilitas pasca panen, produksi pertanian, pengolahan dan pemasaran, peternakan dan perbanyakan tanaman.

Menurut Roxas, alokasi anggaran tahun 2014 untuk Wilayah Administratif Cordillera adalah sebagai berikut:

· Abra – P270 juta ($6 juta)

· Apayao – P60 juta ($1,3 juta)

· Benguet – P150 juta ($3,4 juta)

· Ifugao – P34,6 juta ($774,000)

· Kalinga – P105 juta ($2,4 juta)

· Provinsi Pegunungan – P90 juta ($2 juta)

Selain itu, alokasi anggaran tahun 2015 untuk masing-masing provinsi adalah:

· Abra – P405 juta ($9 juta)

· Apayao – P105 juta ($2,4 juta)

· Benguet – P205 juta ($4,6 juta)

· Ifugao – P165 juta ($3,7 juta)

· Kalinga – P155 juta ($3,5 juta)

· Provinsi Pegunungan – P150 juta ($3,4 juta)

Sebagian besar anggaran P20 miliar yang dialokasikan di bawah GPBP bersumber dari Departemen Pertanian (P9.286 miliar), Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (P2.638 miliar), DILG (P2, 476 miliar), Departemen Pendidikan (P1,449 miliar), dan Departemen Kesehatan (P1,355 miliar).

Performance Challenge Fund (PCF) dari DILG juga akan memberikan dana insentif sebesar P1 juta untuk kotamadya, P3 juta untuk kota dan P7 juta untuk provinsi. Skema PCF bertujuan untuk memberikan insentif kepada LGU untuk bekerja.

Selain inisiatif pengentasan kemiskinan, DILG juga mengalokasikan sekitar P6,405,256 untuk proyek pasokan air dan air minum, sebagian besar di Provinsi Pegunungan.

Masalah dengan implementasi?

Namun kendala awal terjadi pada 3 tahun pertama pelaksanaan GPBP. Misalnya, hanya 874 proyek yang diselesaikan pada tahun 2013, sehingga 2.283 proyek masih berjalan. Sebanyak 2.737 proyek masih non-committal atau belum dilaksanakan. Presiden Benigno Aquino III dan Kongres telah memperpanjang pelaksanaan proyek non-wajib hingga tahun 2014.

DILG berharap bahwa Jiwa Tata Pemerintahan Daerah yang Baik (SGLG), yang merupakan versi perbaikan dari Jiwa Tata Pemerintahan yang Baik (SGH), akan memperkuat akuntabilitas di antara LGU untuk memastikan kepatuhan yang lebih besar dalam pelaksanaan dan pemantauan.

Berdasarkan PCF, diperkirakan P70 juta akan diberikan kepada LGU yang “berkinerja”. PCF adalah dana insentif yang diberikan kepada LGU yang memenuhi syarat dan diberikan SGLG.

Jumlah kota dan kota yang tercakup dalam GPBP juga meningkat dua kali lipat dari 595 menjadi 1.226 pada anggaran tahun 2013 dan 2014. Demikian laporan dari Vanessa Cabacungan/Rappler.com

(Catatan Editor: Pada awalnya kami mengindikasikan bahwa Wilayah Administratif Cordillera diperkirakan akan menerima P20 miliar untuk proyek-proyek pengentasan kemiskinan dalam berita utama. Kami menyesali kesalahannya.)

Foto rumah dekat Teras Sawah stok foto.

Pengeluaran Sidney